Sepotong Senja Untuk Dini Part 7

T8W5dbIlKDLkgvaSingkat cerita setelah having lunch di rumah tante mila dengan lauk kerang dan cumi lewat delivery order, pada pukul 13.00wrd gue siap-siap berangkat jalan jalan siang dari rumah Dini. Yuupz.. Everybody knows, kalo seafood akan memacu produksi sperma dengan cepat.. Secepat mesin bore-up memacu power untuk memproduksi topspeed. (bagi ente pecinta speed freak ato para speedgoers pasti tau). Sambil menunggu Dini dandan, gue duduk di sofa ruang tamu sambil iseng membaca tabloid flora dan fauna. Whaduhh.. muke gilee!!.. Pas gue membuka lembaran tabloid flora dan fauna itu, terlihat gambar monyet sedang tertawa dan menunjuk ke arah gue dengan membawa pisang. “Wah monyet di ketawain monyet neeh,”gumam gue keki tak lupa garuk garuk kepala ala pendekar 212 wiro sableng.. Coz di depan gue juga terhidang kacang rebus. Masak gue harus gantian tertawa dan menggenggam kacang sambil nunjuk tuu monyet dalam tabloid?? Yang bener aja man!!

Sekilas tentang tante mila. Beliau sudah 5tahun join di MLM ternama dan sudah berada di peringkat 3 dari yang paling atas ato sudah diposisi Crown Ambassador, dengan penghasilan 50jt-70jt perbulan. (No Hoax!!). Gue tau banget soal ini karena salah satu temen gue juga ada yang ikut MLM ini. Dia menerangkan secara detail mengenai profit yang akan di peroleh. Jadi tante mila tinggal duduk manis di rumah dan tiap bulan tinggal cek saldo rekening. Sesuai dengan Cash Flow Quadrant nya Robert T Khiyosaki. Bahwa bukan kita bekerja untuk uang, tapi uang bekerja untuk kita.. Tante mila juga hold on her own bussines. BoutiQue, meski ga terlalu besar dan sebuah caffe corner meski ga terlalu mewah.

Oom tio adalah salah satu direksi dalam jajaran staff Mine’s Energy tbk di kalimantan. How much the salary? I dont know exactly..

Kakak Dini, mas David stay di seattle USA, he works on Carnival Cruise Ship as supervisor assistant dinning room. 10bulan sekali pulang ke indonesia. Kadang membawa Kahlua, Black Label, Bolls Blue Curracaou, Contreau, Jack Daniel’s dll. You know ’bout that dude, right?

Tante mila dan oom tio terlihat asyik diruang santai bercengkrama mesra sambil melihat acara tivi. “Moga aja Dini pake baju sopanan dikit biar kontie gue istirahat sejenak,”batin gue. “Duuch.. Anak papa cantik beneer.. mau kemana sayang?” hmm?”, tanya oom tio. “Jalan jalan pa, ma, sekalian beli sesuatu,”jawab Dini singkat. “Sama reno?”ganti tante mila bertanya. “Yoi maa.. sama siapa lagi kalo ga ma si gebleg reno,”bilang Dini. “Aduuhh.. Jangan bilang geblag gebleg gitu ahh sayaang, Kasian renoo.. dia khan udah bahlul turunan, masak kamu tambahin gebleg.. Hahaha,”celamit tante mila gokil dan ngakak sampe buah tokednya bergerak-gerak lembut dalam balutan daster santai rumahan tipis dengan aksen bunga-bunga cerah se paha dan Bertali kecil dipundak. “hahaha.. Mama lucu juga,”tawa oom tio sambil memeluk horny dan ngedusel duselkan wajah ke leher jenjang tante mila yang wangi itu. “iih papa genit ahh, Dini mo berangkat dulu.. Daaagh,”ucap Dini cepat.

Ketika gue masih berkutat dengan gambar monyet, tib-tiba suara lembut menyapa,”Hii reen.. cabut yuuk.” Hemm.. harum aroma parfum isse miyake terpancar dari tubuh semampai yang berdiri di depan gue. Belum sempet gue menoleh ke arah Dini, “Oouw.. Potret diri ya ren?” mirip ga gitu ya,hahaha,”ejek Dini ketika ada gambar monyet yang sedang gue pantengin. Settt dah ni bocah. Gue dongakkan kepala dan melihat Dini. Dengan balutan kaos warna putih ketat Moun Blanc ngatung sedikit diatas puser, so puser indah ber piercing emas putih dan kulit lingkar pinggang mulus ber tatto kupu-kupu itu terlihat mengintip seksi. Dipadu dengan celana jeans ketat Giovanni Perucci selutut warna hitam, sungguh menambah pesona si peri kecil. Sandal bertali dan ber high heels 3cm warna putih cibaduyut, melingkar dengan erat di betis bunting padi Dini. Tak lupa Jemari lentik berkulit putih itu menenteng Dolce&Gabbana wowen’s Bag. Rambut nya dibiarkan tergerai. Ahaa.. Di cuping hidung sebelah kiri bertengger piercing silver yang mungil. Ampunn dah si Dini pinter banget dress up nya. “Cantik banget lo Din,”gumam gue tanpa sadar, dan tanpa kontie menegang. Hanya rasa sayang yang terpancar dari sorot mata elang gue.

Wajah Dini merona tambah memerah waktu mendengar gumam an gue, di tambah dengan sapuan blush on merah tipis di tulang pipi kanan kirinya. “Oke my little fairy, let’s go,”jawab gue sambil beranjak berdiri di depannya. Gue tatap wajah cantiknya. “Cuup” kecupan sayang mendarat di kening Dini. “Love u, my little fairy,”bilang gue. “Love u to0.. my guardian,”sahut Dini sambil tersenyum manis. Jauh dari senyum nakal dan jauh pula dari senyum binal. Ohh God.. I’m so cheer when she holds my arm. Dini menyelipkan jemari putih itu di lengan kiri gue dengan mesra dan melangkah berjalan beriringan. Ternyata seperti inilah yang dirasakan orang waktu pacaran. Fyuhh!.. Senangnya hati ini.

“Panas banget ren, kita pake mobil gue aja deh. Si telur asin masukin ke garasi aja,”ucap Dini. Yuupz.. Siang ini begitu terik, so enakan bawa Audi aja. “Lo yang bawa ato gue yang nyetir?”tanya Dini cepat. “haa.. ehh.. mmp,”jawab gue bingung. Anjriitt.. Mulai dah si kutu kupret ini. “Hahaha.. Reno si macan kampuz melongo bego’ kaya abis nelen curut,”bilang Dini ngakak. “Aah sialan lo Din.. mana kuncinya?”gerutu gue. “Hati-hati bawa nya, jangan keliru mundur terus, ckikiki..”Dini masih aja meringkik. “Bruum!.. brumm!.. brumm!”Deru suara mesin di muntahkan lewat pipa Tsukigi yang terhubung ke yoshimura muffler.. “Sun roof nya di tutup aja ya, silau neeh,”gumam Dini sambil pencet tombol closse. Dan melajulah Audi solid black itu membelah jalanan di iringi lagu lagu grunge dari suara serak Kurt Cobain pentolan Nirvana.

“Kemana kita?”tanya gue. “Nyari underwear dulu ren, abis itu kemana kek terserah lo,”jawab Dini. Selang beberapa saat, kita terjebak dalam kemacetan karena ada kereta lewat. Tiba-tiba Dini bercerita,”Gue pernah naek kereta neeh renn.. nhah di dalem gerbong kan ada tuuh kursi yang khusus buat orang CACAT, semua penumpang kereta juga udah pada tau dan ga mau duduk di situ. Eee.. Tiba tiba malah di dudukin ma salah seorang cowok dengan santai nya.. Langsung aja gue bilang,”.. Mass, JELEK tuuh bukan termasuk CACAT lhoh yaaa..” “Hahaha..haha!!”gue ngakak keras banget. “serius lo bilang gitu, Din?” anjritt dah, gokil banget.. terus.. terus?”, tanya gue masih ketawa dan penasaran. Bener bener dah si Dini. “Ya iyalaah renn, gue serius bilang gitu.. trus, tuh cowok pergi soal nya para penumpang di sekitar tuh cowok pada ikutan ngakak,”cerita Dini penuh semangat dan berapi-api kaya Bung karno pidato. Haha.. Gilaa bro.. MengasyikKan banget neh jalan ma si Dini. Dan beruntung nya guee.

Gue dan Dini nyampe di Mall. Gue rada tenang brothaa coz busana Dini rada tertutup. Cuma kulit putih lingkar pinggang yang ada tatto kupu kupu ma puser yang ada tindiknya, terlihat mengintip. Walaupun kadang kala karet celana dalam Calvin Klien warna biru nya juga terlihat dikarenakan celana jeans selutut Dini yang model hipster. Gumpalan daging toked 36B nya terlihat membusung karena di sanggah half cup bra Cattleaa tapi masih tertutup kaos. Jadi over all, tubuh Dini tertutup dari tatapan mupeng setan setan yang terkutuk. Yang merasa setan gasah protess!! .. Jiakaka!!!

img57237548

415x55-1

Masih bergandengan dengan mesra, gue dan Dini menuju conter victoria street. Lhadalaah..!! Itu beha ma celana dalam kok di umbar ya? kaya ayam aja. Haha.. Gue mesam mesem aja ngeliat itu semua. Banyak juga pengunjung nya. Oom-oom ma tante-tante, pasangan bapak2 ibu2, pasangan muda (kaya gue ma Dini), dan ada pula yang sendirian. “Din, gue tunggu disini aja ya.. Have fun,”bilang gue coz gue ngerasa janggal masuk di area cewek. Gue liatin Dini yang mulai memilih milih. Dan pandangan mata oom-oom, bapak-bapak, pasangan cewek-cewek pada mulai ngelirik Dini. Gue bangga banget jadi cowok nya. Gue liat ada seorang oom yang mulai mendekati Dini. “Lo godain aja Din, si oom yang ngedeketin lo,”sms gue ke Dini, coz Dini emang rada ekshibisionis. Dini ngebaca sms gue dan mengacungkan jempol ke arah gue. Gue pun beranjak untuk lebih deket ke posisi Dini, biar tau apa yang akan terjadi. Silent Attack Begin!!

Dini mulai membungkuk kan badan untuk mengambil sebuah bra. Otomatis baju yang di pake Dini tersingkap ke atas menampakkan sebagian kulit punggungnya yang putih licin. Tatto Dini pun terlihat jelas, seksi sekali ditambah karet celana dalam Calvin Klien warna biru yang ikutan nongol. Si oom yang dibelakang Dini terlihat melototi kulit mulus licin Dini. Tenggorokan nya terlihat menelan ludah. Haha.. I got u!!
Dini mulai melihat celana dalam victoria street yang udah dipegangnya. Dengan pura pura meneliti jahitan, jemari lentik berkulit putih itu mengusap usap di bagian segitiga kecil penutup memek. So naughty!! Kemudian di pas kan nya di pinggang. Gaya Dini yang sensual membuat si oom berani mulai SSI,”..Wow, cocok banget tuh cd ma bodi kamu sis,”kata si oom sok kenal. “Masa sih oom?”seksi gitu yaah?”tanya Dini centil dan mulai keluar lah kedua tanduk di kepala Dini. “Iya seksi banget, apalagi warna nya hitam akan kontras dengan kulit kamu yang mulus, sis,”gombal si oom.

