Juwita Hati part 16

12806088_590586891097888_4348147846863316242_n“Bbrrrrr… Segerrr!!” ucap Bre setelah mandi keramas usai membantai kekasih Reno, dan sekarang dia sedang memandang dan mengamati gadget nan canggih pemberian Dini.

“Wah keren juga nih barang. Gimana cara pakenya yaa..” gumam Bre katrok sambil membolak-balikkan Galaxy Tabletnya.

“Sekarang ngapain enaknya?? Mmm… Oh iyaa. Kerikil!!” seru Bre dan segera melongokkan wajahnya ke kolong tempat tidur kamar kost-nya.

Kedua toples berisi kerikil-kerikil hias itu dilihat-lihatnya sebentar. Kemudian diambilnya kertas koran bekas dan dituangkannya kerikil warna merah itu diatasnya.

“Waah banyak juga nih kerikil. Mana kecil-kecil lagi..”

Tanpa Bre sadar, dibukanya toples satunya yang berisi kerikil hijau dan langsung dituangkan diatas kertas koran yang sudah tertumpukikerikil merah.

“SRRRKKHHH!!”

“Waduuh. Bloon banget sih gue?? Kalo gini kan semakin sulit untuk menghitungnya..” kata cowok yang rambutnya masih tampak basah itu seraya menepuk jidatnya sendiri, ketika melihat kerikil dengan dua warna itu sudah tercampur aduk merata sehingga membentuk adonan yang tampak lebih indah.

Brian menggaruk-garuk kulit kepalanya yang tidak gatal. Dia berdiri untuk mengambil T-shirt polo yang ada kantung saku nya di dada.

“TOK!.. TOOK!!.. TOKK!!”

“Briaan.. Bre.. Haloo..” terdengar lembut suara cewek yang mengetuk pintu kamarnya.

“Hmm.. Siapa yaa? Dini kah??” batin Bre ngarep dalam hati.

“Iyaa bentaarr!!” sahut cowok aktivis BEM dan HMJ seraya melangkahkan kakinya untuk membuka pintu kamar.

“CLKEK.. KRIEEET!!” suara daun pintu kamar kost Bre terbuka.

“Halo, Bree..” sapa cewek cantik ber-kacamata minus ¼ itu sambil menyunggingkan senyum terbaiknya.

“Ib.. Ibu Carissa…” Bre tergagap kaget karena ga nyangka dosen cantik itu tiba-tiba sekarang telah berdiri didepan pintu kamar kost-nya.

“Kenapa? Kaget yaah? Hehee.. Karebet yang ngasih tahu kost-an kamu. Ngg.. Boleh masuk?” kata Ibu dosen yang di lehernya masih berkalung dengan liontin huruf C.

“Oohh.. iyy.. iyaa silahkan, Bu. Silahkan..” Bre mempersilahkan dosen cantik yang telah memberikan durennya untuk dibelah Bre beberapa waktu yang lalu.

“Hahaa!! lucu banget tuuh..” ucap Carissa Adel Gayatri tergelak, ketika tahu ada Super Hero Superman yang diedit menjadi BreeMan.

“Hehee.. Iseng aja kok, Bu..”

“Eeeh ini apaan, Bre? tanya pacar Pak Pram yang juga seorang dosen itu, ketika melihat kerikil hias.

“Ooh itu cuma kerikil hias untuk Aquarium..”

“Ngomong-ngomong ada apa yaa, Bu?? Tumben bisa nyasar sampai disini?” tanya Brian heran seraya menatap wajah cantik cewek yang saat ini memakai T-shirt ketat yang menonjolkan lekuk-lekuk tubuhnya yang indah, dan tentunya memamerkan payudaranya yang membusung menggoda.

