Tepian Hati : Serigala #4

9a689acb48ef167e6d0f0cfc917f7a37Sambil melambai dan berlari kecil dia berlari kecil, senyuman terpancar lebar dari wajahnya meski ada setitik keringat yang mengalir dari wajahnya yang cantik,

“ Sory ya telat, sebenernya ga telat tapi lupa banget Coffe Bean’s dimana, tau sendiri aku paling pelupa.. “ Katanya sambil tersenyum

“ Cici Jess… “ Alice tersenyum menjawab sambil memberikan coca-cola yang diminumna pada gadis itu.

“ Gpp koq, baru sampai juga, ini Mellisa..Alice, bukan Jessica.. “ Edison memberitahu siapa sebenarnya gadis cantik yang berada di depan mereka,

Alice menggaruk kepalanya.. “ Salah lagi.. abis mirip banget.. koko juga pasti ga bisa bedain kan ?? “ Alice tak mau terlihat bodoh dan berbalik menyalahkan Edison

“ Bisalah, orang pacar masa ga bisa bedain sih.. Jess itu lebih kurus dibanding Mell.. oh iya sory ya Mell ganggu malam minggu loe “ Sambil tertawa Edison menjawab asal,

Mell memegang pipinya dan mencubit-cubit pipinya.. “ Ah, gpp koq santai aja, eh btw Aku gemuk ya ?? “ tanyanya lucu

“ Huffttt biarin aja ci, ga usah di dengerin si Koko dia sih asal ngmonk aja, “ Ujar Alice sambil menarik Mellisa menjauhi Edison yang hanya bisa memasang tampang bodohnya.

“ Eh iya, yuk kita cari kado kan ?? “ Tanya Mellisa pada Edison sambil menarik Edison mengikuti mereka.

“ Iya, hadiahnya apa ya kira-kira ? “ Edison sengaja mengajak Mellisa untuk membeli hadiah ulangtahun untuk Jessica minggu depan, terlebih sifatnya yang kurang peka terhadap wanita membuatnya pasti kesulitan untuk membeli hadiah yang pas untuk Jessica, karena itu dia menggunakan kesempatan ini mengajak Alice yang kebetulan datang plus Mellisa untuk membelikan hadiah yang tepat untuk Jessica.

“ Ada sih, tempat yang bagus buat hadiah itu, tapi lupa lantai berapa ya ?? “ Mellisa terlihat berfikir keras mengingat tempat yang ingin ditujunya, sifatnya yang sering lupa arah membuatnya sering terlambat karena hal ini.

“ Yawda ci, kita pelan-pelan aja cari ya, sekalian aku jalan-jalan.. “ Alice menarik Mellisa lagi, sambil memasuki satu persatu toko yang membuat kegiatan berbelanja itu memakan waktu berjam-jam dan entah berapa banyak baju dan aksesoris yang dibeli kedua orang itu, sementara Edison hanya bisa memasang tampang datar sambil membantu mengangkat barang belanjaan mereka.

“ Nah ini dia, bagus ga ?? “ Tanya Mellisa pada Alice, sebuah lampu tidur dengan 2 teddy bear saling berpelukan dengan lampu kecil yang menyala lembut.

“ Lucu ya ci.. gimana ko ?? “ Tanya Alice pada Edison..

Edison menggeleng.. “ Ga ah, kurang private.. “ katanya sambil berkeliling di toko itu mencari hadiah yang tepat, beberapa kali dia menunjukan hadiah yang menurut Mellisa kurang cocok untuk dibelikan untuk kakak kembarnya itu.

Fill-My-Cup-boob-and-cleavage-007

300x250

Edison mengangkat sebuah buku kecil, buku saku diary dengan sebuah gambar hati berwarna biru mudah dengan goresan pink lembut, di tengahnya tertulis sebuah kalimat “ Tepian Hati “..

“ Ini gimana ?? “ Tanya Edison bangga dengan hadiah yang ditemukannya.

“ Wah bagus tuh, simple, private dan bisa jadi kenangan.. “ Alice dan Mellisa mengacungkan jempolnya untuk hadiah itu.

“ Siip, yawda yang ini aja dech hadiah.. “ Mellisa membantu Edi memilihkan kertas kado dan beberapa hiasan untuk mempercantik hadiah itu, sementara Edison sibuk menolak permintaan Alice yang ingin dibelikan sebuah boneka sapi besar.