“Aah.. si oom bisa aja,”sahut Dini. Melihat sikap Dini yang jinak merpati, si oom makin berani mendekat ke Dini dan bilang,”skalian beha nya aja sis, ada yang seksi banget.. niih.” Anjritt!! Gue juga mulai horny membayangkan kalu bra itu di pake Dini. Dengan model jaring jaring rada lebar, maka kulit daging buah toked Dini yang putih itu akan terlihat merangsang banget. Apalagi ujung beha itu berbentuk lidah melet kecil lambang grup band nya Mick Jagger, The Rolling Stone. “.. Pinter juga si oom milih nya, pasti udah pengalaman banget,”batin gue. Gue tetep rada dekat dengan posisi Dini, takut si oom nekat. Hahaha.. “iiih.. seksi bangeettt.. Kalu di pake pasti bikin horny yang ngelihat, kale yaa,”gumam Dini sambil mengepaskan di dada. Ooh sitt!! Gaya Dini sensual banget. Sambil flirting dengan menggoyangkan toked mengacung nya itu. “.. tapi cukup enggaa’ yaa,”gumam Dini manja. “Emm.. emang ukuran dada kamu berapa sis?”tanya si oom. Dengan senyum iblisnya Dini berbisik,”oom tau ga’ kira-kira berapa?” hmm?” Gue liat si oom mulai grogi.

“Berapa yaa?”.. Ntar kalu bener emang mau dikasih apa?”, tantang si oom mulai bargaining. “Piass” wajah Dini langsung merah mendengar jawaban si oom akibat pertanyaannya sendiri.. Seperti menggali lubang kuburnya sendiri..Tapi bukan Dini kalo ga bisa membalas ucapan si oom. “I will show a part of my body if u able to guess it correctly.. Once answer once chance.. But you have to remember If u wrong with ur answer, so everything that i want overhere, you must pay. Of course if u have bravery, deal,”jawab Dini mantap dan mengerinyitkan mata indah nya seakan mau menelan si oom. “Oke, deal,”jawab si oom dengan senang, nafsu, degdegan dan lainnya. “Setan Alas,”batin gue mendengar dirty talk semua itu.

Si oom langsung menempatkan diri di hadapan Dini. Dia mulai menaksir dan mengukur besar bongkahan toked Dini dengan hanya melihatnya. Gue ikut ikutan tegang hati dan tegang kontie membayangkan Dini mempertontonkan sebagian tubuhnya ke si oom yang baru aja Dini kenal di counter Victoria Street itu.. Haha.. “Oke oom, time’s enough. So apa jawaban oom?”tanya Dini dengan tenang dan bahkan sedikit menggoyangkan buah payudara besarnya itu. “Oke.. jawaban oom, susu kamu mempunyai ukuran 38,”jawab si oom mantap dengan mimik penuh keyakinan, bahwa jawabannya benar. “Haha.. Jawaban oom salah!!” So u have to pay the things that i’ve choosen here,”bilang Dini yakin. Dah “Fyuuh” gue pun ikutan lega dan tersenyum senang dengan semua ini.

Si oom melongo ga percaya. “Aah bagaimana kamu bisa bilang begitu kalo oom ga tau sesungguhnya ukuran beha kamu sis,”protes si oom ga terima. Tiba-tiba ada sms di hape gue dari Dini. “Lo tenang aja renn, i’ll take care myself.. Tapi lo deket-deket gue yaah..”, isi sms Dini. Gue langsung menatap Dini, dan menganggukkan kepala. Gue juga ga tau apa yang di rencanain si Dini. “Oke oom, untuk ngebuktiin kebenarannya, akan gue tunjukin.. but u must stay out from fitting room,”kata Dini. Dini berjalan ke arah fitting room dengan gaya berjalan ala model di catwalk. Memamerkan goyang pinggulnya yang mampu membuat kepala kontie ngeces. Termasuk gue dan si oom yang mengekor di belakang Dini.

Dini sudah di dalam fitting room yang paling pojok tanpa menutup tirainya. Si oom berdiri mematung di luar fitting room dengan penuh nafsu karena akan melihat live show yang ditunjukkan Dini. Terlihat dari jakun yang naik turun.. What a hell it is!! Dini membelakangi si oom. Gue yang berdiri di daerah deket fitting room pun dapat melihat aksi Dini. Dengan seakan akan melakukan streaptease, Dini mulai menggoyangkan tubuh seksi semampainya perlahan. Tangan putih berjemari lembut itu mulai mengangkat pelan pelan kaos yang dipakainya.. Mulai terlihat lah kulit putih bagian punggung bawahnya.. Ditambah karet celana dalam yang juga terlihat jelas.. Ohh shitt!! Gerakan tubuh Dini semakin hot, semakin membangkitkan birahi bagi siapa saja yang melihatnya.. Terlebih ketika kaos belakangnya makin terangkat semakin tinggi sampe leher, goyang pinggul Dini semakin liar menggoda. Kontie si oom gue lirik udah ngejendol, demikian pula dengan kontie gue.

Dini menolehkan kepalanya kebelakang di iringi senyuman iblis yang menggoda. Dengan kelihaian tingkat tinggi kaos bagian depan tetap menutupi sepasang melon putih berputing pinky yang pernah gue pejuhin itu, meskipun kaos yang bagian belakang tersingkap sampe leher dan memperlihatkan beha yang Dini pakai. Dengan wajah nakal menggoda, jemari lentik Dini mulai merayap begitu pelan menuju kait bra nya.. Berhenti.. dan,” Bantuin lepasin dong oom.. mau gaa?”, pinta Dini dengan rengekan manja. “Tapi abis itu, get back and tetep stay out,”imbuh Dini. Dengan gugup, si oom pun melangkah masuk ke fitting room, berdiri di belakang Dini sambil curi curi kesempatan dengan mengelus pelan punggung mulus Dini, dan akhirnya.. “thass” terlepaslah kaitan bra Dini oleh jemari si oom. Setelah tau kait pembungkus toked terlepas, si oom pun keluar dari fitting room.. Dibiarkan menggantung sebentar seakan memberikan kesempatan pada si oom untuk mencuci mata dengan memelototi punggung telanjang bulat Dini yang putih, muluss. Si oom ternganga melihat keindahan yang terhampar di depan kedua bola nya. Dengan cepat Dini melepas ke dua tali beha nya melalui lengan dan lobang tangan bajunya kanan kiri. “shrett.. shret..” suara bra terlepas seutuhnya dan kaos yang dipakai Dini juga langsung menutupi seluruh bagian atas tubuhnya.

Yuupz.. Sekarang Dini no bra. Putingnya terlihat samar nyeplak di kaos Moun Blanc warna putih yang Dini pakai. Dini berjalan pelan kearah si oom, dan memberikan half cup bra nya itu. “Cium oom, dan rasakan aromanya,”kata Dini binal sambil menatap kedua mata si oom. Bagai kebo di cocok hidungnya, si oom langsung membaui beha yang baru aja membungkus buah payudara Dini. “Hemmm,”suara si oom menghirup aroma dari cup beha si Dini. “Harum oom?” hmm?”tanya Dini manja. “eeh.. ahh.. i.iiyaa harum bangett,”jawab si oom tergagap sambil memejamkan kedua mata karena masih terlena bau wangi bra tersebut. “Bungkusnya aja wangi ya oom, gimana dengan isi nya, yaa?”gumam Dini menatap si oom sambil kembali melihat buah dada yang Dini goyang goyangkan sendiri, terus menatap lagi kearah wajah si oom yang mupeng berat. Gue pun juga mupeng ga ketulungan ketika melihat toked Dini bergoyang tanpa tersangga beha. “..Anjriiittt!!! How perfect you are? When you have been doing this dirty act?” little fairy,”gumam gue takjub melihat kedahsyatan aksi Dini.

Si oom pun meneliti ukuran bra Dini, dan ternyata memang 36B. Si oom mengira toked indah Dini berukuran 38, coz si oom ga tau kalo bra yang Dini pake itu adalah bra dengan model Half Cup. Sehingga sembulan daging melon toked Dini seakan berukuran 38. Si oom pun manggut manggut percaya kalo toked Dini emang berukuran 36. “Gimana oom dengan perjanjian kita?”tanya Dini datar karena tanduk iblis di kepalanya sudah hilang. “Baiklah sis, sesuai perjanjian kita. Silahkan memilih sepuasnya dan oom yang akan bayar,”jawab si oom. “Makasih oom.. Itu bra buat oom aja.. untuk kenang-kenangan, lumayan khan buaattt…….”ucap Dini dengan sengaja memotong kalimat, sembari mulai melangkahkan kaki untuk memilih barang yang di kehendakinya. Gue pun sms Dini dengan isi,”How perfect you are, my eviL.. But u have to responsibility latter. Because of u, I cant stand up anymore now.” Dini menatap gue, mengerlingkan mata nakalnya dan menjulurkan lidahnya “weeekz” mengejek gue. Waduh biyung piye tho kie.. Hahaha..

Dini sudah mendapatkan barang yang disukainya. Lucu-lucu, seksi-seksi, dan merangsang-merangsang. “Nyantai minum dulu yuk ren.. haus neeh,”pinta Dini sambil bergelayutan di lengan gue, ga peduli dengan tatapan nakal para pengunjung mall yang mengarah ke the huge breasts Dini yang berayun ayun lembut ketika berjalan karena memang bra less. Lengan gue bisa merasakan hangat dan empuknya susu Dini. Putingnya yang menegang pun dapat gue rasain. “.. kontol lo ngaceng ga sayang, ngliatin gue tadi?”, tanya Dini berbisik nakal dekat telinga gue. “Gila apa ga ngaceng, lo tuh dahsyat bangett lage Din, tau ga,”jawab gue. “Yang benerr neh?” hmm?” kok ga ngejendol ya, haha,”goda Dini dengan manja. AlamaakK!!

Gue dan Dini udah di foodcourt area. Kita memilih tempat di pojokan mepet dengan dinding bangunan. Minuman softdrink dan camilan calamary’s ring juga fried octopus pun sudah di meja. Kita ngobrol ngobrol ringan sambil ngemil. Ahaa.. Td siang lunch dengan lauk seafood, sekarang camilannya pun dari seafood of course testis gue dengan lebih cepat memproduksi peju.. “Emang lo ga horny sendiri tadi Din,”tanya gue pelan. “sruuupt..” suara Dini menyeruput softdrink sebelum menjawab,”gila, gue tadi degdegan abisss.. maka nya gue horny banget renn.. Puting gue dah keras, dan Cd gue basahh.. tau ga lo, haha.” tiba-tiba ada sesuatu yang merayap di celana gue tepat di jendolan kontie. “Uugh,”desis gue pelan. “i.iihhh.. Kontolnya udah keras bangettt sayaaangg, pengennya diapaiiin sii?” hmm?”goda Dini sambil terus mengelus eluskan telapak kaki nya yang putih, setelah tadi sesampai nya di foodcourt Dini langsung melepas sandal bertali nya. Bujubunneeng..!! Denger suara tanya Dini yang kaya gitu manja nya, gue langsung belingsatan. Haha..

