Juwita Hati part 6

24-Cute-Girls-Eating-Fattening-Food-004Pagi yang cerah saat sinar mentari menampakkan sulur-sulur lidah emasnya menjilati persada. Daun-daun hijau di pepohonan kampus Bre melambai syahdu seakan menari riang menyambut sejuk embun yang sedang mencumbu mesra gugusan hati setiap insan dan mengajak ikut serta tertawa riang menyambut bingkai harapan yang setiap pagi berhamburan menunggu telangkup tangan-tangan penuh semangat dan keyakinan tinggi dalam mengayunkan langkah merengkuh impian.
“Bre….!!!” Teriakan nyaring seorang laki-laki dengan karakter serak-serak basah-becek terdengar begitu memprihatinkan bagi Bre karena memang sangat tidak merdu sekali di dengarnya.

“Oii…Bet…!!!” Balas Brian Kusuma Wardhana pada suara tak merdu itu yang ternyata adalah suara milik Karebet Sang sohib kental Bre.

“Bre, denger punya denger, lu udah baikan sama Putri es ya? wah lu apain tuh ratu jutek sampai dia bisa sejinak itu??” Sambung Karebet sambil berusaha mengiringi langkah Bre menuju gerbang kampus.

Gerak tubuh kocak Karebet yang menirukan gerakan paskibraka dengan langkah tegap maju jalan-nya saat mengiringi langkah Bre membuat para mahasiswa lain yang melintas menjadi tersenyum dan saling berkasak-kusuk sendiri membicarakan kekonyolan Karebet.

“Ah lu…ngegosip aja kerjaannya…kayak ibu-ibu PKK aja lu ! Biasa aja kalee..!!” Bre berucap sambil tangan kanannya bergerak membentuk sisir dan berusaha merapikan rambut gondrongnya yang saling tumpang tindih akibat terpaan sang bayu yang seperti ingin menyapa dan mengucapkan kata selamat pagi pada Bre.

“Bukan begitu Bre, gue cuma khawatir sama Bu Carisses…gue khawatir dia ikutan digebet sama elu…lu kan buas Breee..!!” Lanjut Karebet sambil mulutnya mencibir.

“BU CARISSA !! bukan CARISSES…dodolll !!” Teriak Bre lantang di samping telinga Karebet sehingga membuat Karebet melompat dan hampir terperosok ke selokan yang ada di samping jalan yang mereka lalui.

“CARISSESSSS !!! CARISSA SI PUTRI ES, disingkat jadi CARISSES haha…..” Balas Karebet sambil berusaha menjauh dari tepi selokan karena takut akan mengalami musibah serupa yang keduua kalinya.

“Heiii…lu hati-hati ya kalau ngomongin gebetan gue !!…gue laporin sama yang punya nama* baru tahu rasa lu !” Bre mendelik sok galak namun sama sekali tak menimbulkan rasa takut sedikitpun bagi Karebet karena dia sangat kenal siapa itu Bre. Namun diluar itu semua, kata-kata ‘gebetan’ itulah yang membuat Karebet sedikit mengkerutkan dahi.

Ditikungan terakhir sebelum tangga naik ke lantai 2, Bre bertemu dengan Karen dan Andi yang terlihat bergandengan mesra. Karebet sudah menghilang entah kemana sesaat setelah Bre melotot padanya. Biasanya, Karebet akan mampir dahulu ke kantin untuk memesan secangkir kopi dan menyulut sebatang rokok.

“Rokok dapat menenangkan pikiran sebelum nantinya digeber buat mikirin mata kuliah yang rumit”, begitu kata Karebet setiap kali disinggung oleh Bre mengenai kebiasaan ‘sarapan’ aneh itu.

Andi nampak tersenyum lebar saat Bre melintas. Hanya Karen yang terlihat kikuk saat bertemu pandang dengan Bre. Karen nampaknya masih canggung. Ada perasaan tidak enak pada Bre, atau tepatnya sebuah perasaan bersalah terhadap Bre. Namun Bre hanya tersenyum dan segera berlalu menaiki tangga menuju ke lantai 2 kampusnya. Baginya masa lalu tidak untuk dikenang apalagi diratapi.

“Brian…!!” Nampak seorang bapak-bapak setengah baya melambaikan tangannya memanggil Bre. Beliau adalah Pak Baroto.

“Brian…saya tidak tahu apa yang telah terjadi pada Bu Carissa, tapi pagi ini dia telah mencabut pengaduannya berkaitan dengan kasusmu…ehmm…dia merencanakan untuk memberikan ujian lesan dilengkapi saksi seperti yang kamu minta…ada apa lagi ini Brian ? Kamu dukunkan dia ya?” Ungkap Pak Baroto sesaat setelah langkah kaki Bre terhenti sekian centimeter dari hadapannya.

“Apa pak? Ujian lesan? Dengan saksi? Hehehe…luar biasa…menakjubkan hahaha…” balas Bre dengan berjingkrak mirip jangkrik disentil, ia lupa bahwa pria yang ada dihadapannya adalah bapak kepala dekan.

“Briannn…!!” Bentak Pak Baroto kemudian setelah melihat aksi kuda jingkrak ala Bre.