“ Ini boss.. hadiahnya… “ Senyum Mellisa memberikan sebuah kotak berbalut kertas kado dan sebuah pita cantik diatasnya.

“ Ko… boneka ko… boneka.. “ Rajuk Alice manja..

“ Makasih ya Mell.. Laper ga ?? Makan dulu ya.. aku tau tempat makan Udon enak disini.. pasti kamu belom pernah cobain.. baru tahu juga kemaren makan sama Jess “ Ajak Edison tak memperdulikan rajukan Alice

“ Ko.. “ Alice memanggil lagi manja sambil menunjuk boneka sapi yang berada diatas lemari

“ Yuk Mell…. “ Edison dengan tega meninggalkan Alice.

“ Ich jahat banget sih.. Alice mau boneka ?? Cici aja yang beliin ya.. biarin aja si koko pelit “ Mellisa mendekati Alice sambil meminta pelayan mengambilkan boneka itu.

“ Udah Jangan… bayangin gimana bawa boneka sebesar itu di pesawat sih.. “ Kata Edison sambil mengembalikan boneka itu keatas lemari

“ Ich,. Koko pelit.. taruh aja di rumah koko kenapa sih ?? “ Alice terlihat benar-benar kesal sambil menarik telinga Edison

“ Iya sih, gpp sekalian buat nemenin kamu tidur tuh.. hahahaha kan katanya suka ngigau.. “ Mellisa tertawa sambil menepuk nepuk pundak Edison

“ Yehh dasar, pasti si Jess cerita. Yawda terserah dech, daripada si Alice marah-marah sampai lusa,, “ Edison akhirnya mengalah dan membawa turun boneka sapi besar dengan pita merah muda di perutnya, membawanya ke kasir dan hendak membayarnya.

“ Aku aja yang bayar, kan aku yang bilang mau beliin tadi.. “ Mellisa mengeluarkan beberapa lembar uang dan membayar boneka itu, sementara Alice terlihat begitu senang dan memeluk-meluk boneka sapi itu.

“ Jadi ngerepotin ya.. yawda nanti aku yang traktir ya makan malemnya.. “ balas Edison “ Alice, bilang makasih donk.. “ katanya sambil menarik Alice yang sibuk sendiri dengan boneka barunya.

“ Makasih ya ci… “ Alice tersenyum lebar sambil memeluk boneka itu,

“ Yawda ayo makan, lapar nih.. “ Mellisa memegang perutnya sambil mengeluarkan wajah cemberut manja.
Di sebuah restorant modern korea, Alice dengan begitu antusias memilih menu yang dia mau beberapa snack kecil tanpa makanan padat utama selalu menjadi pilihan makan malamnya, dia lebih menyukai cemilan dibanding makanan berat.

“ Udah ?? Ga mau Udon atau bulgogi ?? “ tanya Edison..

“ Gaaaaaa, ga mauuuuuuuu “ jawab Alice panjang

“ Kim Kim Bab ?? “ Edison masih memaksa.

“ Enggaaakkkkkkkkkkk kokoooooo engakkkkkkkkkkkk “ Alice menjawab lebih panjang

“ Hahaha, yawda pesen ya.. “ Mellisa yang duduk di sebelah Alice memanggil pelayan

“ Eh mau pesen apa ?? “ Tanya Edison pada Mellisa

“ Shrimp seafood Udon 2, 2 ice lemon tea, 1 lemonade, 1 japgwapyon , 1 Poolpanq “ Mellisa menyebut dengan lancer makanan yang akan mereka pesan. “ Iya kan ?? “ Tanyanya meyakinkan.

Edison hanya mengganguk kecil, sambil tersenyum. “ Kalau yang gini bisa ya diapalin, makanan… “ candanya
Mellisa hanya membalasannya dengan tatapan lucu

Fill-My-Cup-boob-and-cleavage-011

160x600

Jack turun dari mobilnya diikuti oleh Angel yang berjalan tepat di sampingnya memasuki sebuah café kecil yang tidak terlalu ramai namun terkesan teduh dan nyaman dengan lampu-lampu yang menyala kecil hangat, keduanya tidak bergandengan tangan memang, belum… tapi dari tatapan matanya terlihat bagaimana Angel mengharapkan lelaki di sampingnya ini mau mengengam erat tangannya.