Hmm, gini, Bre. Aku kagum banget sama perjuangan kamu dalam mendapatkan hasil yang bagus di ujian sidang skripsi tadi. Semangat pantang menyerah dan keuletan yang telah kamu tunjukkan bener-bener patut mendapatkan apresiasi tinggi. Makanya, aku kesini untuk memberikan sesuatu buat kamu. Niih..” kata Ibu Carissa seraya menyerahkan sesuatu kepada cowok yang pernah menyita perhatian juga nafsunya itu.

Bre membuka amplop warna coklat dengan perlahan dan hati-hati. Dia membaca apa isi yang terkandung dari dalam amplop cokelattersebut. Mata elangnya membelalak berbinar takjub seakan tak percaya dengan apa yang sedang dipegang dan dibacanya saat ini.

“Ib.. Ibu.uu ser..seriuuss??” tanya cowok berwajah ganteng itu dengan nada gemetar.

“Yaah!! Special untuk kamu. Karena aku bangga dengan prestasi yang telah berhasil kamu torehkan..” jawab mantap dosen muda itu dengan menganggukkan kepalanya.

Maaf banget yaa Briaan.. Sebenernya ini adalah cara untuk membayar dosaku yang telah menunda-nunda dan mempersulit kuliah kamu untuk mencapai gelar kesarjanaan. Tentunya kamu dulu sangat down dan secara materiil juga kamu yang menanggungnya. Makanya, ini aku berikan kepadamu. Aku tulus memberikan ini disaat kamu berhasil meraih gelar sarjana yang kamu idam-idamkan selama ini. Dan aku harap kamu suka menerimanya. Be Happy…

Isi dari amplop cokelat itu bergambar logo sebuah Travel Agent terkemuka yang telah mendaftar nama Brian Kusuma Wardhana sebagai passanger maskapai penerbangan domestik dengan tujuan Bali, lengkap dengan penginapan dan akomodasinya untuk 2 orang selama 3 hari 2 malam. Fantastisco…

“Terima kasih banget, Bu. Terima kasih atas kebaikan Ibu selama ini. Gue ga tahu gimana cara ngebalesnya kelak..” seolah kehabisan kata-kata, hanya itulah kalimat yang mampu Bre ucapkan. Terharu…

“Sama-sama Brian. Bukankah seorang pejuang yang tak mengenal kata menyerah, pantas mendapatkannya? Oke!! Ya sudah, kalo gitu aku cabut dulu yaa.. Have a nice journey, ganteeng. Heheee..” dosen cantik itu berpamitan seraya terkekeh merdu.

Sepeninggal Ibu Carissa…..

“Edaan!! Bagaimana bisa gue mendapatkan semua ini?” gumam Bre seakan masih ga percaya.

Tangannya masih terlihat menggenggam hadiah paket wisata dari Ibu Carissa, dan kemudian dimasukkan kedalam saku T-shirt polo nya.

Setelah rasa senangnya mereda, Brian pun kembali melanjutkan menekuni kegiatannya, yaitu menghitung kerikil hias untuk menentukan nasib bunga cintanya.

“1,… 2,.. 3,.. 4,.. 5,.. 6,.. 7,.. 10,.. 17,.. 25,… 27.. 39,.. 40,.. 47,.. 57,.. 62,.. 69,.. 73,… 80,.. 87,.. 92,.. 99,.. 112,.. 120,.. 133,.. 137,.. 142,..”

Bre ber-konsentrasi penuh dan terus bergumam dalam menghitung.

“Bree!! Woi! Lu didalam ngga?? Gue Saipul..”

“Aah, kamprett!! Ada-ada aja. Huuh!!” batin Bre seraya berjalan membukakan pintu.

“Kenapa sih, Pul??” tanya Bre mencoba untuk tetap bersabar.

“Pinjem charge haPe, dong..”

“Niih. Cepet dibalikin lho..”

“Bereees deh. Thanks yaah..”

Brian kembali melanjutkan hitungannya lagi..