“Ehh ii..iiya pak…maaf…dukun apaan sih pak…dukun cabul mungkin…hehehe” Sergah Bre dengan agak terkaget karena bentakan Pak Kumis itu.

Pak Baroto hanya melotot dan kemudian berlalu meninggalkan Bre yang cengar-cengir seperti manusia hilang ingatan. Baginya, ini sebuah kenyataan yang indah. Ia ingin segera merampungkan kuliahnya dan segera pula menyudahi penderitaan orang tuanya yang sudah kembang kempis menyokong kebutuhan kuliah Bre yang tidak sedikit. Dibenaknya melintas tubuh tegapnya yang berbalut baju toga nan berwibawa. Sebuah impian yang akan segera menjadi kenyataan.

Bre terkaget saat tiba-tiba ada getaran dari HP yang ada di saku celana jeans belelnya. Sebuah SMS rupanya.

“Brian…temui aku di Rumah Makan TEMPO DOELOE jam 4 sore ini !!” tertulis SMS kiriman Bu Carissa yang terlihat begitu lugas dan tegas. Bre sedikit merenung sejenak lalu kemudian kembali tersenyum dan kembali melangkahkan kakinya dengan riang gembira laksana seorang pahlawan pulang dari sebuah pertempuran dahsyat yang berhasil dimenangkannya.

“Silahkan duduk Brian…” Ucap seorang wanita kepada Bre yang baru saja menemukan meja tempat duduk Bu Carissa di Rumah Makan yang dimaksud dalam SMS.

“Mau pesan apa…??” Lanjut si wanita yang ternyata adalah Bu Carissa sambil tersenyum manis semanis wajahnya yang menawan.

“Ehh..anu…ehh…sama aja deh Bu..” Jawab Bre yang terkaget karena dia sebenarnya sedang tertegun memandang belahan dada Bu Carissa yang sedikit meyembul dibalik Blazernya. Sebuah kain mirip kemben yang berada dibawah Blazer itu nampaknya tak cukup sempurna menutup bagian indah di dada Bu Carissa.

“Yee..kok main sama aja sih…ya udah aku yang pesankan ya..??” Sambut Bu Carissa sambil melambaikan tangannya ke arah pelayan yang sedari tadi ternyata juga sedang asyik menikmati penampilan Bu Carissa yang manis itu. Bu Carissa sepertinya mengetahui perbuatan mata nakal Bre, namun si judes tak terlalu mengambil pusing hal itu karena Bre toh juga sudah pernah melihat sekujur tubuh bugilnya.

“Brian, minggu depan jam 8 pagi kamu datang ke ruang sidang 3 ya…aku sudah menyiapkan ujian lesan buat kamu. Aku juga akan menghadirkan Pak Baroto dan dua orang temanmu yang kuambil secara acak untuk menjadi saksi ujian !” Ungkap Bu Carissa di sela waktu sebelum makanan dihidangkan.

Bre hanya mengangguk tanda patuh. Jauh di dasar hatinya, Bre berteriak girang bukan kepalang. Penantiannya yang panjang dan berliku, perjuangannya yang nekad, dan aksi mulut manisnya kepada Si Ratu Jutek Putri Es telah membuahkan hasil yang gemilang. Segala kesulitan pasti ada jalan keluarnya jika kita mau berusaha.

“Bu…hari ini ibu terlihat cantik dan menarik sekali dengan pakaian Blazer itu..!!” Ucap Bre sambil memandang lekat-lekat ke mata indah Bu Carissa yang sedang duduk dihadapannya.

“Ihh apaan coba…gombal kamu Bree..!!” Tampik Bu Carissa dengan tersenyum malu-malu namun tanpa melepaskan pandangan dari tautan mata Elang Bre yang terlihat begitu tajam, dalam, dan merasuk hingga ke relung jiwanya terdalam yang telah lama kering kerontang.

“Mentang-mentang udah dikasih ujian lesan, terus sok perhatiannn !!!” Imbuh bu Carissa lagi namun kali ini dibarengi dengan sebuah kedipan mata yang terkesan sedikit genit. Nampaknya Si Putri Es telah kecanduan pelukan hangat Bre dan juga kecanduan sesuatu, semacam ‘tongkat’ hangat milik Bre.

Saat makanan telah datang, Bre tak menyia-nyiakan kesempatan makan gratis itu. Dengan rambut gondrong, pakaian serba sobek khas ‘rocker’, dan gaya makan seperti kambing yang sudah tiga hari belum makan, jelas sekali terlihat seperti seorang wanita cantik yang sedang makan bareng seorang gelandangan. Namun itulah Bre, seorang yang cuek bebek. Biar orang berkata apa, yang penting easygoing sajalah.

“Ehmm Brian…sejak awal bertemu, aku memang sudah ada perasaan sesuatu sama kamu. Hingga hari ini, ternyata aku merasa cocok dan nyaman bersama kamu. Tapi terus terang, Aku adalah dosen kamu Brian…Aku sebenarnya ingin sesuatu yang lebih dari hubungan ini…tapi bagaimana dengan statusku sebagai guru didik mu…ehh…kalau kamu mau, kita TTM saja bagaimana ? Selama para dosen dan teman-temanmu tidak mencurigai, aku rasa akan baik-baik saja. Lagian, kita kan jalan dibelakang mereka. Pasti mereka tak akan menyadari itu !!” Bu Carissa membuka sebuah pembicaraan serius setelah suapan sendok terakhir berhasil mmendarat tepat di mulut Bre tanpa meleset sedikitpun.