Setelah puas menikmati softdrink dan camilan, kita beranjak keluar. “slep..” Dini memakai kacamata Elizabeth hitam.. Waow!! So cutee. “Lo mo nyari apa lagi Din,”tanya gue sambil menggandeng tangannya. “Hmm, apa ya?”gumam Dini ga jelas. “Gue pengen ngasih sesuatu ke lo, yaah meski ga mewah-mewah juga sii,”bilang gue. “Ciee.. emang mo ngasih apaan sih lo, renn?”tanya Dini penasaran sambil menyibakkan rambut shaggy ber highlite merah panda itu. Haha.. Banyak juga yang melirik malu-malu, menatap tanpa malu, dan melotot malu-maluin ke arah Dini, waktu Dini menyibakkan rambut indahnya tadi. Gue yakin mereka mantengin buah toked Dini yang bergoyang lembut tanpa tersanggah bra. Gue langsung mengarahkan langkah kaki gue ke arah gold shop dan berhenti di depan etalase toko emas tersebut. Dini udah tersenyum senang. “Kenapa lo senyam senyum kayaa orr..hmmpp!!”bilang gue tertahan coz telapak tangan sebelah kanan Dini langsung membungkam mulut gue sambil berbisik mengancam,”Just keep silent or i’ll kill you..” “Addaow!”pekik gue kaget. Karena waktu Dini mengucapkan i’ll kill you, tiba-tiba jemari tangan kiri Dini ikut meremas kenceng kontie gue yang masih rada ngaceng. Gila ni bocah asal betot aja gue punya kontie. “Hihi.. hii, makanya jangan bawel,”sahut Dini cekakak-cekikik

“Lo pengen apa Din?”tanya gue. “Terserah lo aja deh renn.. Apa yang lo kasih, gue akan seneng nerimanya,”jawab Dini sambil jelalatan matanya melihat lihat perhiasan di dalem etalase. Mas penjaganya gue liat malah asyik melototin bongkahan toked Dini. Yuupz.. Dini ga sadar akan posisi dia berdiri. Karena Dini menempelkan buntalan buah payudara sekel tanpa bra nya ke etalase, Otomatis toked Dini lebih menyembul dan puting pinkynya pun makin jelas menerawang. Nhah gue malah ikut degdegan horny melihat itu semua. “Mas,”bilang gue. Yaelaah si mas nya kaga’ denger malah meneguk ludah melihat dada yang putih dan sembulan melon Dini. “Woi mass!”bilang gue rada keras. “hmp.. ehh.. iiyaa mas, maaf nyari apa ya?”jawab mas nya tergagap. “Gelang kaki yang emas putih yaa,”pesen gue. Setelah memilih gelang kaki emas putih yang ada liontin berbentuk hati, gue panggil Dini. Karena gue liat Dini udah di ujung sebelah kanan etalase. “Din.. Taraa.. Ni gelang kaki buat lo.. coz dari dulu gue suka’ kalo ada cewek make gelang kaki,”kata gue menjelaskan. “Dan gue berpikiran kalo gelang kaki ini akan serasi ma piercing puser dan tindik idung lo.. Suka gaa?”kata gue menambahkan. “Ahaa, thanks bangeet.. So Perfect pilihan lo ren. Coz gue emang pengen beli gelang kaki dari kemaren-kemaren.. dan lo juga pinter menyerasikan warna antara gelang kaki, piercing puser ma tindik hidung gue,”jawab Dini panjang lebar dan terlihat kebahagiaan terpancar dari wajah cantiknya. “Thanks ya ren,”ucap Dini sekali lage.

“Bruum.. brumm..” Gue dan Dini udah di dalem Audi warna solid black nya. “Shock nya enak banget Din, empuk dan nyaman meski udah ceper neeh mobil,”kata gue ketika merasakan empuknya suspensi mobil Dini. “Pake shock apaan emang?”, tanya gue. “Eibach germany skalian ma velg alloy 18” nya.. David tuh yang bawain waktu dia sail ke eropa,”jawab Dini sambil membuka sunroof dan menyulut rokok putihnya. Seett dah!! Gerakan waktu nyulut rokok, waktu menghisap dan menghembuskan asap rokok bener2 cuek tapi berkesan menawan. “Kemana lage Din?”, tanya gue sembari memutar lagu metalica Enter Sandman yang langsung terdengar menghentak melalui Keenwood subwoofer yang tertanam di kabin mobil. “Eem.. ke speedshop lo aja ren, gue pengen ngerti kaya gimana sii,”jawab Dini cepat sambil ikut mendendangkan lagu Enter Sandman nya metalica. Yuupz.. Meski terlihat girly, tapi jangan salah bung!!selera musik Dini seram juga untuk ukuran cewe’. Dini suka lagu-lagu keras ber beat cepat. Metalica, Nirvana, iron maiden dan masih banyak lagi. Kalo lagu lokal, Dini suka Koil, Pas, ma BurgerKill. Pokok e METAALLL ABYISS!!! Juragaan.. Hahaha..

Ketika udah deket dengan speedshop gue yang berupa ruko, gue mampir bentar beli cookies ma rokok buat juki dan anton, mekanik gue. “Brumm.. Brum..” raung suara mesin mobil sebelum gue matiin. “Beautiful place, and beautiful atmosphere where i stay in,”ucap gue sambil melirik Dini. “Not bad,”jawab Dini sambil tersenyum. Melangkah lah kita keluar mobil sambil membawa barang belanjaan, dan beranjak masuk ke dalam ruko gue. Panas gerah langsung terasa. Juki dan anton pun menyapa gue,”siang bro, wah bawa cewek kece neeh.. pacarnya ya?” cakep benerr, hehe”tanya juki ramah becandain gue sambil melihat Dini. Dini pun tersenyum manis. “Haha.. Ngaceng kaga’ lo?”batin gue. Gue dapat melihat kalo juki dan anton terpana melihat kehadiran makhluk kece kaya Dini. Gue maklum aja secara harian, mereka berkutat dengan benda-benda mati. Si anton malah udah menelan ludah waktu mantengin Dini. Jelas aja mereka berdua ngowoh gitu karena penampilan Dini yang berani. Masih dengan ber celana model hipster yang memperlihatkan kulit pinggang putih bertato juga puser ber piercing dan kaos tanpa bra penyanggah sepasang toked besar 36B, sangat lah menggoda kontie mereka. Terlebih kaos Moun Blanc Dini udah rada basah kena keringat sehingga nyeplak membentuk gumpalan siluet daging payudara Dini sebelah atas. “Gua aja ngaceng, apalagi lo pada,”gumam gue dalam hati. “Halo juga bro, iya ini Dini.. Din, ini juki ma anton mekanik gue,”kata gue memperkenalkan mereka. Dini pun dengan Sopan bersalaman dengan juki dan anton, meski anggota tubuh Dini yang lainnya pada Ga Sopan.. Hahaha.. “Ayuuk Din ke atas aja,”ucap gue. “Mari bang,”pamit Dini ke juki dan anton. Kita pun ke lantai atas. Gue sempet menoleh ke belakang dan melihat juki ma anton berbisik bisik, kemudian mengacungkan jempol nya kearah gue.

“Fyuhh.. akhirnya nyamaan,”kata Dini sembari meletakkan barang belanjaan dan duduk di pinggiran ranjang. Hembusan udara segar dari AC di room sweet room gue membelai mesra tubuhnya. “Gimana Din menurut lo kamar gue,”tanya gue minta pendapat Dini. “Nyaman, rapi, dan leluasa.. lo bisa aja yaa, coz biasanya kamar cowo’ tuh berantakan,”jawab Dini panjang lebar seraya menyetel cd player. Mengalun lembut lah lagu Thank You dari Dido.. Dini membetulkan tatanan make up wajahnya sebentar, dan beranjak membuka buka kantung belanjaan dan mengeluarkan kaos warna putih longgar dengan garis garis hitam sepinggang dengan model leher melebar yang menampak kan pundak, dan sebuah celana model aerobik ketat setengah paha warna hitam. Kaos dan celana itu di dapatkan Dini setelah ngerjain si oom waktu di mall tadi. “Di minum Din,”bilang gue sambil menyerahkan softdrink. “thanks,”jawab Dini langsung menyeruput nya.

d303216ad433c924d24d00016961ff3b150x300 

Dini merebahkan tubuh seksi nya ke ranjang. Ga peduli kaos yang di pakainya tersingkap sampe ke atas, ke bagian bawah tokednya. “Sheerr..” berdesir hati gue melihat tubuh yang seakan akan pasrah untuk di makan itu. “Jangan ngiler Din,”canda gue sambil ikutan rebah di sisi nya. “Hmm..” Bau harum tubuhnya masih terasa dan begitu menggoda. “Enak aja ngiler,”jawab Dini sambil memejamkan mata. Gue memiringkan tubuh menghadap Dini. Mengagumi wajah cantiknya yang kadang seperti peri kecil gue, ato pun kadang berubah seperti iblis nakal yang selalu menggoda umat manusia. Leher yang jenjang, buah dada putih yg besar tapi kencang, perut yang rata tanpa timbunan lemak, aahhh.. gue ga bisa menilai nya lagi daah. Dini juga smart, baik, supel, easy going, dan tajir. Tapi yang bikin gue salut, Dini ga pernah ngebedain dalam berteman. Bahkan banyak dari temen cowok Dini yang salah mengartikan kebaikan dan sikap Dini selama ini. She’s too perfect for me. “Kenapa renn, mandangin gue kek gitu?” kagum ya?”tanya Dini sambil melirik gue yang sedang memandang nya. “Lo cakep banget Din.. Sempurna di mata gue.. gue merasa menjadi cowo’ paling beruntung di dunia yang bisa macarin lo,”kata gue rada lebay. “Lo juga ganteng, fisik oke dan yang paling penting, lo udah mandiri. Punya usaha untuk ngebiayain kuliah lo sendiri tanpa ngerepotin ortu.. Itu hebat banget,”bilang Dini panjang lebar.