“ Edi ga kesini Jack ?? “ Tanya Ryan sambil meminum coklat hangat yang ada di meja di depannya

“ Pergi sama Alice katanya, kayaknya dari sore tadi dia jalan.. “ , “ Oh iya kenalin Ry.. “ Jack memperkenalkan Angel pada Ryan

Dengan sopan Ryan berdiri dan memberikan jabatan tangan pada Angel.

“ Angel.. “ Ucap Angel dengan senyuman manisnya.

“ Ryan, duduk mau pesen apa ?? “ tanya Ryan sambil memanggil waitress

“ Iya makasih.. “ Angel duduk setelah Jack membukakan sebuah kursi untuknya, “ tumben ga Iced Carameled Macchiato ?? “ Sindir Jack pada Ryan sambil tertawa

“ Masih aja ya ngungkit-ngungkit “ Ryan menjawab sambil terkekeh

“ Hahahhaa, Vic mana ?? “ Tanya Jack setelah memesan minuman dan sebuah brownies untuk dia dan Angel

“ Tadi pergi dulu sama Mell tuh, ga tau mau beli apa, sebentar juga pulang.. “ , “ Pacaran ?? “ Tanya Ryan sengaja begitu gamblangnya menunjuk pada Angel yang duduk begitu dekat dengan Jack

“ Enggak enggak… “ Angel terlihat kikuk dengan pertanyaan itu, dan seperti biasanya wajahnya langsung merona merah.

“ Belomm “ Jawab Jack santai, sambil tersenyum kecil dia mengaduk gula pada minumannya yang baru datang, sambil memotong brownies dan menyuapi Angel

“ Oh belom.. “ Jawab Ryan dengan wajah percaya yang dibuat-buat

“ Oh iya, kamu jadi minum obat kan ? aku beliin dulu sebentar ya. “ Jack berdiri dan hendak berjalan keluar

“ Eh ga usah ko, nanti aja aku beli sendiri.. “ Jawab Angel tak enak hati

“ Udah gpp koq.. “ Jack tersenyum menyentuh tangan Angel dan berjalan keluar

“ Ambil jurusan apa ?? “ Tanya Ryan tentu tak enak ditinggalkan berdua tanpa percakapan sama sekali.
“ Aku ambil desain ko, koko ambil jurusan apa ? “ jawab Angel sambil mengunyah brownies di pipinya, secarik coklat tertinggal di bawah bibirnya

Seorang gadis berlari masuk ke dalam café, wajahnya terlihat begitu panic dengan tangan yang sedikit berdarah. Dengan panic dia berlari kearah Ryan dan Angel.

“ Kenapa ?? “ Tanya Ryan kaget melihat gadis itu terlihat begitu panic dan langsung berdiri

“ Jack Ry, Jack ketabrak mobil di depan.. “ Gadis itu menjawab panik

Hot-and-Sexy-girls-of-Summer-20

450x100

Tak berfikir lama, Angel berlari keluar menuju pinggiran jalan dimana beberapa orang berkerumun, seseorang berjongkok di sebelah sebuah tubuh yang terbujur kaku, air mata langsung mengalir dari pelupuk matanya, tak percaya melihat Jack yang terbujur kaku dipinggiran jalan.

“ Ry, ambil mobil bawa ke rumah sakit sekarang.. “ Vic dengan cepat memberikan perintah sambil melempar konci mobilnya pada Ryan yang langsung berlari ke pelataran parkir.

“ Tolong bantuin, “ Panggil Vic pada Angel yang menangis dan terlihat begitu binggung pada apa yang harus dilakukannya..

Angel melihat bagaimana wajah Jack yang diselimuti darah, entah berapa banyak darah yang mengalir keluar dari luka dikepalanya itu, tangan Vic sendiri telah penuh oleh darah, sementara tak lama Ryan datang dan memarkir mobil Vic tak jauh dari tempat dimana tubuh Jack tergeletak.

“ Aku harus gimana ?? “ Tanya Angel dengan suara bergetar

“ Yang bukain pintu.. “ Perintah Vic yang langsung dikerjakan oleh gadis itu dengan membuka pintu belakang mobil x-trail Vic.