“Nyaemmm..emm..kita jalani saja apa adanya ya Boo…!!” Jawab Bre dengan mulut penuh makanan sehingga kata-katanya menjadi tak jelas.

TUINGG..!!

Bu Carissa melemparkan sebuah tissue yang digulung ke arah Bre sambil menahan senyum ketika melihat tingkah polah Bre yang lucu tersebut.

“Iyahh..kita akan jalani ini dengan apa adanya..!!” Imbuh Bu Carissa sambil sebelumnya menghela napasnya seakan merasakan sebuah polemik terselubung namun begitu menarik untuk terus dijalani dan dinikmati meski berasa berat dan mencekam.

“Hmm, Tapi.. Kemarin waktu masih riset, sebenernya aku kenalan sama seseorang lewat jejaring sosial. Dia begitu dewasa dan pemikirannya sangat berwawasan. Aku coba nge-test dia dengan berbagai pertanyaan, yaah sekedar pengen tau aja gimana pola pikirnya. Dan setelah tahu, aku merasa cocok dengan dia, meski dia lebih tua dari aku..”

“Kalo itu memang yang terbaik dan menjadi pilihan Ibu Carissa, saya Cuma mendukung aja. Tapi jangan lupa jatah preman yaa.. hehehe..” jawab Bre sambil garuk-garuk kepala.

“Iiii..iih kamu itu maunyaa. Kasih enggak yaa??” goda Ibu Carissa sambil memainkan bola matanya dengan jenaka.

“Emang siapa sih* Bu, lelaki itu? Kenalin dong..” pinta Bre penuh harap.

“Iyaa.. iyaaa, besok-besok bakal dikenalin deeh. Ga usah penasaran kaya gitu dong..” Jawab singkat Sang dosen molek.

Hampir seminggu setelah pertemuan Bre dengan Bu Carissa di Rumah Makan. Hari itu hari Minggu. Matahari bersinar dengan gahar dan menyengat pada pertengahan siang. Desiran udara yang menghembus dan menyembul di antara lubang jendela kamar kost Bre terasa begitu kering dan pengap.

Nun jauh diatas sana, mega-mega nampak meremang dan pudar kemudian menghilang berganti dengan hamparan permadani biru yang Maha luas terbentang berbalur berkas sinar matahari yang menyilaukan setiap mata yang mencoba memandangnya dengan telanjang.

Bre sedang telentang dengan balutan kaos dalam dan celana kolornya. Ia tak bisa tidur, udara yang terasa begitu panas dan juga kipas anginnya yang sedang dalam masa perbaikan menjadi biang keladi ketidaknyamanan tidur siang Bre. Lamunan Bre melayang, mendadak ia merasakan sebuah ganjalan yang sebelumnya ia tak pernah memperdulikan itu.

Bayangan wajah manis Bu Carissa melayang dan menyeruak di langit-langit kamar Bre dimana Bre sedang telentang dan memandang kosong. Permintaan TTM Bu Carissa tempo hari lambat laun dirasakan Bre seperti godam besar yang menghimpit tengkuknya. Ini sebuah kebiasaan baru diluar kebiasaan Bre dalam memperlakukan wanita. Haruskah ia lalui hari-hari dengan kisah aneh bersama Bu Carissa?.

Terngiang dalam telinga Bre suara Karen yang mengajaknya married, married, dan married. Terbayang pula senda gurau dan tawa lepas Karen saat asyik bercanda bersama Bre saat menikmati liburan di jogja dan pantai parangtritis bareng* teman-teman kuliah mereka 4 bulan yang lalu.

“Ohh…haruskah kujalani hari-hari ini?…Tanpa ada Karen disisiku, mengapa kisah cintaku menjadi semakin buruk seperti ini?…aku siap saja bila Bu Carissa menginginkan TTM, tapi permintaannya untuk merahasiakan kedekatan ini dari para dosen dan teman-temanku sungguh membuatku merasa berat….!!” Gumam Bre dalam hati dengan penuh kebimbangan menyelimuti seantero jiwa dan perasaannya.

“Apakah yang harus kulakukan???”. Gumam Bre kembali di sela lamunan yang berkepanjangan dan tanpa ujung.

“Bagaimana juga dengan Si Bidadari Angin Timur a . k . a Keysha yang begitu menggoda hati ini dengan segala pesonanya itu?? Huufttt!!” batin Bre dalam hati.

Keringat deras mengucur di pelipis dan dahi Bre. Sengat matahari belum juga berkurang. Suasana panas di dalam kamar semakin membuat Bre kalut tanpa bisa menemukan jalan keluar yang terbaik bagi hubungannya dengan Bu Carissa juga dengan gebetannya, Keysha Luna Djatmiko.

“Sebenernya siapa siih lelaki yang sedang membuat Ibu Carissa kesengsem? Jadi penasaran neeh..”