“Waduuh sampe berapa tadi yaa?? Aaargghhh!!!” wajah Bre tampak lemas setelah gara-gara Saipul, dia jadi lupa akan jumlah hitungannya.

“1,… 2,.. 3,.. 4,.. 5,.. 6,.. 7,.. 10,.. 17,.. 25,… 27.. 39,.. 40,.. 47,.. 57,.. 62,.. 69,.. 73,… 80,.. 87,.. 92,.. 99,.. 112,.. 120,.. 133,.. 137,.. 142,.. 148,.. 155,.. 170,..”

Bre terus bergumam dalam menghitung.

Setelah beberapa menit berkutat penuh dengan konsentrasi…

“Bree, nih charge lu ga jadi pinjem, gue..” kata Saipul tiba-tiba mengagetkan.

“HAH! Kenapa emang?”

“Ga cocok ternyata. Lagian ni gue laper, mo makan dulu. Lu barengan ga?”

“Nggg.. Gue entar aja deh, Pul..” ucap Bre dengan wajah mulai dongkol.

“Oke deh kalo gitu.. “ kata temen satu kost-annya itu segera berlalu.

Fyuuuhh!! akhirnyaa cecunguk satu ini minggat juga..” Bre menghela nafas lega. Tapi belum juga sempet mengisi paru-parunya dengan oxygen yang lebih segar,

Tiba-tiba…

“Eeh, apa lu nitip dibungkus aja, gimana? Pengen lauk apa?! Rendang, bandeng, cakar ayam, atau lebih murah bulu ayamnya saja gimana?” goda Saipul jail tanpa dosa seraya melongokkan kepala dari balik pintu, karena dia tahu kalo Bre sedang sibuk.

“WHATT!! Ga usah SaipuuuuuL ganteeeeenggggg!!” sahut Bre gemesss.

“HAHAHAAA!!!” tawa Saipul meledak ketika raut muka Bre berubah menjadi kacau. Dan dia langsung ngambil langkah seribu karena dilihatnya Bre mengambil tipe-X untuk dilemparkannya. Whuuzzz!!

“AARRGHHH!! KUTU KUPRETTT!!!” pekik Bre jengkel sejengkel-jengkelnya, sembari berjalan kembali menghampiri kerikil-kerikil hias yang terdiam tapi anehnya, sekarang malah tampak ikut-ikut tertawa dan mengejek Bre. WeekZz!!!

“Huuu!.. Hu!!.. Huu!.. Hu!!.. Lu bener-bener kebangetan, Pul. Rese’ deh lu. Gue musti ngitung lagi neeh kerikil dari awal.. Huuaaa!!” ratap pilu keluar dari mulut cowok yang baru saja mendapatkan hadiah istimewa dari Ibu Carissa.

SEMANGAATTT!!!

“1,… 2,.. 3,.. 4,.. 5,.. 6,.. 7,.. 10,.. 17,.. 25,… 27.. 39,.. 40,.. 47,.. 57,.. 62,.. 69,.. 73,… 80,.. 87,.. 92,.. 99,.. 112,.. 120,.. 133,.. 137,.. 142,.. 148,.. 155,.. 170,.. 188,.. 193,.. 198,.. 200,.. Yessshhh!!” seru Bre.

Akhirnya setelah sekian lama berkonsentrasi penuh peluh di jidat dan menghadapi berbagai godaan…

“Ini kerikil merah berjumlah 200, berarti.. Berrartiii otomatis kerikil warna hijau berjumlah 201. Dan Berarti jugaa…

“YEESSHHHH!! GUE DITERIMA JADI PACAR KEYSHAA!! NENG.. NENG.. NONG NENG!!, NENG.. NENG NONG.. NENG!!, NENG NONG NENG!!! Prikitiwww, PAK DHEE!!”