“.. Gue mau mandi dulu ahh.. beliket ni badan,”bilang gue sambil, “Lhepp!!” menjilat cepat puser seksi yang ber piercing itu sebelum beranjak ke kamar mandi. “Aahh,”desis Dini kaget, dengan menggerinjalkan pinggangnya yang ramping karena jilatan lidah gue barusan. “Lo ikutan mandi kaga’?”tanya gue cengengesan. “Idihh,Ogah gue.. weekz,”jawab Dini sambil menjulurkan lidah nya. “Hahaha.. Yadah lo nyantai-nyantai aja dulu.. Kalo mo liat tipi tinggal stel aja, oke,”bilang gue sembari masuk ke kamar mandi. Dini bangun dan beranjak ke kaca rias yang lebar di kamar reno dan me narsis kan diri di depan kaca rias itu. “Wah ternyata bodi gue oke banget yaa, berlekuk indah dan tinggi semampai,”gumam Dini sambil ketawa ketiwi sendiri. Untuung ga ikutan garuk-garuk kepala kaya gue.. Dengan gerakan yang sengaja dibuat erotis, Dini mulai melepas kaos yang tadi sempet kena keringat itu perlahan ke atas di iringi backsound lagu Thank You nya Dido. dan goyang lembut pinggul nya ikut mulai menari.

Setelah kaos putih itu terlepas, tampak lah pancaran keseksian tubuh telanjang Dini dibagian atas.. Dini memiringkan tubuhnya dan terlihat dari kaca rias bongkahan sepasang toked besar 36B yang tetap mengacung, di kombinasikan dengan puting pinky yang imut. Tidak kendor atopun turun ke bawah sedikit pun seakan akan mengacuhkan gaya gravitasi bumi. Bener-bener terlihat kencang menawan.. Dini menghadapkan tubuhnya lagi ke arah kaca rias. Dengan wajah sayu dan mulai binal menggoda, jemari lentik Dini mulai membuka kancing celana jeans Giovanni Perucci nya. Setelah terbuka kancingnya, perlahan lahan retsluiting celana jeans itu mulai Dini tarik turun.. Kemudian di tariknya lagi keatas pelan pelaaan, dan kembali Dini turunkan retslituing itu ke bawah, sambil menyapukan lidah merah Dini ke bibir tipis nya. What the fuck!! So naughty, Pal’s!! Dengan sedikit menggigit kecil bibir bawahnya, Dini mulai melepaskan celana jeans yang dia pake.
Akhirnya, Hohoho.. celana dalam Calvin Klien warna biru yang Dini pake’ terlihat jelas dan samar-samar terlihat pula noktah basah di bagian depan. Dengan mesra, celana dalam itu membungkus erat memek tembem dan sebagian pantat bohay Dini. Tubuh putih seksi yang cuma terbalut di bagian bawah itu terlihat sangat menggairahkan. Ngacengin guys!! Aah.. Andai aja kaca rias itu punya kontol . . . . . . .

Kemudian di pakai nya kaos ber krah model melebar sampe ujung pundak dengan belahan model menjuntai ke bawah sampe belahan dada. Juga tak lupa pula di pakai nya celana ketat model aerobik setengah paha. Ketika masih asyiik di depan kaca rias, tiba-tiba kaki nya menyentuh sesuatu. Dini mengambil dan melihat isinya.. “Lhoh, Ini kan cookies dan rokok yang di beli reno tadi untuk bang juki dan bang anton,”gumam Dini. “Pasti si gebleg reno lupa ngasih ke mereka deh,”tambah Dini sambil berpikir sesuatu. “Thingg!” sebuah ide brilian pun tercipta dari otak Dini yang dulu pernah nyoba ikut ujian TOEFL dan memperoleh point tertinggi diantara para peserta test.. Aahaa!! dan Dini pun tersenyum jahat.. dan di kepalanya pula mulai tumbuh sepasang tanduk. Wajah cantik Dini yang semula bagai peri kecil penuh kelembutan, sekarang telah mulai berubah bagai iblis nakal penuh godaan.

“Hmm.. tadi kan gue liat bang juki dan bang anton pada jelalatan ngeliatin gue, kaya nya asyiik neeh kalo gue isengin mereka dulu, sembari nunggu reno mandi,”gumam Dini sambil membawa bungkusan yang berisi cookies dan rokok. Yuupz.. Dengan dalih akan memberikan cookies dan rokok, Dini akan menggoda bang juki dan bang anton dengan wajah iblis nakal nya.. She is EviL, now!! Setelah yakin dengan ide nya, Dini mulai dress up di depan cermin rias. Diambil nya parfum isse miyake dari dalam tas Dolce&Gabbana, dan di semprotkan nya di bagian-bagian tubuh tertentu. Setelah beres, Dini menarik bagian samping kaos yang dipakainya keatas, dan mengikatnya erat. Dengan begitu, menjadikan kaos yang sedang dipakai nya sekarang ini seperti model kaos pantai. Karena kaos itu sudah terangkat naek dan terikat, otomatis kulit perut Dini yang putih dan mulus beserta puser indahnya itu terpampang jelas, seakan berteriak genit,”Hi mr.Juki&Anton.” Ke semuanya itu di sempurnakan dengan sembulan buah dada besar Dini beserta puting imut pinky yang semakin mencuat. Dikarenakan bagian atas kaos itu ikut menyempit ketat, akibat dari kaos yang di tali erat di sisi samping diatas pinggang ramping Dini. Rambut shaggy nya dibiarkan tergerai.. Celana model aerobik juga telah membalut erat tungkai kaki. It’s show time..

Dini merasa puas dengan tampilannya sekarang. Perlahan Dini menuruni anak tangga.. Dini melirik dan tersenyum sebentar ke sembulan buah dada dan putingnya yang ikut bergetar goyang goyang seiring langkah kakinya. Setelah sampe dibawah, terlihatlah bang juki dan bang anton sedang jongkok nge grinding cam. “Halo bang anton dan bang jukii.. sibuk ngapain neeh?”, tanya Dini centil sambil merundukkan tubuh semampainya diantara mereka dari arah belakang. Juki dan anton kaget, mereka langsung mencari arah suara itu dengan menolehkan kepala. “Hekkh.. mmp.. ee.. i.iyya.a non Dinn.ii,”Jawab mereka melotot kompak tak berkedip ke arah iblis cantik di hadapannya. Yuupz.. Dengan posisi seperti itu, tatapan mata juki dan anton frontal menghadap susu putih 36B Dini yang belahannya terlihat dalam menandakan bahwa sepasang buah toked itu begitu besar.

Tanpa tersangga beha, terhimpit kaos dengan ketat, dan dengan posisi merunduk, sembulan seperempat lebih dari bongkahan payudara Dini seakan mau meloncat keluar dari kaos yang di pake nya. Begitu pula dengan puting pinky yang makin membayang sedemikian jelas. Setelah memberi kesempatan pada juki dan anton yang menatap nanar dada nya, Dini berucap sambil menegak kan tubuh menggoda nya itu,”iiih kok malah pada bengong sii, di tanya juga.” “Ooh.. ehh.. emm a.anu nnon.. kami sedang nge grinding sus..suu, non.. ehh nge grinding cam, non”jawab juki terbata-bata sampe salah dalam pengucapan kalimat sambil tetep aja memandang kulit perut putih Dini yang berhiaskan puser ber piercing dan pinggang bertatto yang tersaji di depannya. Anton pun ga mau kalah dengan juki untuk menyantap tubuh Dini dengan tatapan super mupeng. Dia meneguk ludah berkali-kali demi melihat gerakan pantat bohay Dini yang mentul-mentul menggemaskan, disanggah paha mulus yang terpampang jelas sampe setengah paha lebih dari lutut. Karena ketika Dini melangkahkan kaki jenjangnya dengan gaya berjalan ala top model di lantai catwalk untuk menjauh dari anton- juki, celana model aerobik dari bahan yang lentur itu makin tertarik ke atas. Tak pelak lagi, kontol juki dan anton pun ngaceng abyiis melihat aksi anarkhie si iblis cantik Dini. “Ngaceng kaga’ lo,”batin Dini puas.

Dini tersenyum simpul melihat kedua mangsa nya udah angkat tangan.. Eh angkat kontol ding.. Sambil membelakangi juki-anton, Dini melihat barang-barang racing after market yang gue jual kaya cdi, koil, cam, karbu dan aksesoris-aksesoris lainnya yang tertata rapi di dalam etalase kaca. Tanpa sadar, Dini nungging dengan menempelkan kedua lututnya dan menggoyang goyangkan dengan pelan. Ouuh!! Pantat itu juga ikut menari.. Lepitan memek Dini pun juga terlihat membayang. Anton-juki sampe mengusap air liur yang hampir keluar dari sudut bibirnya ketika mereka berdua membayangkan pantat bohay yg sedang mereka tatap, pantat sekel yang sedang bergoyang di depannya itu menggilas dan menguleg uleg kontol mereka dengan erotis. “Ooh.. iya bang,”kata Dini sambil berdiri dari posisi nungging dan memutarkan badan kearah juki-anton. “iiy..yaa non,”jawab mereka bersamaan. Juki-anton pun ikut berdiri menghadap Dini. Sekarang Dini mengambil posse dengan menyandarkan punggung atas ke etalase, kedua siku dari kedua tangan di letakKan diatas etalase dan tungkai kaki kanan rada di tekuk ke belakang.

Hohoho.. Posse yang sangat merangsang nafsu itu di Show Up kan oleh seorang Dini Amalia, mahasiswi dari fakultas pshycology dan model dari jebolan Siluet Model Agency. Yuupz.. Dengan posse seperti itu maka kedua bongkahan daging susu putih Dini mencuat bersamaan dan mulai berhiaskan butir-butir keringat yang mulai tumbuh dipermukaan kulit mulus gelembung toked, kedua puting pinky nya juga nyeplak dengan jelas, kedua tungkai batang kaki sampai setengah paha lebih terekspos mantaab.. Semua nya itu terlalu indah untuk di lewatkan oleh juki-anton.. Mereka tidak sadar bahwa batang kontol nya ngacung ke depan ke arah Dini. “Shitt!! Kontol bang juki ma bang anton nodong gue.. mana ga dibenerin lagi posisinya,”gumam Dini merona dan juga merasakan horny. Setelah beberapa saat.. “Dini cuma mo bilang, kalo Ini ada kue ma rokok untuk abang berdua dari reno.. Di makan yaa bang,”ucap Dini “Yadah bang, cuma itu aja kog.. Dini tinggal dulu yaaa,”imbuh Dini sambil meregangkan kedua tangan keatas kepala sebagai aksi penutup, dan langsung ngeloyor pergi meninggalkan juki dan anton karena memek nya terasa gatal dan semakin basah. Anton dan juki masih melongo di suguhi pemandangan yang sangat menakjubkan dalam hidupnya. Sekarang yang tersisa di ruangan bawah cuma harum aroma parfum dari tubuh Dini. Juki dan anton berpandangan sesaat dan kemudian berteriak,”COLIIII..!!” dan mereka pun berlari ke arah kamar mandi untuk berebut sabun. Sementara itu, Dini udah di kamar reno dengan nafas terengah-engah bercampur horny.. “Fyuhh!..Untung mereka ga nekat nge gangbang gue,”gumam Dini sambil merebahkan tubuhnya diatas ranjang.