“ Bantu pegangin ya, “ Vic mengangkat tubuh Jack dengan dibantu oleh Angel yang memegangi kepala Jack yang berdarah

“ Naik duluan, “ Angel pun naik ke atas mobil, sementara tubuh Jack naik ke atas mobil dengan kepala yang berada dalam pangkuan Angel, Vic pun ikut naik ke dalam mobil dan dengan cepat Ryan membawa mereka ke sebuah rumah sakit yang terletak tak jauh dari café itu.

Sepanjang perjalanan Angel tak hentinya menangis, menyalahi dirinya yang membiarkan Jack membelikan obat untuknya, dan hanya karena sebuah obat, sekarang Jack yang berada dalam pangkuannya ini tergeletak tak berdaya dengan kepala yang berdarah.

Air matanya yang menetes ke wajah pemuda itu, tak mampu membangunkan Jack dari tidurnya.. tak mampu membangunkannya, perlahan Angel menyadari betapa dia menyayangi orang ini, pertentangan batin yang selama ini ada dalam dirinya kini telah selesai, dia menyadari rasa sayangnya yang begitu kuat pada sosok lelaki ini, pada orang yang tengah tergeletak di pelukannya itu, pelan Angel memeluk orang itu, teringat bagaimana dia menolak lelaki ini 2 hari yang lalu.. ya 2 hari yang lalu saat dia masih tak yakin dengan perasaannya terombang dalam perasaannya pada Vina, tapi berbeda sekarang dia yakin dengan perasaanya, dengan rasa sayangnya.. dan sebuah rasa penyesalan karena telah menyiakan rasa sayang itu.. penyesalan untuk tak mengiyakan permintaan lelaki ini 2 hari yang lalu, penyesalan karena permintaanya untuk sebuah obat yang bisa saja membuatnya kehilangan lelaki ini.

Angel terus memeluk Jack, mengengam erat tangan lelaki ini meski suster telah memintanya untuk melepaskan gengaman tangannya, membawa masuk tubuh Jack ke sebuah ruangan lain, Ryan menarik Angel, memintanya untuk tenang sementara gadis itu terus menangis tanpa henti, wajahnya memerah dengan nafas yang terengah karena tangisannya itu. Tak lama Edison dan Alice datang wajah mereka terlihat kalut terutama Edison yang begitu kawatir dengan keadaan Jack di dalam sana.

Ya saat seorang suster keluar, memberikan mereka kesempatan untuk masuk ke dalam ruangan, Angel dengan mata kepalanya sendiri, sesaat tubuhnya yang terasa begitu lemah saat melihat tubuh Jack yang diam tak bergerak, dengan sebuah penutup kain putih menutup wajahnya. Tangisannya pun kembali pecah.
Sementara Alice dan Jessica, perlahan membantu Angel mendekati tubuh Jack.

“ Hahaha… ya loe tau sendiri kan, gimana Vina pelan-pelan makin tergantung sama gw.. “ Peter tengah membual diantara teman-temannya yang tengah meminum minuman keras di tangan mereka.

“ Ya gw sih percaya sama loe bro, tapi kapan nih kita orang bisa denger cerita dari loe ? kapan loe mau nidurin dia ? “ pancing salah satunya.

“ Hari ini mungkin ? “ , “ Kemarin juga dia udah kepancing koq sama gw “ Peter tertawa, setelah dia mengalah semalam menuruti permintaan Vina untuk tidak berbuat kasar, berhitung dia tahu kalau dia nekad untuk berbuat kasar semalam mungkin dia akan kehilangan Vina tanpa mendapatkan pengembalian yang setimpal atas modal yang telah dikeluarkannya.

Karena berhitung juga dia tahu bagaimana Vina bisa menghindari dirinya dengan banyaknya lelaki lain di tempat ini yang bisa saja dia mintai tolong untuk melindungi dirinya dari serangan Peter, lelaki mana yang bisa menolak permintaan Vina dengan tubuhnya yang begitu menggoda itu.

“ Haha, ga usah banyak omong lah Pete.. “ Jennifer menyela pembicaraan itu sambil meniup asap rokok dari mulutnya, sementara Karen yang berada di sebelahnya ikut tertawa mendengar bualan Peter

“ Loe tau apa sih Jen, cewe kaya loe ga bisa dibandingin sama Vina “ Peter tak mau kalah

“ Iya emank, gw mana bisa dibandingin sama cewe kaya Vina sih.. “ Jennifer menjawab santai

“ Udah tau ? Loe diem aja makanya !! “ Peter naik darah

“ Owh, Peter Marah “ Karen tertawa kecil “ Peter – Peter.. “

Bertambah marah Peter berdiri, “ Gw minta loe diem wanita wanita murahan.. “ sementara teman-teman Peter berusaha menengahi kemarahan Peter.