Brian Kusuma Wardhana berasa menjadi orang gila setengah waras, setelah dia menerima berkah, dan anugerah beruntun. Tarian maut yang dipelajarinya dari kitab sakti Wasiat Dewa pun dipraktekkan. Gila!! Gilaa memang…

Pertama dapet Galaxy Tablet, Kedua dapet tubuh mulus ber-kemaluan licin nan peret milik Dini, Ketiga dapet perjalanan wisata dari Ibu Carissa, dan yang Keempat dia berhasil memenangkan trofi cintanya Keysha. Trofi cinta itu diangkatnya tinggi-tinggi. CHAMPIONES.. CHAMPIONEES!!

“Keyshaaa, I’m comminggg. Wait me, as far as I’m waiting you..”

Dengan derap langkah yang pasti, dengan wajah cerah ceria laksana sinar bulan purnama di padang singgalang, dengan senyum yang selalu mengembang penuh kemenangan, Brian berjalan cepat menuju rumah Keysha Luna Djatmiko yang masih setia ber-cat cokelat didaerah padepokan Sidomukti, dimana Begawan Sakti Karebet terus mengasah kemampuan pedang tumpulnya dalam menghadapi jurus ‘Empotan dari Surga’ andalan Santi. Hmm…

“TOK!.. TOOK!!..TOKKK!!

“Iyaa sebentar..” seru suara cewek bernada riang dari dalam rumah.

“Keyshaaa…” ujar Bre dengan cengangas-cengenges.

“Mas Briaan!!” balas Keysha tersipu.

Dan begitu pintu pagar halaman rumah Keysha terbuka, mereka pun langsung berpelukan erat..

“Keyshaa, I Love Youu.. Thanks for your love!!!” jerit Bre kegirangan.

“I Love You too, Beib. I love You..” sahut Keysha tak kalah girang dan terharu .

Keysha terharu dengan kegigihan yang telah ditunjukkan Bre. Mentalitas juara cowok gondrong itu sangat kuat, meski gadis cantik itu telah memberikan sesuatu yang rumit untuk menguji kesabaran Bre. Dan seperti apa yang diucapkan Ibu Carissa, bahwa Seorang pejuang yang tak mengenal kata menyerah, pantas untuk mendapatkannya.

“Ada apa ini, ada apa inii..” Burhan Djatmiko tergopoh-gopoh setelah mendengar kehebohan di teras halaman depan rumahnya. Dan dia pun tersenyum melihat Brian ada disana sedang menggenggam erat tangan putrinya.

Keysha pun buru-buru melepaskan genggaman tangan Bre, tapi itu terlihat oleh sepasang mata Papanya.

“Ehemm.. Eheemm!!.. uhhyuukK!!” goda Sang Papa menirukan gaya batuknya mas Tukul Arwana.

“Iiihh Papa!!” seru Keysha dengan pipi memerah.

“UuhhyuukK!!” goda Papanya lagi.

“HAHAA!! Mari Brian.. Masuk sini, masuuk..” kata Burhan Djatmiko ramah.

“Terima kasih, Oom..” sahut Bre seraya duduk di kursi teras depan.

“Eeh, Sha. Bikinin minum dong buat Brian..”

“Ooh iyaa, hampir lupa. Hihiii..” jawab Keysha yang tampak cantik menggemaskan itu segera beranjak masuk kedalam membuat minuman.

“Eeh, ada nak Briaan. Sudah lama??” sapa ramah perempuan paruh baya yang tak lain adalah Mama Keysha.

“Baru aja kok tante..” balas Bre tak kalah ramah.

“Gimana ujian sidangnya tadi pagi??” lanjut Mama Keysha bertanya penuh dengan perhatian.

“Sukses dan lancar, Oom, Tante. Dapet nilai A lagi. Hehee.. Makasih do’a nya Oom, Tante..”

“Waah hebat banget kamu Brian.” Bilang Burhan Djatmiko juga ikut merasakan bangga terhadap hasil pencapaian Brian.

“Hebat, dan ga salah aku memilihnya untuk menjaga putriku untuk kedepannya..” batin Burhan Djatmiko.