06 (2)

450x100

Jemari lentik sebelah kanan Dini mulai mengusap usap belahan memek nya sendiri dari atas kebawah dengan lembut. “Sshhh.. ahh,”suara desis kenikmatan keluar dari bibir tipis yang menggairahkan untuk di deep kiss.. Dini mulai memutar mutarkan jari tengahnya ke bagian atas belahan memek, tempat di mana si kacang mungil alias clitoris bersembunyi. Jemari Dini itu terus menerus mengusap usap clitoris agar terbangun dari tidurnya. “Uuugh.. enakk bangettt,”ceracau Dini lirih karena masih merasa malu kalo ke gap ma reno bahwa dirinya ber masturbate ria. Jemari tangan kirinya mulai mengusap usap dan meremasi buah payudara besar yang puting imut pinky nya mulai keras menegang.

“Oough yess.. feel so good,”Dini mengerang seksi, tersiksa dengan nafsu birahi yang mulai tercipta. Wajah cantiknya memerah menahan gairah binal dari dalam dirinya sendiri. Digosoknya semakin cepat memek tembem yang makin basah itu.. Jemari tangan kirinya mulai membuka lilitan tali di baju nya, dan dengan tergesa gesa, di keluarkan lah daging toked putih 36B itu yang sebelah kanan.. WoW!!.. terjuntai lah sudah dengan begitu indah si toked berukuran besar dari kaos yang dipakainya. “Oough god.. Aahhh..”suara Dini berubah serak ketika telapak tangan kirinya itu meremas remas payudara nya sendiri dengan gerakan memutar. Di pilin pilin juga puting pinky yang sudah sedemikian keras mengacung.. “Sshhh.. uughh,”desis Dini sambil terus mengulas ulas clitoris memeknya makin cepat.. Dini mulai terlihat mengejang.. Orgasme yang di dambakan Dini akan segera datang untuk memenuhi panggilan jiwa yang terbelenggu nafsu birahi. Namun tiba-tiba “ckleekK..”pintu kamar mandi mulai terbuka, menandakan reno sudah selesai mandi.. “Aahh.. shitt!!! Kenapa harus sudah selesai mandi lo, renn?!!”batin Dini langsung melepaskan ke dua jemari yang sedang bekerja di bagian memek dan bagian dada. Tak lupa di masukKan juga toked yang tadi sempat terjuntai keluar.. Dengan cepat, Dini langsung menelungkupkan tubuhnya ke ranjang dari posisi telentang, mencoba untuk mengatur nafas. Yuupz.. Dini masih terlalu malu kalo ketahuan orgasme by herself.

“Wuih si kunyuk malah molor neeh.. mana pake acara narsis lagi molornya,”batin gue sambil menikmati paha mulus berbulu lembut yang terEkspos dengan jelas sampe selangkangan.
Masih dengan bertelanjang dada dan boxer putih, gue balikkan tubuh Dini pelan. “Waduh biyung, kok wajahnya merona merah yaah?”batin gue heran. Dengan perlahan, gue usap paha putih itu dari lutut ke atas, kearah memek. Bulu kuduk di paha Dini mulai meremang.. Ketika tangan gue nyampe pangkal paha, gue merasakan celana yang di pake Dini udah kerasa basah di bagian depannya.. AlamaakK.. Belahan memek tembem itu begitu jelas tercetak karena noktah basah di celananya.. Ketika wajah gue semakin mendekat ke memek Dini untuk mengukur panjang X lebar dengan posisi rada nungging ditengah tengah kedua belah paha Dini, tiba-tiba..

“..Ciaattt.. heekKH..!!” kedua paha mulus Dini mengapit kepala juga bahu gue dan membantingnya kearah samping. “hahaha,”Dini ketawa ngeliat gue kaget. “Aah rese’ lo Din, gue kan lagi mengagumi karya Tuhan yang begitu mempesona,”gerutu gue. “emang apa sii yang lo pantengin barusan?” namanya apa coba?” hmm?”, bilang Dini mulai menjurus sambil tengkurap memandang wajah gue. Anjrittt!! Karena kaos yang dipakai Dini dengan model krah melebar dipundak dan belahan yang menjuntai jatoh sampe belahan dada, tak pelak dengan posisi tengkurap itu bongkahan toked 36B nya terlihat sangat jelas.. bahkan lingkaran aerola nya pun ikut mengintip.. Ngacengg juragaan!! Gue sampe terpengarah dan meneguk ludah waktu melihat bongkahan sepasang melon putih itu.. “eeh.. emm.. nama nya mmem.eekk..,”jawab gue tergagap. “Yeee.. bilang memek tapi mata nya jelalatan ke toked gue,”sahut Dini sewot.

“Tadi waktu di mall, perasaan lo gimana ren?”, tanya Dini mengingatkan gue akan sebuah telenova yang sangat menggoda birahi. “Degdegan.. horny.. mupeng coz acting lo luar biaa..ss..ahh!!”pekik gue lirih. Karena bersamaan dengan itu, jemari lembut tangan kanan Dini mulai meraba dan mengelus kontie yang masih terbungkus boxer dengan pelan. Dini makin mendekatkan wajah yang mulai binal itu di muka gue. Sembulan payudara nya yang putih besar juga udah mulai menekan nekan lengan gue.. “aahh” kerasa angeett juga lembut, seiring gairah yang mulai bangkit. “Hehe.. kalo mupeng beratt, berarti ngaceng kek gini dong, reen?”tanya Dini manja menggoda dan mulai menggengam batang kontie gue dari luar boxer. Mengurutnya keatas bawah dengan irama yang selaras. Gue ga tahan!! Langsung aja gue pegang kepala Dini dan memagut bibir tipis yang ranum itu.

“hmm.. mmh..cephh..emh..”, suara pertarungan bibir gue dan Dini bersahut sahutan. Dini terus men deep kiss dengan sangat hot dan lihay.. di miringkan kepala nya ke kanan kadang ke kiri untuk melumat bibir gue sambil menyapu nyapukan kan lidahnya yang hangat di rongga mulut gue.. Tangannya juga megangin leher belakang kepala gue, seakan akan takut kalo gue menghindar. So wild.. “hmm.. slerpt.. sreptt!! Lidah nya sangat lincah memilin lidah gue. disedot sedot dan di putar-putar. “great kisser,”kata gue dalam hati, ketika mengetahui dahsyat nya ciuman Dini. “ha..ahh,”gumam kita berdua ketika saling melepaskan bibir untuk mengambil nafas. “julurin lidah lo..,”pinta Dini sambil mulai mengangkangi dan menelungkup kan tubuh nya diatas gue. Dini langsung menyelipkan lidahnya yang merah itu dibawah lidah gue.. kemudian mengatupkan bibir atas bawahnya dan mulailah memaju mundurkan mulutnya dengan gerakan meng oral.. Sadiss euy!!.. “Ohh shitt!!”, batin gue keenakan, ketika gue mulai merasakan kalo pinggul Dini juga bergerak maju mundur diatas perut gue.. Basah memeknya begitu terasa.

“Gila lo Din, mantep banget dah,”kata gue sambil megap-megap. Dini sudah menegakkan tubuhnya dengan paha yang mengapit disisi kanan kiri tubuh gue.. Dini tersenyum manis mendengar kata-kata gue barusan. “Take a look..,”ucap Dini pelan sambil mulai menggoyangkan pinggul. Tangan putih berjemari lentiknya mulai memegang kaos bagian bawah dan menarik keatas.. Streaptease on me, guys!! Pemandangan yang begitu menggairahkan tercipta, ketika pelan-pelan bagian tubuh atas Dini mulai terlihat.. Perut yang rata dan putih, puser yang indah, dan “shrettt” lolos lah kaos putih itu dari tubuhnya di iringi getaran lembut buah toked Dini.. Gue cuma melongo takjub dengan keseksian tubuh yang di miliki Dini. Dini mencondongkan tubuhnya kebelakang dengan bertumpu pada tangan kiri yang memegang lutut gue, sedang tangan kanannya dengan nakal mengusap usap batang kontie dan mengelus kantong pelir gue.. Mulailah tarian pinggul yang ditopang pantat bohay itu bergoyang maju mundur untuk menggesek gesekkan memek basah Dini ke perut gue. Kepala nya pun terdongak keatas, menikmati sensasi yang tercipta.. Melon putih dengan puting pinky nya makin mengacung, menunjukkan ke angkuhan nya di hadapan gue.

“Ssshh.. uuggh,”desis Dini pelan sambil melihat raut wajah gue yang udah memerah menahan gairah. Tak menunggu lama, gue tegakKan tubuh untuk merengkuh pinggang dan punggung Dini yang masih bergerak maju mundur di selingi uleg an kecil. Hmm.. Sepasang susu besar Dini menari nari tepat di muka gue.. “haapp” mulut gue sukses menangkup ujung puting mungil pinky yang udah keras. “Aauw ren.. enn.aak.kK!”jerit Dini kecil sambil merangkulkan tangannya di leher gue. “Sluurp!”, gue cucrup puting mungil yang begitu nikmat untuk dikulum itu sambil membelit belit kan lidah dan menguasnya.. “uugh..aah,”Dini bergumam dengan mengelojotkan tubuh telanjangnya. Tak lupa toked besar Dini yang sebelah, gue remas lembut memutar searah jarum jam sambil gue urut urut pelan dari pangkal bongkahan buah dada ke ujungnya, dimana sang puting pinky sudah menunggu untuk di pilin pilin dan di perah.. Payudara putih itu begitu halus kulitnya dan memancarkan rasa yang begitu hangat. Dini menggeserkan kepala gue ke tengah tengah daging buah dadanya, Mengatupkan erat menjepit wajah gue dan mengocoknya naek turun. Gila man! Nikmat beneerr.. Wajah gue yang terbenam di lembah susu Dini, di kasih servis breast fuck!! Anget, harum dan klunyum-klunyum. Untuk menambah kenikmatan Dini, gue jilat jilat dan kecup belahan dada yang sedang mengocok wajah gue itu. Kedua jemari tangan gue pun mulai merambat menyusup masuk ke dalam celana aerobik beserta cd Dini untuk meremas remas ke dua bongkahan pantat kenyal itu..