“ Nih… kalau loe mau tahu kenapa omongan loe cuma sekedar bualan “ Jennifer memencet tombol handphonenya dan mengirim sebuah file ke handphone Peter, dia menarik Karen dan pergi dari kerumunan Peter dan teman-temannya, kembali larut dengan pesta di Villa itu.

Fill-My-Cup-boob-and-cleavage-013

150x300

“ Kita ga pulang ?? “ Tanya Vina pada Peter yang masih asyik berbaring di atas ranjang, sementara dia merapikan pakaiannya untuk pulang, SMS Angel pagi ini membuat Vina tidak tenang dengan keadaan Angel di Jakarta.

“ Ah masih pagi, nanti aja “ Jawab Peter malas

“ Yang lain aja udah pulang Pete, apa aku nebeng yang lain aja ya ?? “ Jawab Vina, setengah memaksa

“ Ga, biarin aja yang lain pulang dulu, nanti gw yang anter pulang.. “ nada suara Peter meninggi

“ Kenapa sih kamu, marah-marah gitu ?? “ Vina mendekat dan mencium pipi Peter. “ Yawda aku tunggu “ Jawab Vina

Sementara satu persatu mobil yang ada di pelataran parkir kembali ke Jakarta, Vina hanya bisa memandang resah, dia berulang kali menelepon Angel dan tak ada jawaban dari Angel yang menambah kekawatirannya.

“ Yuk pulang yuk.. udah ga ada siapa-siapa lagi nih “ Vina merajuk memaksa Peter mengantarnya pulang

“ Kata siapa ga ada siapa-siapa lagi ?? “ Peter tertawa dan memencet tombol di handphonenya, tak lama beberapa orang masuk ke dalam kamar itu, 3 orang lelaki yang tak dikenal oleh Vina sebelumnya, wajah mereka terlihat begitu bernafsu memandang tubuhnya yang hanya terbalut kaus tipis dengan celana hotpants berbahan Jeans.

“ Apa-apaan sih Pete.. “ Vina sadar betapa seriusnya keadaan ini, Peter menjebaknya menunggu semua orang pulang.

“ Elu yang apa-apaan.. selama ini udah berapa banyak lelaki yang loe tipu .. “ bentak Peter mendorong tubuh Vina yang tengah mendekatinya.

“ Apa-apaan sih loe, kasar gitu !! “ Vina masih berusaha tenang

“ Cewe penipu kaya loe tuh, harus dikasih pelajaran.. “ Peter menjatuhkan dirinya diatas kursi dan membiarkan bagaimana 3 orang suruhannya itu mulai berjalan mendekati Vina, menyentuh wajah cantik gadis itu yang terlihat begitu jijik dengan para lelaki itu.

“ Pete.. awas loe ya.. “ Ancam Vina sambil melawan semampunya. “ Apa-apaan sih loe !! “ Makinya

“ Apa-apaan ? “ Peter tertawa sambil memasang sebuah rekaman suara, Vina tau itu percakapannya dengan Angel kemarin siang, siapa-siapa yang merekamnya..

“ Jadi.. kemarin Jack nembak kamu say ? Tapi kamu tolak kan ? “ suara Vina terdengar dari rekaman suara itu

“ Hahahaha, bagus dech awas ya kamu menghianati aku.. “

“ Iya aku tahu koq, tapi jangan tinggalin aku sekarang.. aku masih sayang sama kamu ya.. “

“ Ga koq, aku ga larang kamu, kamu boleh aja sayang sama dia, tapi asal tetap bisa jaga komitment kita ya “
“ Peter ?? “

“ Hahaha ga lah dia sih dibohongin sedikit juga udah kalah.. Vina “

“ Ga, ga akan aku biarin dia nyentuh tubuh aku sayang, iya yang penting sekarang keruk dulu semua uangnya baru dech buang ke tong sampah “

“ Soal Jack ? kamu mau bicara ? kayaknya serius banget ?? “

“ Yawda yang penting tenang aja, aku bisa jaga diri koq say, tenang aja ya,.. “

“ Soal Jack kita bahas nanti aja ya di rumah ok ?? “

“ Yawda ya say.. nanti dilanjut lagi.. bye2… “ rekaman itu ditutup dengan suara ciuman Vina pada lawan bicaranya di telepon, rekaman yang jelas membuat Peter marah dengan bagaimana Vina mempermainkannya selama ini, mengeruk uang Peter tanpa memberikan sedikitpun yang diinginkan olehnya atas tubuh Vina.