………………………………
Kerling binar matahari seperti sedang tersenyum mengejek menghina,
Derai panasnya seakan ingin membakar dan memancing adrenalin untuk bertindak membuai amarah,
Dingin hati seperti tak kuasa untuk meredam gejolak rasa,
Riang ini tersekat, terjerembab, dan tersungkur dalam kebimbangan yang membahana,
Berat hati ini untuk bisa melangkah dalam alunan merdu dan ceria,

Oh…Entahlah…
Aku dan butiran keringat ini seperti merasa sedang berkubang dalam ketidakberdayaan,
Gelak ku sirna, ceriaku hampa…
Lingkup duka berkhayal pada indah kisah cerita,
Bukan pilu, bukan sendu, tapi suka…

Carissa…oh…Carissa…
Lebam hati ini mengais cara demi kisah kita,
Sendat langkah seakan menghalangiku untuk terus berjalan,
Gerak hati seakan menahan gulir bola cinta kita,
Sesak kurasa melingkupi sekujur jiwa,
sebak melanda..
………………………………..

Tarian jemari Bre lembut berjalan melukiskan puisi di buku hariannya yang telah usang. Si gondrong Bre menyimpan sebuah potensi dahsyat dalam melantunkan dan mengalunkan bait demi bait puisi lubuk hati. Brian Kusuma Wardhana yang brilian dalam bidang akademik dan asah otak ternyata juga demikian brilian dalam menorehkan suara hati dalam bait-bait puisi.

Menuangkan setiap masalah yang dihadapinya dalam kisah alunan puisi ala melankolis atau bahkan ala pleghmatis yang damai. Psikologis kacangan pun akan bingung untuk menilai pribadi seorang Brian Kusuma Wardhana bila telah membaca kumpulan puisi karya Bre. Bisa jadi ia adalah seorang pemilik kepribadian diantara dua kepribadian diatas. Namun bisa jadi Bre adalah seorang Koleris atau bisa juga dia adalah seorang Sanguinis, jika kesemuanya itu merujuk pada tatanan kata dan tarikan emosi dalam setaip bait puisinya.

Bre menyampaikan titik pada akhir puisinya dan kemudian segera ia beranjak untuk mandi akibat udara yang demikian panas. Ia berharap, dengan guyuran air dingin akan mampu membuat pikirannya kembali fresh dan mampu berpikir secara lebih baik. Pikiran yang terus menerus dibimbing dalam kekalutan tidak akan mudah mengupas suatu masalah, apalagi menemukan solusi bagi masalah tersebut.

Jam baru menunjukkan setengah tiga siang ketika langkah ringan Bre berayun menyusuri jalan setapak menuju rumah Karebet Sang sohib super duper kental. Siulan menyuarakan lagu Master of Puppets milik Metallica mengiringi derap langkahnya.“Bet…bet..bet..Karebet…!!!” Suara Bre menirukan suara Basir (sahabat Mas Karebet dalam kisah Jaka Tingkir). Tidak ada sahutan. Bre sudah berpikir macam-macam.

“Jangan-jangan dia lagi ‘beraksi’ bareng Santi seperti waktu itu ?” Pikir Bre sambil melangkah ke bagian samping rumah Karebet.

Namun suara desahan seperti yang terjadi tempo hari tak lagi terdengar. Bre mendorong pintu rumah Karebet yang hanya tertutup sebagian. Tak dinyana-nyana ternyata Karebet sedang asyik mendengkur sekeras bulldozer diatas kursi sofa ruang tamu. Timbul niat jahil Bre untuk memberikan Shock Therapy pada si tukang tidur.

“Malinggg…malinggg…!!!” Teriak Bre di samping telinga Karebet.

“Hahh…mana malingnya…mana malingnya…???” Karebet terbangun dan langsung berdiri memasang kuda-kuda seperti hendak bertarung.

“Ini malingnya hahaha..hahahaa…” Ucap Bre geli, jarinya menunjuk kearah hidungnya sendiri sambil tertawa terbahak-bahak.

“Kampreettt !!! kurang ajar huhh…huhhh !!” Umpat Karebet sambil tangannya menjitak kepala Bre berulang kali hingga membuat Bre meringis menahan sakit.

Nampak sekarang Bre duduk di atas bale-bale depan rumah Karebet. Menyusul Karebet datang dengan membawa dua cangkir kopi panas berikut sebungkus rokok filter kegemarannya.

“Apakah gerangan kiranya yang membuatmu demikian bermumam durja wahai adi-ku Arya Kamandanu ?”.

“Aku masih dibingungkan dengan hilangnya Dewi Nari Ratih, Ku cari ia sejak dari Tanah Manguntur hingga Kerajaan Dhoho di Kediri, namun tak juga kutemukan titik terang tentang keberadaannya duhai Kakang Arya Dwipangga !!….Lalu bagaimanakah dengan kisah cintamu bersama Mei Shin, Kakang?”.

“Oh mayapada…mengapa kau lumuri tanah ini dengan darah ???, Mei Shin memintaku menikahinya sejak aku menggagahinya kala itu…padahal kau tentu juga tahu adi-ku…kala itu aku sedang mabuk setelah meminum tuak !. Sudahlah, sekarang ceritakanlah pada kakang tentang kisah perjalananmu bersama pedang Nagapuspa hasil jerih payah Empu Ranubaya itu Adi-ku?”.