Dini mendorong pelan tubuh gue agar rebah di ranjang. Dengan membungkukkan badannya yang bertelekan di kedua tangan disisi kepala gue, Dini mendekatkan kedua toked 36B nya yang bergelantungan ke wajah gue. Di usap usapkannya di muka gue sebentar sebelum menurunkannya tepat ke mulut gue. “emmemm..emm.. ssrepph!!”, suara kuluman dan hisapan bibir lidah gue di puting pinky Dini. “oough,”desah Dini keenakan sambil memejamkan mata dan mendongakkan wajahnya ke atas.. rambut panjang yang indah itu tergerai dan ada sebagian yang menempel di kulit tubuhnya yang mengkilat karena mulai berkeringat. Kontie gue pun udah nyutnyutan dari tadi. Dini mulai mencumbu leher gue, di jilat juga di kecupnya dengan mesra.. Dengan melatakan lidah lancip merahnya bagai king cobra kearah puting gue, Dini mulai memainkan kombinasi kuluman dan belitan lidahnya dengan mantap.. “aahh, Dinn.. geel..lii..ihh,”gumam gue ga tahan sambil mengusap punggung mulusnya. Tanpa menghiraukan apa yang gue rasakan, Dini terus kebawah menjilati puser gue dan “hmmm.. emmhh..”lidahnya udah mulai menguas kontie gue yang ngaceng dibalik boxer. Dengan jemari lentik yang lembut, mulai diturunkan lah boxer gue pelan pelan dan terlepaslah dari kaki. “Thoing!!” kontie gue langsung nongol dan membentur pipi dan bibir Dini. “Aauw,”jerit Dini kecil. “iiih nakal kamu ya, harus dikasih pelajaran sama bu dosen..”,ucap Dini lucu ngomong dengan kontie gue yang udah berkaca kaca. “Lheepp!”di sapukannya lidah hangat Dini di permukaan helm kontie gue.. “ssshh..aah,”desis gue merasakan geli di ujung kontie. Dijilatnya kepala kontie gue dengan gerakan lidah melingkar pelan pelan sambil mendorongkan mulut mungil Dini semakin dalam untuk menelan lonjoran kontie yang berurat itu. Hangat dan basah mulai terasa. “hmm.. mmph.. emhh..”gumam Dini disela sela kulumannya sambil memandang kearah gue. Anjrittt!! Wajah nakalnya benar benar binal. Dengan mata nanar, gue liat bibir tipis itu membalur batang kontie gue dengan erat, menarik perlahan keluar, dan dimasukkan dengan cepat.. “shrett!.. slepp.. shreet!!.. sleep!”, bunyi orkestra antara kontie, ludah, lidah dan mulut dari seorang komposer cantik yang bernama Dini Amalia. “Diin.. enya.aak.hhh.. bah..nggetts..,”ucap gue terbata bata merasakan perfect oral job Dini, ditambah urutan juga remasan jari lentik berkulit putih di sekitar kantong pelir gue.

“Enak ga ren, felatio gue?” hmm?”, tanya Dini sambil terus mengocokkan jemari putihnya ke batang kontie berurat gue. “lo emang hebatt Din, aah!!”, terpekik gue sambil menggelinjang karena Dini langsung mengelomoh kedua telur gue dengan hisapan dan kuluman yang mematikan nikmatnya. “Waduh biyung!! bisa K.O neh gue,”membatin gue sambil menarik kepala dan tubuh Dini keatas, gue lumat sebentar bibir tipisnya dan langsung gue balik tubuh Dini. Sekarang gue diatas Dini.. Dengan tangan mengowol sepasang toked sekel Dini, mulut gue langsung mencumbu dengan lumatan dan kais an lidah di sekitar leher bawah telinganya.. Dini mendongakKan wajahnya keatas, memperlihat kan seluruh bagian leher jenjangnya untuk gue santap.. “sreeptt.. sruphh.. cleppt..”, bunyi sapuan lidah gue. “Auww geli renn,”rengek Dini manja ketika ujung lidah gue menyentil nyentil telinga nya. Sambil merangkulkan tangan kanan ke leher gue, jemari tangan kirinya menjulur ke bawah untuk menggapai batang kontie gue dan langsung mengurutnya dengan cepat. “Ouugh..Yess,”dengus gue keenakan sambil mengarahkan mulut ke buah dada montok ber puting pinky milik Dini. Dengan kedua telapak tangan, gue pegang pangkal dari buah dada Dini kanan dan kiri, sehingga bongkahan buah toked yang berukuran besar itu makin membusung.Ujung lidah gue, cuma gue tempel kan di ujung puting mungil yang sebelah kiri kemudian dengan membuat gerakan seperti menggaris, “sreett..” ujung lidah gue menuruni lembah belahan dada Dini untuk mencapai ujung puting pinky yang sebelah kanan dan langsung melumat lumat abis dengan buas.. Gue kunyah dan gigit-gigit kecil putingnya. Puting pinky yang nangkring di toked putih berurat nadi hijau sebelah kiri itu pun tak luput dari peluntiran juga pilinan jemari tangan gue.. “Giil..la..akhh.. rennh!! en.akk bangg..eett! .. el loo apaa..iin.hh!?”tanya Dini mengerang erang penuh kenikmatan.

SexAsian18_005 (8)

415x55-1

Setelah puas menikmati sepasang payudara membusung milik Dini yang kenceng dan sekel, gue mulai menjilat dan mengulik ngulikkan lidah ke puser ber piercing yang terlihat bersih dan seksi. “hmpp, renn.. ahh..!”rintih Dini sembari memegang kepala gue yang juga mulai menjilat kulit pinggang mulus Dini.. gue pantengin bentar tatto kupu kupu yang menghiasi kulit pinggangnya. “kereen so cutee,”gumam gue sambil mulai mengecup belahan memek yang tampak basah dan membayang di celana aerobik Dini. “Oouuggh!!”Dini meronta kecil dan menggerakkan buah pantatnya seakan menghindarkan memek tembem itu dari serangan umum 1 maret lidah gue. Gue pegang pinggang ramping dan pinggul bahenol Dini. Mulai lah hidung gue membaui aroma memek Dini yang telah basah itu.. “hmmm..”, harum cairan sabun sirih bercampur aroma cairan madu cinta memek Dini sangat menggairahkan. Gue tempel kan lidah di belahan bawah memek Dini, dan mulai gue sapukan keatas menelusuri belahan yang terlihat seperti anak sungai kecil itu dengan gerakan zigzag lidah gue secara perlahan lahan. “Mmeme..kk g.guee.hh, lo app..ainnhh!?”tanya Dini dengan erangan erangan erotis penuh gairah binal.. “Ssruuuppttt..”, suara cucrupan mulut gue yang menempel mesra di liang memek Dini.

Dengan perlahan, mulai gue buka celana aerobik Dini beserta celana dalam Calvin Klien yang di pake nya. Pelan pelaaan gue turunkan.. terlihatlah kulit mulus diatas belahan memek Dini. Gue turunkan lagi celananya sampe lutut, sebelum tadi Dini mengangkat pantat nya biar celana itu mudah untuk dilepas.. Oh my Lord!! Dengan hati yang berdebar kenceng, jemari yang rada menggigil, Untuk pertama kali nya gue melihat dan memandang sesuatu yang selalu bikin gue penasaran itu, akhirnya terjawab sudah.. Sumpah!! Demi setan setan yang sedang membaca story gue, sungguh begitu indah nya memek Dini. No Hair tanpa bulu jembie, memek itu terlihat bersih dan liciinnn. Bibir kanan kiri memek Dini berwarna putih dengan semburat kemerahan, terlihat tembem menghimpit erat celah belahannya. Labia mayora nya kecil kemerahan.. Memek tembem yang masih terlihat hanya sebuah garis yang mengkilat basah, akhirnya tersaji di hadapan gue.., Reno Kusuma Atmadja..

Gue usap usap belahan memek yang terasa licin itu dari bawah keatas.. Dengan perlahan gue buka batang paha mulus Dini biar semakin melebar, sembari gue elus elus. Gue tarik tubuh Dini rada kebawah, dengan pantat menempel dibibir ranjang dan tungkai kaki belalangnya menjejak di karpet lantai kamar.Sekarang gue memposisikan ditengah tengah paha Dini. “Just wanna look at?” hmm?”gumam Dini menahan hasrat sambil meraih kepala gue untuk mendekat kan ke perfect pussy milik Dini. Dengan hati hati dan perlahan, mulai gue sapukan lidah ke sepanjang garis memek Dini dengan telak.. “Lheeep.. Lheepp.. Sleeeppp!!..” … “Aauuww!!.. Reenoo, uughh..,”rengek Dini merasakan nikmat dari lidah gue. Gue ulangi berkali kali menguas belahan nikmat yang telah licin dan basah itu. Tak lupa pula, gue mengecup dan menjilati pangkal selakangan Dini.. Kedua telapak gue juga ikut meremas remas pantat bohay yang terlihat bergoyang memberikan perlawanan gigih terhadap lidah gue yang terus mengulas ulas celah memek Dini secara intens. Yuupz.. gue ingin memberikan kenikmatan yang lebih buat Dini, tanpa memperhatikan ego gue sendiri.

Sekilas gue liat keatas, ke wajah Dini yang dengan mata terpejam menikmati apa yang terjadi di memek tembemnya. Tangan lembut berjemari lentik itu, sesekali meremas remas buah dadanya sendiri. Putingnya pun juga ikut di pelintir pelintir.. Kemudian, kedua jempol jari tangan kanan kiri gue mulai membuka celah lipatan memek Dini yang tampak lengket dengan cairan birahi. “pleephtt..” terkuak lah liang belahan memek Dini. Alamaak!! Rongga memek Dini terlihat sangat sangaat menggoda.. Warna merah muda yang terlihat basah dan bergerinjal.. Ketika gue tiup perlahan, maka mulut dalam rongga memek Dini terlihat berkedut kedut dengan cepat. Tak tahan dengan semua itu, langsung gue julurkan lidah untuk menjilati, mengelomoh, dan meliuk liuk kan nya menyapu ke semua dinding memek Dini dengan cepat. “Oough renn!, aah.hh.. ahh.hhh! Yees..shh!!,”desis, rengek, dan ceracau Dini heboh ketika gue juga mengusap usap kan jari telunjuk searah jarum jam dengan memberikan sedikit tekanan ke clitoris Dini yang menonjol imuutz dengan cepat.. Tak berapa lama, karena Dini sudah sangat horny ketika di mall menggoda si oom, dan ketika menggoda juki-anton. Maka dengan menekukkan punggung keatas dan menekan kuat kepala belakang gue kearah memeknya, Dini mulai berkelojotan dan menggelinjang hebat.. “Reennoo!” Ouughh..yeaa!!.. gu.ggueee.. KELL..LUAAARRGGGHHH!!!”teriak Dini keras menggapai big orgasm nya.. “Cret.. Creet..Crettt..,”peju Dini keluar meleleh melewati celah memek tembemnya.. “SRUUUUPPTTT!”, gue langsung menyeruput cairan cinta Dini ke dalam mulut gue. Aahh bangganya gue bisa membawa Dini ke atas Nirwana.. Gue beranjak berdiri di depan Dini, dengan posisi masih di antara kedua batang paha Dini. Dini tersenyum puas memandang wajah gue dengan tarikan nafas nya yang terlihat berat setelah big orgasm nya. “Puas sayang?”tanya gue dengan kontie terlihat ngaceng, sengaceng ngacengnya melihat tubuh Dini yang telanjang total. “Hebat banget lo renn.. Gue sampe dapet yang namanya the big 0.. thanks yaa, “jawab Dini sambil begerak ke arah gue.