“ Ok Pet, gw bisa jelasin, dan ga perlu kasar kaya gini kan.. “ Vina berusaha setenang mungkin

“ Ga ada yang perlu di jelasin.. “ Jawab Peter singkat

Para lelaki itu mulai berebut menciumi wajah Vina yang mulai berteriak histeris, dia berusaha melindungi tubuhnya dari tangan-tangan kasar lelaki itu, dengan kasar mereka meremas tubuh Vina, payudaranya mendapatkan sebuah remasan kasar, yang membuat Vina mendesah merasakan rasa sakit di bagian tubuhnya itu,

Bokongnya yang berisi pun tak luput dari tangan kasar para lelaki itu, dengan cepat Vina mendorong salah satu lelaki yang lebih pendek darinya, reaksi itu malah membuat para lelaki itu lebih nekad, dengan kasar mereka melempar tubuh Vina keatas ranjang.

Dengan terburu ketiga lelaki itu membuka pakaian mereka, melepas kaus dan celana lusuh mereka melemparnya kesudut ruangan, sementara Peter tertawa melihat bagaimana Vina menjerit ketakutan, dan benda yang paling menjijikan untuk gadis itu tengah bergerak mendekatinya. Kemaluan para lelaki itu yang telah begitu menegang melihat kemolekan Vina mendekati tubuh gadis yang tengah menjerit ketakutan itu.

Salah satu dari mereka naik ke atas ranjang, memeluk tubuh Vina dari belakang, punggung Vina dapat merasakan bagaimana kejantanan lelaki itu bersentuhan dengan tubuhnya, kausnya mulai tersingkap perlahan bra-nya yang berwarna hitam mencuat lebar, si pendek mendekati Vina memaksa gadis itu menerima ciuman darinya,.

13151216_1709788885976108_421362069_n

tumblr_nmhw1lOqFK1usuy9to1_500

Tak rela, dia terus menghindari ciuman itu sementara lidah si pendek terus menyentuh wajahnya, menjilati setiap sudut wajah cantiknya hingga basah oleh liur bau lelaki itu, marah Vina membalas si pendek dengan apa yang dia bisa lakukan, dia meludahi wajah si pendek yang membuat teman-teman nya tertawa lebar.

“ Sukur loe.. “ Sahut lelaki yang memeluk Vina dari belakang

“ Loe juga bajingan, lepasin gw “ Maki Vina dengan wajah yang menangis

“ Enak aja, nih.. “ tangan lelaki itu malah bergerak, menarik satu cup branya, meloloskan payudaranya yang begitu indah, tangannya memainkan puting dadanya,memberikan rangsangan-rangsangan dengan pijitan kecil ataupun tarikan pada puncak payudaranya itu.

“ Ahhhh… “ Vina mendesis jijik.

Lelaki satunya yang sejak tadi pasif ikut mendekat, dia menarik wajah Vina menamparkan penisnya itu kewajah Vina yang begitu jijik merasakan benda itu menyentuh wajahnya..

“ Lepasin gw,.. lepasin.. “ pintanya..

“ Susah sih boss, cewe lesbi gini ga pernah rasain enaknya kontol “ Si pendek tertawa sambil melihat kearah Peter, Sekarang bahkan para lelaki ini tahu rahasia dirinya, dan malah sengaja melakukan hal yang paling di takutinya itu pada dirinya..

“ Pete maafin gw, lepasin gw.. “ Pinta Vina dengan wajah memelas penuh liur dan sebuah kemaluan lelaki tepat di sebelah wajahnya, dengan sebuah payudarnya yang menonjol keluar dari cup branya..

“ Telat Vin, gw cuma pengen loe insaf ga mainin cowo lagi.. mudah-mudahan loe sadar ya “ Ucap Peter santai.