“Bersama pedang Nagapuspa itu aku berhasil membantu pasukan kerajaan Majapahit menghalau pemberontakan Rakuti dan Rasemi, tapi kakang…tetap saja kisah cintaku tak dapat diselamatkan oleh pedang Nagapuspa ini ! Bahkan pesan eyang empu Ranubaya, pedang ini telah merasuk dan bersatu bersama tubuhku…kelak dikemudian hari jika aku memiliki putra maka akan tumbuh sisik di sekujur kulit tubuhnya laksana seekor ular naga kakang…!!!”

“Yang penting kamu harus lebih berhati-hati dengan Empu Tong Badjil yang ingin menguasai pedangmu adi-ku !!”.

“Terimakasih kakangku pendekar syair berdarah…!”.

DUERR…

Tiba-tiba Nini Raga Runting dan Sapi Ompong datang. Sapi Ompong mengeluarkan ajiannya, Ajian Rawa Rontek….Byarr…Gedumpranggg….

Gurauan Bre dan Karebet buyar setelah sekonyong-konyong datang dua kakek-nenek tetangga sebelah yang awalnya mereka kira adalah Nini Raga Runting dan Sapi Ompong. Sepertinya mereka terganggu dengan suara berisik Bre Dan Karebet yang beberapa waktu yang lalu telah berisik dengan aksi Wiro Sablengnya, dan sekarang kembali mengulang dengan kisah Tutur Tinular-nya. Si kakek dengan wajah merah padam karena marah tengah memukul-mukulkan sebuah panci usang ke ujung bale-bale.

Berkali-kali mereka memohon maaf kepada kedua pasangan kakek-nenek itu dan mereka segera berlari masuk ke dalam rumah untuk melarikan diri. Deraian tawa terbahak-bahak lepas dan meledak setelah mereka sampai di ruang tamu dan duduk disana.

“Lu mo ngobrol apa sih Bre…?, kayaknya kok begimana gitoh wajahmu !” Tanya Karebet begitu tawa lepas mereka habis ditelan perut yang kaku akibat ulah tawa mereka.

“Jadi begini….” Bre berucap. Suasana hening seketika. Satu menit berlalu dalam keheningan.

“Ayo…!!!” Bentak Karebet tak sabar.

“He..he..iya..iyaa !!” Bre terkekeh melihat bibir manyun Karebet yang terlihat sewot.

“Jadi begini…..lu tahu kan bro kalau Ibu Carissa sudah jinak sama gue?…masalahnya…karena terlalu jinaknya, ia rela gue ‘tunggangin’ bro…runyamnya lagi, sekarang dia ngajak TTM-an bro…tanpa boleh ada seorang pun yang tahu hubungan kita…tuh kan bro…runyam kan ???” Lanjut Bre dengan wajah terlihat lebih serius daripada biasanya.

Dahi Karebet mengernyit, ia diam sejenak. Sepertinya ia sedang memikirkan sesuatu menyangkut cerita Bre tersebut. Nampak wajahnya sedikit menengadah keatas, jari telunjuk kanannya menyembul seperti sedang melantunkan sebuah puisi di panggung, mulutnya sedikit monyong dan membentuk huruf O.

“Bre…!! itu yang gue khawatirkan dari ulah DonJuan kadal seperti lu !!…tuh kan bener kejadian seperti yang gue perkirakan sebelumnya..!! ah lu Bre, bikin masalah aja lu !” Ucap Karebet kemudian melanjutkan aksi mulut monyongnya.

“Karen gimana? Terus Keysha juga gimana??” tanya Kerebet dengan kening berkerut.

“Gue udah ga ada hubungan sama Karen..” jawab Bre singkat.

“Apaa??! Yang bener aja?!”

“Iya gue dah ga ada hubungan sama Karen. Sekarang dia jalan sama Andi, Bet. Gini Bet, soal Keysha.. Dia tetep jadi buruan nomor1 yang harus diamankan. Hahaha..!!” jawab Bre terkekeh tapi dengan raut muka bingung.

“Bet..!!! gue kesini bukan mencari hakim untuk mengadili gue..gue kesini curhat bro…gue butuh masukan dari lu…!!” Sergah Bre dengan nada agak tinggi lengkap dengan kernyit dahi dan kepalan tangan kanan yang erat didepan dada.

“Ok…ok…gue minta maaf…trus ngapain lu ‘galau’ ? Kan lu paling mahir dalam hal TTM dan sebangsanya !!!” balas Karebet dengan menggebu.

“Gini Begawan.. Cucu Eyang Shinto Gendeng ini kan baru putus dari Karen, nhah.. Sekarang Pewaris tunggal Tusuk Konde Perak Eyang Shinto lagi deket ama cewek yang lebih tua, diajak main kucing-kucingan lagi…apa ga kelam tuh Begawan, masa depan pemilik Kapak Maut Naga Geni ini bersama Ibu Carissa ?” Lanjut Bre bermuram durjana.