“Selamat deh buat kesuksesannya, Brian. Yaa udah, Tante tinggal ke dalam dulu yaa..”

“Ooh silahkan Tante, silahkan. Terima kasih..”

“Brian, setelah mengetahui tentangmu dari cerita Keysha, hmm.. Gini, saya tidak melarang hubungan kalian berdua. Tapi inget! Jaga, sayangi, dan lindungi Keysha baik-baik. Bikin dia selalu bahagia, dan jangan kecewakan dia..” ujar Papa Keysha to the point dengan nada berwibawa.

“Iiy.. Iyaa Oom. Saya siap melaksanakan dan menjaga amanat Oom..” jawab Bre tergeragap kaget, tapi dengan raut wajah bahagiaaa bangeeet.

Demikian cepat Bre mendapat simpati dari keluarga Keysha, setelah beberapa waktu yang lalu kehadirannya di rumah ber-cat cokelat ini terasa sangat mengganggu, bagai wabah Tomcat menghantui para warga atau bahkan bagai terror kolor ijo terhadap kaum perempuan.Pahlawan memang menang belakangan, Jackk!! Tapi kalo belakangan juga tetep kalah, remuk namanya…

“Ini Beib minumnya.” kata gadis cantik seraya memberikan Cappucino hangat yang masih mengepulkan aroma wangi.

“Makasih, Shaa.” Jawab Brian sambil tersenyum riang.

“Yaa sudah, kalian ngobrol-ngobrol dulu aja, Oom kedalam nemenin Tante..” kata Burhan Djatmiko yang ngga’ ingin mengganggu keasyikan putrinya bersama Brian.

“UuhyuKK!! Eheem.. Ehemm..!!” Pacar Bre yang cantik itu menirukan apa yang tadi Papanya lakukan terhadap dirinya.

“Bilang aja iri sama Keysha and Mas Bre. UuhyuukK!!..” goda Keysha kepada Papanya, seraya memperkeras suara batuk ala mas Tukul Arwana.

“HAHAAA!! Keysha.. Keyshaaa.. Kamu ini bisa aja. HAHAAA!!” Papa Keysha tergelak-gelak demi mendengar serangan balasan puterinya itu, dan segera melangkahkan kakinya masuk kedalam rumah.

Dibawah bayang-bayang cahaya bulan yang berselimutkan bintang-bintang, samar terdengar suara jangkrik yang mendendangkan nyanyian malam diseputar halaman rumah. Kerlip kecil dari beberapa kunang-kunang yang beterbangan disudut pagar pun menambah keelokan suasana malam. Romantis dalam keheningan…

“Keysha seneng banget, Beib. Sebenernya kemarin itu, Keysha ga tega juga sih ngasih kerikilnya. Masalahnya kan juga lagi mati-matian belajar menghadapi sidang ujian. Maaf yaah. Ngg.. Tapi sekarang, buah dari kesabaran dan keuletan yang luar biasa itu akhirnya terwujud dan berbuah manis. Hehee..” ucap Keysha sambil memegang erat tangan Bre dengan mesra, dan menatap sepasang mata bola Bre dengan penuh cinta. Ooh Indahnya hiduuup…

“Gue juga seneng banget, Sha. Akhirnya bisa memenangi hati lu yang sejak dari dulu gue pengenin.” balas Bre.

Mereka berdua tampak ngobrol dengan seru, kadang disertai rabaan-rabaan lembut yang menggoda. Sesekali terdengar,

“Uughh..” lenguhan manja yang tertahan dari mulut seorang gadis cantik, kemudian disusul dengan tertawa bersama.

Entah apa yang dilakukan Brian kepada sosok cantik yang sekarang telah resmi menjadi Juwita Hatinya. Meraba, atau bahkan meremas sesuatu?? Hmm.. Tapi yang pasti hanya ada cinta disitu. Hanya ada rasa saling memiliki dan rasa saling menyayangi.