“ Udah Pete.. udah cukup pelajaran dari loe.. “ pelas Vina

“ Iya, gw yang belum puas.. “ Jawab Peter singkat, sementara lelaki dengan penis di wajah Vina memaksa Vina membuka mulutnya dengan kasar, dan langsung memaksa Vina menerima penis di mulutnya.

Pinggulnya bergerak maju mundur, Vina hanya bisa menangis setengah tercekik dengan penis besar di mulutnya itu, sementara si Pendek mendekat menjilat payudara Vina, dengan lidahnya memancing memberikan rangsangan untuk gadis itu, percuma tak bisa Vina untuk menerima rangsangan dari sosok lelaki.

Vina masih berusaha untuk memberontak, dia menggerakan tubuhnya kekanan kekiri, berusaha melepaskan diri dari para lelaki itu,..

Dia mendorong si pendek dengan kakinya yang bebas, menendangnya keras hingga terjungkal dan mengumpulkan tenaga untuk mengigit penis di mulutnya, dengan nekad dia berhasil melepaskan diri dari pelukan orang di belakangnya, dan berusaha meloncat turun dari ranjang.

Orang itu tak melepaskannya, dia berhasil menangkap kaki Vina membuat gadis itu terjatuh masih diatas ranjang dengan kasar dia menarik lcelana hot pants Vina, langsung bersama celana dalamnya terobek lepas, karena tarikan itu tubuhnya terbalik menghadap para lelaki itu, orang yang menangkap kakinya itu langsung menerkam vina, kemaluannya tepat berada di sela kemaluannya yang masih sedikit tertutup oleh celananya.

Namun bukan berarti Vina tak dapat merasakan bagaimana kemaluan lelaki itu menyentuh kewanitaanya, kepala kemaluan lelaki itu yang sedikit menyela kemaluannya itu membuat tubuh Vina bagaikan dilewati jutaan semut, merasakan bagaimana dekatnya benda itu dengan kewanitaanya, benda yang begitu menjijikan baginya. Sekarang menyentuh kewanitaanya berusaha menekan masuk yang membuatnya berontak semakin hebat.

Si pendek yang sejak tadi menjadi korban perlawanan Vina merengsek maju, dengan kasar dia menarik robek bra Vina dan melemparnya, payudara Vina terguncang saat terlepas dari penutupnya, payudaranya dengan puting yang masih bersembunyi menjadi sasaran lelaki yang berada di atas tubuhnya itu, lidah lelaki itu berusaha memberikan rangsangan demi rangsangan pada Vina, tak bisa tetap tak bisa membuat Vina terangsang berbeda dengan sentuhan Angel yang mampu membuat puting payudaranya tak lagi bersembunyi dengan kenikmatan yang diberikan oleh kekasihnya itu.

Si pendek yang kehilangan jatah, bergerak ke kaki Vina, dengan lidahnya dia merangsang Vina mulai dari pinggul sampai dengan jemari kakinya,.. Vina merasakan rasa geli saat lidah si pendek menjilati telapak kakinya, menjilati tiap sela kakinya dan menyentuhkan kemaluannya pada telapak kaki Vina.

Vina hanya mendesis jijik atas apa yang dilakukan oleh si pendek.

Tapi itu bukan akhir dari penderitaannya, lelaki yang masih bebas kembali meraih wajah Vina, wajahnya yang terlihat begitu marah karena gigitan Vina di penisnya menjadi begitu kalap.

“ Gigit lagi gw bunuh loe.. “ Ancam lelaki itu

Vina hanya mengangguk takut.

Lelaki itu kembali memainkan kemaluannya itu, bukan memasukan penisnya kemulut Vina.. Tapi hanya menamparkan penisnya ke wajah Vina berkali kali, wajah Vina memerah karena bekas tamparan lelaki itu, ada rasa sakit di pipi dan hidungnya yang mancung tapi dia tak bisa melakukan apapun untuk menghentikan ini semua, berontak pun sudah tak ada lagi tenaga yang tersisa dari dirinya.

Setelah memastikan tak ada lagi perlawanan dari gadis itu, dengan sedikit paksaan lelaki itu pun memasukan penis itu ke mulut Vina, Vina sebelum memutuskan untuk menjadi seorang lesbian pernah menjalin cinta dengan seorang lelaki, dia tahu dia tahu apa yang harus dilakukannya untuk penis itu, dan dia pun melakukan apa yang harus dia lakukan pada penis itu.