“Cucu ku, dengerin Begawan Kerebet yang sudah malang melintang didunia percintaan, yaa !!….Menurut Begawan, mending Cucu udahin aja petualangan bersama dosen killer itu !!! apa untungnya bagi Cucu selain cuma ingin mengejar nilai ujian saja? Cewek cakep ada banyak diluaran Cucu ku.. Ngapain pusing-pusing ngurusin 1 cewek?.. Dimana harkat dan martabatmu sebagai Pendekar Sakti, Cucu Shinto Gendeng dari puncak Gunung Gede??….Satu lagi nih, Begawan Sakti dari padepokan Sidomukti ini abis nge-save cerita bagus di forum semprot. Judulnya ^Pacar^^Imitasi^, karya: cLothingK^, Cucu ku baca deh sono, bagaimana sulitnya menyatukan cinta bila si cewek lebih tua…nih baca..!!!” Cerocos Begawan Karebet dengan panjang dan lama mirip iklan cok*-cok*.

Bre terdiam beberapa saat mencermati setiap kalimat yang tertulis didalam cerita tersebut. Sesekali dahinya mengkerut seakan memikirkan sesuatu. Sesekali pula senyumnya terkembang seperti sedang menikmati sebuah banyolan OVJ di tivi. Terakhir kembali ia tersenyum dengan mesum. Haha…sepertinya ia terangsang juga oleh cerita karya cLothingK tersebut, terbukti ular naga dibalik celananya tiba-tiba sedikit modhot alias melar mengeras.

Tiba-tiba Begawan Karebet bertanya,

“Bagaimana dengan Kapak Maut Naga Geni mu? Apakah kilatan peraknya masih menyala terang kala kau kibaskan Mata Kapak itu untuk menghajar musuh?”

“Jelaslah Begawan. Masih berkilat menerangi jagat dan silau pancaran sinarnya membutakan orang yang melihatnya, hanya Tusuk Konde Perak Eyang yang sanggup menandinginya. Lhoh kok malah bahas Kapak Maut Naga Geni lagi siih?? Payaahhh luuu, Begawan Kampreett!!!”

“Yee.. Kenapa juga elu jawab, Bre??”

“Iyaa-yaaaa..” jawab Bre polos dan langsung menggaruk-garuk kulit kepalanya yang tidak gatal.

“Hahahahaha!!!!!!”

Teriakan tawa sepasang Pendekar sakti itu langsung terdengar membahana di tanah Jawa Dwipa.

Hari senin yang cerah, burung-burung bernyanyi. Alam ceria, dunia penuh warna. Di sebuah kamar kosan, terlihat Bre sedang asyik berbenah diri memakai kemeja terbaiknya. Tak lupa rambut gondrongnya ia sisir rapi. Walau tetep aja ga bisa kelimis.

Langkah pastinya terayun mantap menuju ruang sidang 3 di lantai 3. Hari itu adalah hari penentuan nasib kuliahnya Apakah ia akan terus bertahan sebagai danyang kampus ?, ataukah ia akan segera terbang melejit meninggalkan kamus tercintanya tahun ini?.

“Selamat pagi Ibu…” Senyum ramah Bre terkembang saat wajahnya menyembul dibalik pintu ruang sidang 3. Disana telah hadir Ibu Carissa, Pak Subroto, dan dua orang teman kuliah Bre.

Ujian lesan segera berlangsung. Berbagai pertanyaan dan soal jawab yang dilontarkan Ibu Carissa berhasil dilibas Bre tanpa mengalami hambatan yang berarti. Beberapa pertanyaan tak sanggup dijawabnya, namun itu dalam prosentase kecil dibanding jumlah pertanyaan yang berhasil dijawabnya.

Senyum keyakinan Pak Baroto seakan menunjukkan bahwa Bre adalah andalannya dalam hal akademis. Pak Baroto tak meragukan lagi kemampuan berpikir Bre yang cemerlang dan ke-fantastis-an sebongkah berlian yang terkungkung didalam tempurung kepala Bre.

“Baiklah Brian Kusuma Wardhana…dengan ini saya memberikan nilai B untuk ujian kali ini. Selamat ya..!!” Ucap Ibu Carissa menutup ujian dengan langsung menyampaikan hasil dari ujian Bre.

Bre terlonjak dari tempat duduknya. Hatinya senang bukan kepalang. Tak sadar ia berjoget ala Ayu ting-ting sambil berulang kali mengucapkan kata sik asik…sik asik…sik asik..sik asik. Pak Subroto dan Ibu Carissa hanya bisa tersenyum heran melihat tingkah laku Bre. Tepuk tangan kedua teman Bre mengiringi setiap liukan tubuh Bre yang masih sik asik berjoget dengan girang.

Bre keluar dari ruang sidang sambil tetap tersenyum penuh kemenangan. Tingkah lakunya lucu dan konyol sekali. Ia menirukan gaya kontestan Indonesian Idol yang berhasil lolos seleksi dihadapan Juri Ahmad Dhani, Agnes Monica, dan Anang Hermansyah. Tingkah lakunya itu spontan menjadi perhatian teman-temannya yang berada di sekitar lantai 3.