Dini memposisikan dirinya dengan kepala menjuntai dipinggiran ranjang, menghadapkan wajahnya kearah gue dengan arah terbalik. (bisa membayangkan, kan?). Halus kulit jemari tangannya yang lentik mulai mengusap kontie gue diatas wajah cantiknya.. Dijilati kulit bawah kontie yang berurat itu dengan telaten dan menguas nguas leher kepala kontie bagian bawah. “Oughh.. Dinn, terusshh.. Aaah,”gumam mulut gue merasakan kenikmatan yang mulai menjalar di sepanjang lonjoran batang kontie gue.Jemari tangannya mengocok dengan cepat, kemudian mengarahkan batang kontie gue kearah mulut mungil berbibir tipis Dini. Ujung kepala kontie gue udah menempel di bibir mulutnya.. Tangan Dini menjulur melinggari pinggang gue dan menekan perlahan.. Bujubuneeng!! Kontie gue mulai masuk setengah membelah rongga mulut Dini yang mengatup ke batang kontie dengan erat. Yang menakjubkan, Dini melakukannya dengan leher belakang berada dipinggiran ranjang sementara gue berdiri dengan kontie dihadapan wajahnya..

Gue menarik keluar kontie dan memasukkannya lagi.. Lidah merah Dini yang hangat menyambut dengan membaluri batang kontie yang berotot.. “Oough yess..shhh.. Din, that’s greatt,”desah gue ketika merasakan kontie tertelan semakin dalam di mulut Dini. Gue tarik lagi keluar, dan memasukkannya perlahan namun semakin dalam.. “Cleeephh..” Tenggorokan Dini mulai terlihat bergerak, ketika lonjoran kontie gue masuk ke dalam mulut nya. Buah dada besar Dini pun juga ikut berayun menggemaskan, seiring kocokan kontie gue yang semakin cepat didalam mulut Dini.. “Slep!.. Sleep.. Cloop!!.. Clopp..” Jemari tangan gue langsung menggapai dan meremas remasnya, diiringi dengan kaki kanan yang gue jejak kan diatas ranjang dekat kepala Dini, dengan terus mengayunkan pinggul gue ngentotin mulut Dini. Dan akhirnya setelah lancar mengeluar masukkan kontie sampe 3/4 nya ke dalam mulut Dini, “Hmmpp!.. Hmpph!”, diiringi suara gelegapan Dini, masuklah lonjoran batang kontie gue seutuhnya di mulut Dini.. Yuupz.. Deepthroath yang sangat sempurna oleh Dini. Gue merasakan kehangatan dan kenikmatan yang luar biasa, ketika batang kontie gue seutuhnya tenggelam di mulut Dini dan terendam kehangatan oleh air liur nya.. Amazing!.. So greatt!! Gue merasakan kerongkongan Dini meremas dan memijit sekujur lonjoran kontie gue.. “Aauughh Dinn.. anggett dan nikkm.aatt,”ceracau gue keenakan. Karena gue ga tahan mo keluar, maka gue cabut dah tuh kontie.. dan, “Plopp!” suara ketika gue keluarkan kontie dari dalam mulut Dini. Dini memejamkan mata dengan nafas tersengal sengal akibat ulahnya sendiri men deepthroath dengan posisi kepala terbalik.

“Sini sayang, sinii..”, bilang Dini sambil menepuk nepukkan telapak tangannya diatas ranjang. Gue pun langsung merebahkan tubuh dengan kontie masih mengacung keras dan basah oleh air liur Dini. “iihhh.. Ni kontol kog ga muntah muntah sii,”bilang Dini genit sambil menowel ujung kepala kontie gue yang memerah. Dini beranjak menaiki tubuh gue dan menduduki lonjoran kontie dengan pantat bohay nya.. “aahh nikmatt nyaa.. anget,”batin gue ketika Dini mulai mengayun ayunkan pantat ke depan belakang.. Dini menggeser duduknya lebih maju, sehingga kontie gue mulai ambles pelan pelan terjepit diantara bibir memek Dini. Gue melihat dengan jelas, ketika belahan memek Dini yang sangat sempit itu merekah pelan pelaaan saat mencaplok lonjoran kontie, dan terselip diantara bibir memek kemerahan Dini yang tembem.. Seperti sosis yang terjepit diantara roti yang menghimpitnya.

“Ouugghh..”, desah gue dan Dini bersamaan karena sungguh sangat nikmaatt. “gilaa.. baru diselipin di antara bibir memek aja, sempit nya udah kek gini.. gimana kalo masuk seutuhnya ke dalam memek Dini yaa,”gumam gue penasaran. “ennaakk, renn?” hmm?”,tanya Dini sambil mulai menggeal geolkan pantat bohay itu maju mundur pelan pelan menggilas lonjoran kontie. Gue langsung menangkup dan menguyel uyel daging toked 36B nya Dini, sembari menarik narik puting mungil yang telah mengeras dari tadi. “remas renn.. Oughh!! ter.rushh pilinn putt.tingg nyyaa.hh!”, desah Dini tertahan. “.. Ouugh Diin!!.. semp..pitt bangg..ngett..shh jeppitaan.. bibb.. birr memme.ekkh.. loo!!”, rengek gue merasakan sensasi yang tercipta, karena Dini udah memaju mundurkan dan menguleg uleg belahan bibir memeknya yang terselip batang kontie gue dengan lebih cepat.. “sleephh!.. slepph!.. srephtt!.. sreeppht!!”, bunyi suara kontie gue yang terus sliding diantara himpitan bibir memek Dini yang semakin bassaahhh.

Dengan gempuran Dini yang dahsyat, meski udah gue tahan tahan untuk ga ngecrot, tetep aja kontie gue udah muntup muntup mau keluar pejuh. “Ooh shitt!!”, umpat gue sambil kedua tangan meremas remas pinggul Dini yang terus terusan mem bombardir lonjoran batang kontie gue. Tiba-tiba Dini berhenti menggoyang, tapi malah mengangkat pantat bohay nya itu rada keatas. Di pegangnya kontie gue sambil di kocok pelan dan mulai di arahkan menuju lepitan memek tembem nya.. Ohh God.. Gue udah gemeter degDegan ga karuan kalo ternyata, sekarang ini adalah prosesi ngentot yang sesungguhnya.. Dini mengulas ulaskan kepala kontie gue ke belahan memek nya dari atas kebawah, dan mengusap usapkan di tonjolan clitoris merah mudanya.. “Aaahh!!”, desis kenikmatan gue dan Dini bersamaan. Dini mulai menge pas kan kepala kontie ke lubang memek tembem yang terlihat sangat sempit itu.. “shrept..” kepala kontie meleset kesamping.. “shreept..”kepala konti masih tetep meleset.. “shrepttt..”malah meleset ke belakang dan menyenggol lubang anal Dini.. Fyuhh!!Susah banget memasuki relung rongga lubang memek tembem Dini.

“Pegang kontol lo yaa.. dan jangan lo gerakin dulu,”ucap Dini sambil membuka belahan bibir memek nya dengan jari tengah dan jari telunjuk tangan kanannya. Wow!! Lipatan bibir memek yang terkuak itu menampakKan isinya yang sangat menggoda.. Merah mudaa segar dan terlihat berkilat basah. Tak lama kemudian diambil nya batang kontie berurat gue dengan jemari tangan kiri Dini.. Di pas kan nya lagi dengan lobang memek tembem itu. Dini mulai menurunkan pantat bohay nya, dan “sreepth!.. sreptt!.. sleeepph!!” kepala kontie gue mulai terbenam terjepit sangat erat di mulut memek tembem Dini yang mulai merekah tersumpal kepala kontie gue. “Aaahh!!!”, teriak gue dan Dini bersamaan. Gue teriak nikmat, tapi Dini teriak kesakitan. Yaa Ampyuun!!.. Memmek Dini sempit ga karuaann. “Ssaa.kitt renn!.. Lo ja.jjangga.n gerra.akh dulluuu,”bisik Dini mengerenyitkan keningnya. Setelah beberapa saat, Dini mulai menurunkan lagi pantatnya,”sleph” memeknya menelan kepala kontie dan lehernya.. “Enna..akKhh.. Dinn,”ucap gue dengan wajah penuh birahi. Demikian juga Dini.. “iiy..yaa renn, konnt.toll lo berra..sshaa..hh bangg.ngettth,”ucap Dini.

Dini mulai menggenjotkankan memek peret nya keatas kebawah sampe leher kontie gue.. “uuuggh renn,”rengek Dini terdengar manja. Gue cuma diem menutup mata, meresapi kenikmatan yang gue alami.. Gue dah ga kuat lagii, jepitan memek Dini terlalu nikmat buat gue.. Ketika gue memegangi pinggul bahenol Dini untuk menekannya semakin dalam biar lonjoran batang kontie tertanam seutuhnya di dalam memek Dini, Dini menolaknya dengan halus.. “Not now beib, it’s not the right place to have the real sex.. Just feel it,”ucap Dini lembut. “Aaahhh!!!”, pekik gue ketika memek tembem Dini tiba tiba menggigit gigit, meremas remas dengan sangat kuat di sekujur kepala dan leher kontie gue.

69831c10497595312f2da18769b62550

415x55-1

Dini tersenyum melihat reaksi gue.. Semakin cepat lah Dini mengeluar masukkan kepala dan leher kontie gue dalam memek tembemnya, dan semakin kuat juga lah gigitan dan remasan mulut memek Dini yang bergerinjal gerinjal itu.. “Oough!! say..yaangg.. Gue mmaau.. kell..luarr!”, ucap gue bergetar makin belingsatan. Kontie gue udah sangat berkedut keras. “keluarin sayang., keluarin pejuhnya.. yang banyak yaa,”sahut Dini sambil tetep mengocokkan memeknya ke kepala dan leher kontie gue. Dengan timing yang tepat Dini langsung mencabut kontie gue dari memeknya, mengocok dengan cepat dan mengarahkan kepala kontie gue ke memek tak ber jembie itu, sambil mengangkang diatas kontie gue.. “OOUUGGHHH DINN!!.. GUE KEELLL.. UUAARRHH!.. AAARGGHHHH!!!,”teriak gue sambil menyembur kan peju kental ke memek tembem itu. Dengan jemari lembut nya, Dini masih terus mengocok dan mengurut kontie gue.. “JRO0T! .. CROO0T!!.. JROTT!!.. CROOTTT!!.. JROTTT!!” semburan keras pejuh gue yang hangat dan kental menghantam berkali kali ke belahan memek merah muda Dini. “Auuwh.. Aaah!!”, pekik Dini kecil sambil tersenyum ketika memek tanpa jembie nya itu terhantam pejuh. Setelah berhenti menyemprot kan pejuh, kontie gue langsung di kelomoh Dini dengan buas.. Di cleaning servis dengan lincah. Dari pangkal kontie diurutnya pelan-pelan untuk mengeluarkan sisa sisa pejuh.. Lidah lancip yang menunggu di lubang kepala kontie itu, akhirnya ter lumeri oleh sisa pejuh yang ada di lonjoran batang konti gue.. Dan di telan nya dengan gerakan yang sensual. Perfect Job, Guy’s!!