Memberikan hisapan, merangsang dengan tangannya pada kemaluan lelaki itu, menjilati batang kemaluannya yang membuat para lelaki di kamar itu tertawa. Vina hanya bisa memendam semua rasa kesalnya. Dia tahu tak ada yang bisa dilakukannya untuk melepaskan diri, yang bisa dia lakukan hanyalah berusaha mengakhiri ini secepatnya dan semampunya, tanpa membiarkan mereka menyetubuhi dirinya.

Sayang semua tak berjalan sesuai apa yang diinginkannya, lelaki yang tadi berada di atasnya sekarang duduk di perutnya, dengan kasar dia menampari payudara Vina hingga gadis itu menjerit kesakitan, dengan dada merah karena tamparan itu penis lelaki itu dimasukan di sela-sela dua gundukan payudaranya yang besar, mencengkramnya dan mengerakan penisnya di sela payudara Vina,..

Perih.. hanya itu yang dirasakan oleh Vina, sementara si pendek yang diberikan ruang melucuti celana Vina yang masih tertahan di lututnya tadi, kini kemaluannya mengampar bebas di depan wajah si pendek, dengan leluasa si pendek pun memainkan lidahnya di kemaluan Vina, Vina mendesis merasakan hal yang sama dengan yang biasa dilakukannya dengan Angel.

Tapi tetap berbeda, hatinya menolak merasakan sentuhan lelaki ditubuhnya.. lidah yang bermain mahir di kemaluannya jauh lebih baik dari yang bisa dilakukan oleh Angel, namun tetap tak ada rasa nyaman yang dirasakannya.. tak ada rasa lembut dan kehangatan.

Lelaki yang tengah memasukan penisnya di mulutnya itu mendesah panjang, Vina tahu apa yang akan terjadi tapi lelaki itu tak memberikannya kesempatan melepaskan diri, malah dengan penuh nafsu dia menarik wajah Vina naik turun di penisnya, makin cepat dan makin cepat sebelum membenamkan wajah Vina di kemaluannya itu.. tubuh lelaki itu bergetar sesaat sebelum sperma panas sedikit keluar tercecer dari sela bibir Vina. Membiarkan gadis itu memukulkan tangannya ke paha lelaki itu, tercekik dan kekurangan nafas sebelum melepaskan gadis itu.

Terlepas Vina meludah jijik membuang sperma yang ada di mulutnya meski sebagian besar terpaksa tertelan olehnya, namun sebisa mungkin dia membuang sperma di mulutnya itu, beruntung lelaki yang tadi menyetubuhi dadanya memberikannya kesempatan untuk melepaskan diri.

Vina menarik nafas panjang dan memandang benci pada Peter yang duduk di kursinya sambil tertawa puas, tak lama memang Vina dibiarkan bebas, salah satu dari mereka telah berada tepat di belakangnya, menarik pantat Vina naik keatas sementara kemaluannya berada tepat di depan kewanitaanya itu.

Tak ada yang bisa dilakukan oleh Vina selain pasrah, dia hanya berharap semua ini tak berjalan panjang, perlahan penis itu mulai memasuk tubuhnya, Vina hanya mendesah perih menahan rasa sakit bagaimana penis itu memasuk kemaluannya yang bahkan belum basah selain oleh liur si pendek tadi.

001716

Puas bergantian menyetubuhi Vina, Ketiga lelaki itu memakai kembali pakaian mereka, mengeluarkan rokok kretek dari sakunya dan saling berbagi api, sementara Peter mengeluarkan uang dari dompetnya membagikan pada para lelaki suruhannya itu, sebelum mereka berempat berjalan keluar.

Keluar meninggalkan Vina yang masih menangis dengan tubuh berkeringat dan air mata, tubuhnya yang memerah di beberapa bagian, dengan ceceran sperma di tubuhnya.. sebagian mengalir keluar dari kemaluannya.

Iya hanya bisa menangis, menahan rasa sakit dan penghinaan yang baru saja dialaminya, menangis menyesali semua ini.

Sementara suara mobil Peter yang meninggalkan tempat itu, membiarkan Vina yang terongok tak berdaya diatas kasur kamar itu.

To Be Continued
###

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s