Siang harinya, Bre sedang duduk di samping tangga sambil sibuk ber-whatsApp ria,* yaitu sebuah software messenger besutan Android seperti layaknya melakukan BBM. Bre masih hanyut dalam keasyikannya ketika datang sebuah mobil Avanza putih keluaran terbaru dan parkir tepat di ujung bawah tangga yang sedang ‘dihinggapi’ Bre. Mau tidak mau Bre menjadi terusik oleh kehadiran mobil itu. Seorang pria turun, umurnya ditaksir Bre sekitar 27-28 tahun.

Dandanannya eksklusif dengan kemeja putih dan celana katun putih gading. Selembar dasi bertengger di lehernya. Saat Bre menatap wajah si empunya mobil, Bre terperanjat. Rambut si pria ternyata gondrong mirip rambut Bre. Wajahnya juga cukup ganteng meski menurut Bre pasti lebih gantengan dia. Yahh…dimana-mana kecap nomer satu emang. Tubuhnya juga gagah beracun dan tegap bersambung, 11-12 lah dengan postur tubuh Bre.

Bre menjadi penasaran dengan si pria misterius itu. Di ikutinya langkah si pria yang ternyata tertuju kearah ruang dekan. Begitu tubuh pria itu menghilang dibalik pintu ruang dekan, Bre segera mengintipnya lewat teralis jendela ruang dekan yang sedang terbuka.

“Owhh…selamat datang Pak Pram…perkenalkan…ini jajaran beberapa dosen yang ada di sini…sisanya sedang sibuk mengisi mata kuliah di kelas-kelas..yang paling ujung adalah Pak Indra, kemudian disebelahnya adalah Ibu Sumartiningsih, berikutnya lagi adalah Ibu Kutni, dan yang paling ujung adalah Ibu Carissa !”

“Bapak Ibu dosen yang terhormat, ini adalah Pak Pram. Lengkapnya adalah Pramudya Kelana Putra. Beliau adalah dosen baru disini sebagai pengganti dari Pak Soeroso yang minggu kemarin telah pensiun…Silahkan berkenalan..!” Suara Pak Subroto menggema di dalam ruangan dekan.

Bre baru tahu, ternyata pria maskulin perlente itu adalah dosen baru di kampus. Bre mengira-ira bahwa dosen ini pasti bakalan menjadi bintang baru dikalangan mahasiswi dan juga dosenwati. Gaya dan tongkrongannya yang mantap bersahaja itu akan sangat memabukkan kaum hawa. Hanya Bre masih tertegun heran, ternyata masih ada dosen yang berdandan gondrong seperti itu. Gaya dosen baru itu mengingatkan Bre pada figur seorang vokalis grup musik ‘Pas band’ yang gondrong namun ternyata dia juga seorang dosen seperti Pak Pram.

Bre kembali mengintip aktifitas yang ada di dalam ruangan dekan. Tiba saatnya Pak Pram bersalaman dan berkenalan dengan Ibu Carissa. Tiba-tiba suasana yang awalnya penuh canda tawa dan tegur sapa berubah menjadi hening saat kedua tangan itu bersalaman. Seluruh mata di dalam ruangan itu termasuk Bre memandang kearah Bu Carissa.

Semua mata disana seolah menyiratkan sebuah kalimat bahwa kedua dosen muda itu terlihat sangat serasi. Senyum malu-malu Ibu Carissa terurai namun masih terkalahkan oleh tatapan mata Elang Pak Pram yang mirip tatapan mata Bre sehingga membuat Ibu Jutek itu terlihat salah tingkah. Kedua pipinya memerah. Sepertinya mereka telah jatuh cinta pada pandangan pertama.

Malam belum terlalu larut ketika terlihat Bre sedang mengendap-endap disebuah pelataran rumah seseorang mirip detektif Hercule Poirot yang sedang menyelidiki kasus dalam kisah karangan penulis legendaris Agatha Christie.

TOK..TOK.TOKKK..

CEKLEKK..KRIEETT…

“Selamat malam Bu..”

“Silahkan masuk ganteng, mari-mari sini.. duduk dulu..” Ibu Carissa mempersilahkan Bre duduk di sofa dengan akrab dan ramah.

Mereka berdua mulai mendiskusikan hasil penelitian selama ini. Klarifikasi data yang mereka peroleh. Terlihat serius tapi berkesan santai suasana diruang tamu itu.

“Bu, boleh saya menanyakan sesuatu?” kata Bre memulai pembicaraan.

“Boleh kok it’s oke. Apa emang nya?”

“Hmm.. Apa yang di maksud Ibu Carissa mengenai lelaki yang Ibu kenal lewat jejaring sosial itu Pak Pram, dosen baru itu?”

“Bukan dia lah. Ibu juga baru kenal tadi kok masak udah fallin’ in love? Yang bener aja dong, Bre!! Kamu itu polos apa belang-belang, hahahaa? Masak langsung nyimpulin kaya gitu?” jawab Ibu Dosen cantik itu seraya terkekeh dan becandain Bre.

“Tau ga, besok dia mau ngajak jalan Ibu, kamu ikut ga Brian? Hmm..” tawar Ibu Carissa sambil terlihat tetap serius meneliti kertas-kertas yang berserakan diatas meja sofa ruang tengah.

“Aaah yaa enggak lah Bu, masak saya menganggu orang yang sedang kasmaran. Emang enak jadi obat nyamuk? “ sahut Bre bersungut-sungut.

“Hahahaha!!!”