Dini menjatuhkan tubuh telanjang bulatnya di sisi gue. Menyandarkan kepala di dada gue dan memelukkan tangan kirinya.. “Puas renn?” hmm?”tanya Dini sambil memejamkan mata. “iya Din.. You’re so greatt for me, gue puas dan seneng banget.. hehe,”jawab gue sambil menatap wajah cantik Dini yang tampak kelelahan waktu muasin gue. “hehe.. Gue juga thanks ya.. Oral lo sadis bangett,”balas Dini lembut. Meskipun gue belum merasakan ngentot dalam arti yang sebenarnya dengan Dini, tapi hari ini adalah hari untuk pertama kalinya gue bisa melihat Dini telanjang bulat seutuhnya. Gue bisa melihat, meraba, mengoral memek tembem tanpa jembie nya Dini yang selama ini selalu bikin penasaran. Terlebih, tadi gue juga udah nyicipin betapa nikmat luar biasanya jepitan memek Dini yang begitu ketat di kepala kontie dan lehernya. Over all gue puas!! Gue beranjak duduk dan melihat ke arah memek Dini. “Pejuh lo banyak banget renn.. anget, kenteel lagi,”bilang Dini sambil meratakan genangan pejuh di celah memeknya. Begitu banyak pejuh kental itu melumeri dan melelehi belahan memek peret kemerahan Dini. “Udah ahh, jangan lo pantengin gitu memek seksi gue.. nagih ntar lo,”ucap Dini genit sembari ngeloyor ke kamar mandi, setelah mengambil stelan bra dan cd dari dalam tas belanjaan.. Gue pun juga langsung beranjak ke lemari pakaian, nyiapin kaos babydoll rajut warna kuning gading buat Dini bergambar wajah idola nya.. Sang Legenda, Kurt Cobain..

Gue ngalamun ngebayangin apa yang gue alami dan rasain barusan, sambil menghisap dalam dalam cerutu from cuba oleh oleh dari temen. Luar biasa jepitan memek tembem tanpa jembie nya Dini.. Ga kebayang deh kalu tadi kontie gue masuk seutuhnya hehe..
Setelah beberapa saat,”Bbrrrr..rr dingiin,”bilang Dini keluar dari kamar mandi dengan rambut yang sedikit basah. Cuma mengenakan bra warna merah terang dengan model jaring-jaring yang ujung penutup puting pinky nya berbentuk lidah kecil the Rolling Stone’s, so kulit putih mulus yang membungkus bongkahan daging susu nya menerawang jelas! kontras dengan warna bra yang Dini pake’.. Demikian halnya dengan g-string tipis yang penutup memek nya hanya selebar dua jari, yang juga berbentuk lidah dari the Rolling Stone’s .. Pantat bohaynya yang besar terlihat begitu padet.. Muke gilee cing!! Seksii bangeetts!.. Dini berjalan ke arah meja kecil di sudut kamar, mengambil sebatang rokok putih favorit dan membakarnya.. Sesekali disisipkannya rokok putih di bibir yang tipis itu, ketika kedua tangan Dini sibuk mengoleskan handbody.

“Gimana ren, underwear yang gue pake?”, tanya Dini sambil memutarkan tubuh putih semampainya di depan cermin rias. Sesekali tangan berjemari lentik Dini membenahi letak cup bra pembungkus melon putih 36B nya yang menyembul itu. “busyeettt dah.. menggairahkan banget ni bocah,”gumam gue dalam hati sambil memandang mili demi mili bagian tubuhnya yang terbalut underwear. “Bagus banget Din, berkesan seksi dan berani.. perfect,”jawab gue dengan antusias sembari mendekat ke arah Dini dari belakang. Dengan tangan kiri berkacak pinggang, telapak tangan kanan diletakkan diatas kepala, dan
lutut kaki kanan ditekuk dikit.. WoW.. Sumpah deh!! ..,MAU BANGET KALO DI KASIH IJO IJO MA PEMBACA STORY GUE.., Dini Amalia bak model underwear profesional. Gue yang berdiri dibelakangnya pun tak kuasa untuk tidak mendekat, dan memeluk pinggang ramping Dini. “Aaah..,”desah gue ketika kontie yang belum di pake in boxer itu terselip di celah belahan pantat bohay Dini yang terasa hangat. “Sayang.. Lo kok nafsuin siih?”, tanya gue sambil menggesek gesekkan batang kontie di belahan pantat Dini. Sambil mengalungkan kedua tangannya ke leher gue, Dini juga mulai menggoyang goyang dan memutar mutar pinggul, juga pantatnya.. Dahsyatt cing!! “ii.ihh kok ngaceng lagi sii?” dasar bandel,” bilang Dini manja menggoda. Jemari tangan kiri gue langsung menempatkan lonjoran batang kontie yang udah ngaceng, kebawah belahan memek Dini yang ber g-string merah terang. Dini pun langsung menjepit kontie gue dengan merapatkan kedua batang paha mulus berbulu lembut itu saling menempel. Yuupz.. Kontie gue terjepit erat dan hangat diantara kedua paha dan dibawah memek Dini. “Uuughh, Din..”, desah gue keenakan
ketika merasakan hangat di sekujur lonjoran kontie, dan gue pun mulai menggerakKannya maju mundur.

Ketika sedang asyik ber foreplay, tiba tiba.. “.. My Girl.. My Girrlll.. Dont Lie To Me, Tell Me Where Did You Sleep Last Night..” suara serak Kurt Cobain keluar dari speaker Hp Dini pertanda ada panggilan masuk. “Aah.. Shitt!! ganggu aja neeh,”gerutu gue ketika Dini melepaskan jepitan kontie dari himpitan paha nya. Dini menatap layar Hp sebentar dan mengerenyitkan dahi juga mata yang jernih itu. “Haloo.. Ngapainn?!”, kata Dini ketus. “Kamu dimana say?” gua kerumah kok kamu ga ada, emang lagi dimana?”, tanya seseorang diseberang telpon. “Terserah gue lah mo ngapain kek, mau kemana kek, emang apa urusan lo?”, dengan juteknya Dini ngejawab sembari duduk di kursi dan menyelonjorkan tungkai batang kaki belalangnya yang putih licinn. “Ayolah say jangan gitu dong.. Gua cuma pengen ngajak kamu jalan jalan, makan, nonton ato apa kek.. Gua pengen nyeneng nyenengin kamu say, karna gua sayang ma kamu dari dulu.. Masak kamu nolak perasaan gua ke kamu..”, cerocos suara dari seberang telpun. “Aahh.. Ga perlu lo seneng senengin gue.. gue juga dah seneng kog.. Ngapain lo repot repot segala.. Lo suka ma gue?” ..kalo gue ga mau sama lo trus kenapa?” meski lo tajir, tapi lo musti ngaca! kelakuan lo kek gimana?!” heh??”, bilang Dini tajam. “Jangan gitu dong say.. Gua selalu terbayang bayang ma kamu, gua yakin kamu adalah soulmate gua,” rayu suara playboy cap kadal dari seberang telepon. “Garing lo.. Basi tau ga!! Udah deh jangan ganggu gue lagi!!,”sentak Dini. “Asal kamu inget say, ke ujung dunn..” “tut.. tuut.. tuuut..”, suara sambungan terputus, ketika seseorang diseberang telpon sana lum kelar ngomong. Yuupz.. Dini telah men disconnect sambungan telepon nya.

“..Aaahh, rese’ dah tuu cowok.. ngejar ngejar gue mulu,”gumam Dini kesal. Gue yang mendengar semua obrolan barusan di telepon cuma nyengir, ngeliat si peri kecil ngambek mengeluarkan wajah judes dan jutek nya itu. “Ngapain lo cengar cengir ga jelas kaya lukisan abstrak Basuki Abdullah?”, tanya Dini dengan wajah merengut. Waduh biyungg!.. Wajah gue di samain kek lukisan abstrak.. Busyeettt dah!..Jiakaka!!.. “Duuch.. yang lagi ngambeeek.. makin cantik dweech, nambah gemesiin.. uhhuuiy!!”, bilang gue becandain Dini ala komeng, sambil make boxer buat nyelimutin kontie. Dan Dini pun ngakak.. “Hahaha, muke lo jauuhh.” “Biar ga beTe, neeh gue kasih sesuatu buat lo Din,”kata gue seraya ngasih kaos babydoll rajut bergambar Kurt Cobain. “Waah, keren banget neeh renn.. Kurt Cobain fave gue.. Kaosnya juga lucu, rajut kerawang kerawang menampakkan daleman kulit tubuh pemakainya.. thanks banget yaa reen,”ucap peri kecil gue riang gembira dan langsung memakainya.. Alamaak!! Sungguh match di pake Dini. Karena kaos babydoll rajut itu panjang nyampe diatas lutut, so Dini ga perlu pake celana ato rok lagi. Lagian yang bagian pinggang ke bawah tidak ber model kerawang kerawang, jadi g-string merah terang Dini aman dari gangguan setan setan yang terkutuk.
Ente ente pade, setan bukan juragaan?? Jiakakaka!!.. “Duuch.. Cantiknya diri kyuuu,”kata Dini lucu dan narsis dengan melenggak lenggokKan tubuhnya. “Haha.. Yuupz, lo emang cantik Din,”ucap gue. “Siapa dulu dong cowook nyaaa?”, bales Dini sambil melirik ke arah gue. Duuch gue jadi malu.. hiihi..hihi.hiii..

“By the way, tadi sapa yang call lo Din?”, tanya gue sambil ngidupin tipi. “Ouw tadi tuh si rudi.. Rese’ banget dah, gangguin and ngejar ngejar cewe’ lo yang cakep ini terus,”terang Dini sekalian ga lupa narsis. “Hmm.. Rudi?”, tanya gue sambil bergumam. “Iya, bocah tengil anak teknik yang belagu nya ga ketulungan,”imbuh Dini. Yuupz.. Gue tau rudi, cowok tatto an dengan tinggi sekitar 165cm berambut spike yang tengil, suka belagu mentang mentang bokapnya tajir. Reputasi nya memang buruk.. bahkan gosip yang beredar di lingkungan kampus, rudi juga seorang drug user. “Tenangg Din.. selama ada gue, lo gasah khawatir. Gasah diambil pusing deh, oke!”, kata gue nenangin Dini. “Iya sayangg, tapi gue jadi beTe kalo dia maen kerumah ato teleponin gue mulu.. Mana kalo pas ngobrol ma gue, tangannya celamitan lagi, fyuhh!”, keluh Dini. “Gampang, ntar hp lo biar gue kasih aplikasi penolak bala deh.. Gue jamin si rudi ga bakalan bisa telpon lo. Kalo tangannya celamitan, gampar aja muka nya!”, terang gue rada jealous. “Iya deh, thanks ya..,”sahut Dini cepat. “.. Eh ntar malem clubbing yuuk, mau ga lo?”tawar Dini. “Hmm.. gimana yaa?” Bukannya gue ga mau Din, tapi gue sungkan ma tante mila juga oom tio ngajakin lo maen mulu,”kata gue panjang X lebar. “Hehe.. Good attitude, boy!”, sahut Dini sembari ga lupa ngejitak gue.

Gimana reno menghadapi rudi, dan kapan reno bisa merasakan the real sex with Dini? Just wait my next story

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s