Cahaya bulan yang terang, cahaya bintang yang kelihatan bak kerdip lilin kecil pun seakan menambah dan menyempurnakan malam penuh jalinan asmara diantara Brian Kusuma Wardhana dan Keysha Luna Djatmiko. Semuanya tampak dan terlihat sempurna.

“Sha, gue ada beberapa berita menarik lainnya neeh.”

“Apa itu, Beib??” tanya Keysha penasaran.

“Yang utama karena gue akhirnya lulus dengan nilai A.. “

“Hebat.. Salut, Sha.” ucap Keysha ikut merasakan kebahagiaan cowoknya itu.

“Terus gini, Sha. Kemarin dulu itu setelah pulang dari sini, gue sebenernya mampir di alun-alun kota dulu, karena ada pesta music yang diadakan oleh salah satu provider terkemuka di tanah air ini……”

“Iiihh nakal!! Katanya waktu itu kan mau langsung balik kost untuk belajar..” potong Keysha seraya mencubit mesra pinggang Brian.

“Aduuh!.. Iyaa maaf ya, sayaang. Tapi sebenernya malah membawa keberuntungan lhoh..”

“Ouw yeaa?? Apa itu??” sahut Keysha cepat.

“Karena kebetulan aja waktu itu kan lagi ada game buat nyanyiin lagunya Nirvana, udah gitu, gue maju asal nekat, dan akhirnya sukses ngebawainnya. Mmm.. Hadiahnya apa tahu ga, sayang?”

Gadis cantik itu terdiam tanpa memberikan subuah jawaban, melainkan hanya menggerakkan bahu sebagai tanda bahwa dia bener-bener tidak tahu.

“Hadiahnya Galaxy Tablet, euy!!” ucap Bre bangga.

“HAH!! Masak sih?? Seriuss??” tanya Keysha masih ngga percaya dengan kening berkerut.

“Mana?”

“Seriuss dong. Di kost-an, Sha. Lum gue pake kok..”

“Waah, beruntung banget dong, Beib. Padahal lumayan mahal tuh gadget.”

“Iyaa, Sha. How lucky I am. Hehee..”

“Berita menarik yang kedua adalah ini..” Bre mengeluarkan lembaran kertas dari saku T-shirt dan diberikannya kepada si Juwita Hati, biar dibacanya sendiri.

“HAH!!” Keysha melongo ketika membacanya.

“Gila neeh!! Emang siapa yang ngasih, Beib.” tanya Keysha dengan nada takjub mengetahui keberuntungan beruntun yang diperoleh cowoknya itu.

“Nhah itu dia, Shaa. Gue juga kaga tahu. Tadi gue nemu dibawah pintu kamar kost, dan ketika gue baca isinya kaya gitu..” ujar Bre tanpa memberitahu kepada Keysha, siapa sesungguhnya yang ngasih perjalanan wisata itu.

“Udah kamu konfirmasi ke Travel Agent nya belon, Beib?”

“Udah, Sha. Dan semuanya benar, bukan tipu-tipu..”

“Waah, asyiik banget neeh. Mana untuk 2 orang lagi..” bilang Keysha tampak tertarik dengan perjalanan wisata itu.

“Ngg.. Sha..” kata Brian gugup.

“Iyaa, kenapa sayang?” tanya Keysha dengan memandang wajah ganteng si Guardian Angel.

“Itu kan untuk 2 orang. Nggg.. Gimana kalo sama kamu aja??” ajak cowok ex-nya Karen itu takut-takut.

“Mengasyikkan banget pastinya tuuh. Tapii………..” nada khawatir langsung tertangkap jelas oleh sepasang telinga dari anak didik Ibu Carissa.

Akankah Keysha ikut??

Ataukah malah Bik Sumi yang diajak Brian??

Hmm… Semua masih terasa gelap..

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s