Gelak tawa mereka berdua bergema diruangan itu.

Setelah beberapa saat mereka berkutat dengan kertas-kertas laporan hasil riset, Bre pun berpamitan dan beranjak pergi meninggalkan rumah Ibu Carissa. Tanpa ada sesuatu yang enak-enak, yang dinantikan para pembaca. Semuanya berjalan datar-datar saja, seakan peristiwa petik duren kemarin tidak terjadi.

“Permisi Bu, selamat malam dan selamat beristirahat..” pamit Bre sopan meski matanya ga pernah sopan sama sekali.

“Oke, hati-hati dijalan yaa ganteng..” jawab Ibu dosen cantik sambil tersenyum dan melambaikan tangan kearah Bre.

Keesok paginya Bre berangkat ke kampus tercinta dengan wajah riang setelah tadi dia sempet mampir di warung Bik Sumi untuk sarapan. Hebatnya, setelah kenyang makan Bre cuman menggoreskan bollpoint diatas kertas. Tahu kenapa?? Karena itu adalah tanda tangan sebagai perwujudan dan saksi bisu kalo Bre nge-bon alias ngutang. Payaah lu Breee!!!

Siulan lagu Dont Cry nya G&R terdengar mengalun dari bibir Bre. Ketika sampai di pertigaan jalan kampus yang deket dengan tempat rental komputer, tiba-tiba deruman motor 4-tak yang bersilencer Yoshim*ra mendekat kearahnya.

“Woi!!!!” seseorang berteriak kenceng.

“Plaakk!!” suara pundak tertepuk keras

“Kampret banget sih luu?? Ngagetin aja.. Lho Karen mana?” tanya Bre setelah tahu bahwa orang yang ngagetin dirinya adalah Andi.

“Hahaha!! Kaget yaa?”

“Kagak!”

“Gaya lu Bre sok cool ahh! Karen ngampus dong sedang gue gak ada kelas..”

“Siapa yang nanya?”

“Lhoh kan barusan lu nanya, gimana siih??”

“Bener gue nanya, tapi kan gue nanya Karen bukannya nanyain soal elu kuliah atau ga. Gue bukan emak lu kan, Paham?” kata Bre sok serius.

“Aah sialan luu, Bre. Eeh ikut gue yuuk ke Mall bentar. Gue mo beliin sesuatu buat Karen neeh. Temenin gue yaa Bre??” ajak Andi berharap.

“Iyaa deh gue temenin. Tapi Es Cappucino ma Creppes yaa terus Coklat del*i nya satu..”

“Siip daah.. Buat lu apa siih yang enggak? Tapi bayar sendiri yaa!! Wakakaka!!!!”

“Aaah dasar bandit kompeni lu, reseeee’..!!” kata Bre sambil mendaratkan pantatnya diatas jok motor Andi dan “PlookK!! tergetoklah kepala berhelm Andi..

Brrruuuummmmm!!!!!… Mereka menuju salah satu Mall tempat nongrongnya kawula muda.

Bbrrrrr..!! Sejuk ac langsung menyelimuti tubuh Bre dan Andi. Mereka jalan-jalan mengitari Mall dari lantai1 sampai lantai paling atas. Saling ketawa ketika melihat tante-tante ganjen dan saling melotot ketika melihat ada makhluk cantik berpakaian minim. Muyuuussss Jack!! Kata mereka berdua dengan kompak. Yuupz.. Antara Andi dan Bre tidak ada rasa canggung sama sekali meski pun peristiwa balik nama, Karen dari Bre ke Andi sudah berlangsung. Mereka tetaplah seorang sahabat. Saluuttt Jackk!!!!

Bre sedang memilih berbagai macam snack disebuah sudut rak sedang Andi berada di rak motor equipment. Tak berapa lama, mata elang Bre menangkap sepasang pasangan yang tampak mesra. Pasangan itu saling bergandengan tangan, sesekali lelaki itu mengusap lembut rambut wanita dewasa yang tampak cantik dengan mesra.

“Ibu Carissa..” gumam Bre lirih ketika tahu siapa wanita dewasa yang tampak cantik itu..

“Lumayan cakep siih, tapi lelaki dengan perawakan tinggi itu berperut rada buncit, dengan baju yang tampak mahal berkelas. Ngg.. Apakah lelaki itu yang selama ini di ceritakan Ibu Carissa? Yang beliau kenal lewat jejaring sosial itu? Hmm.. Siapakah gerangan dirinya??”

Bre tampak berpikir keras. Tampak kerenyitan di kening Bre. Kemudian Bre mendengar suara…

“Pengen apalagi sayang? Hmm..?” tanya lelaki paruh baya itu dengan mesra. Sesekali mencium kecil telinga Ibu Carissa.

“Makan dulu aja Mas..” ajak Ibu Carissa sambil menarik mesra lengan lelaki perlente itu.

“Okee, sayang. Yuuk..”

Aseeemm!! Mesra banget mereka berdua. Dan kalo dilihat sih serasi juga berpasangan dengan Ibu dosen yang cantik itu. Bre terpaku melihat kepergian Ibu Carissa dengan lelaki gebetannya itu. Atau bahkan calon suaminya??

Masih Penasaraannn???

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s