Pacar Imitasi part 3

phuket-nightlife-gogo-barSetelah resmi menjadi pacar rakha meskipun hanya sebatas pacar imitasi atau bo’ongan, aku mulai mendapat kan banyak sekali camilan yang di beliin oleh ketan.

Ketan jelek juga gue tindas dengan mengetikkan tugas kantor yang bejibun, karena perusahaan tempat ku bekerja sedang berusaha keras memenangkan mega tender dari investor luar, yang sangat besar profit nya, yang akan di dapat jika perusahaan ku berhasil memenangi mega tender tersebut.

Seperti maha ratu yang di cintai oleh rakyat nya, aku tinggal tunjuk sana tunjuk sini, perintah sana perintah sini kepada ketan untuk menyelesaikan semua pekerjaan kantor ku.

Hey tuyul tengik!! Gimana neeh rasa nya selama di tindas dan dianiaya oleh seorang ratu yang anggun dan menawan ini?? mengasyikKan bukaannn??? Hihihihihiii . . .

Sembari ngemil kacang mede dan sesekali minum teh kotak, aku menghisap rokok dengan santai mengawasi kerja makhluk jahanam yang sekarang begitu patuh kepada maha ratu sarah pradipta.

Oohhh indah nya hidup inii.. ajiibbbb dahh!!!!

“Niih jatah preman..” begitu kata nya setiap kali memberikan kacang mede, coklat, cookies, kue nastar sama teh kotak atau pun susu kotak pada ku. Emang ada yaa susu kotak? Hihihiii . . .

Aku pun menerima pemberian ketan dengan wajah dingin dan sorot mata tajam. Seperti seorang boss mafia akan menghukum anak buah nya yang telah berbuat kesalahan.

Lumayan juga seeh makanan makanan ringan itu untuk di camil, sembari nyelesein tugas tugas kantor. Apalagi waktu akhir bulan yang super duper sibuk.
Di tambah dengan ada nya auditor independent yang selalu memantau ‘kesehatan’ perusahaan, tempat di mana aku kerja untuk meng kristalisasi keringat yang wangi ini biar jadi berlian mahal. Hihihiii.. lebay bangeeetttsssss….

Untuk rakha, dia juga mengambil keuntungan selama pacaran dengan ku.

Kemana mana selalu mengajak ku untuk nganterin dan nemenin dia, terutama untuk hari jum’at, sabtu, juga minggu. Cape juga seeh sebener nya. Tapi seperti kaya simbiosis mutualisme. Di saat aku bete dengan urusan kantor, tiba tiba aja ketan ngajakin aku jalan. Lumayan lah bisa ngilangin penat.

Setiap maen bola, rakha selalu minta di temenin. Biar di kira temen temennya kami adalah pasangan yang romantis dan harmonis tanpa ada kekerasan dalam berpacaran.

Padahal seeh, Cuma akal akalan dia nya aja biar di bawain tuuh tas, berikut sepatu bola juga kaos kaki nya yang bau nya bisa untuk membius jutaan tikus.
Nemenin dia maen PS adalah kegiatan rutin setiap malam.

Dan konyol nya, aku harus selalu mengalah buat dia. “Elu kan lebih tua dari gua yaanggg, jadi wajar dong kalo lu kudu ngalah!!”, “Masak gua main winning eleven kalah 5-0?? Yang bener aja neeh. Elu ngalah dong yaaanggg..???” selalu saja begitu kata yang keluar dari mulut nya.
Kekanak kanakan dan selalu merajuk manja. Iihhh sebel deech . . .

Kalo aku jadi ketan, udah aku loakin tuuh PS. Memalukan sekaleeee gitu loch . . . .

Apalagi kalo pas aku pake hotpants mini sama kaos rumahan longgar dengan lubang lengan yang rada lebar, udah pasti dinding luar buah payudara yang selalu aku rawat dengan telaten biar tetep kenceng dan biar puting nya tetep berwarna kemerahan itu, menjadi sasaran tatap mata nya ketika aku sesekali menaikkan tangan ku keatas untuk membenahi letak rambut ku.

Udah gitu, si ketan pura pura nutupin selangkangannya dengan bantal biar ga terlihat oleh ku, kalo sebener nya kontie imut yang dia punya tuuh udah ngaceng minta di sepongin.. hihihihiii . . .

Liat siaran langsung liga spanyol juga wajib aku temenin. Padahal kan liga spanyol kalo maen pasti tengah malem, jadi harus ikut ikutan begadang.. Fyuuhhh!!
Tapi pagi nya, bubur ayam special telah tersaji diatas meja kerja ku. Makaciih tan, lu ternyata baik deeh orang nya, meski tampang lu tuuh perlu di permak ulang..

Main billyard pun, aku kudu jadi sparing partner nya. Untung nya dulu waktu masa kuliah, aku udah sering main billyard sama temen temen se geng, jadi cukup ampuh juga melawan si ketan ini.

Juga harus ngawal dia belanja. Aku heran banget sama ni makhluk jahanam, dia suka banget shopping ngalahin inge atau dina sekalipun.

“Nyamm.. nyam. kriuukK.. kriukK.. Nyaamm!!” suara wafer terdengar berisik terkunyah oleh mulut nya yang terkadang comel banget.

“Kemana lagi neeh taann, gue capek banget dari tadi ngikutin elu mulu. Kaki gue pegel, mana gue harus bawa tas isi belanjaan lu.. Huuh!!” protes ku sambit

cemberut seraya menatap kearah ketan yang mulut nya belepotan terkena remahan dari wafer yang terus aja di lahab nya.

Aku mengibas kibas kan telapak tangan kearah wajah tanda kegerahan.

Sedang tanktop ungu ketat yang setia membungkus erat tubuh seksi seorang ratu yang berkulit putih ini, sedikit terlihat basah oleh titik titik keringat yang terbentuk di daerah belahan dada dan bagian punggung.

Pangkal buah toked yang selama ini aku bangga bangga kan terlihat mengkilat. Hmm.. Sangat mengundang lidah lidah genit untuk segera menguas dan merasakan kelembutan kulit yang membungkus daging kenyal itu, yang senantiasa mengacung kencang tanpa keliatan kendor sedikit pun.

“Hehehe, tenang aja nenek peyang. Berhubung gua haus setelah makan wafer, kaya nya enak neeh kalo kita ngopi ngopi dulu..” sahut ketan sambil melirik ke counter original espresso yang terkenal mahal harga nya.

“Elu mo ngopi di situ, tan? Waah bisa miskin papa dong gue, kalo lu porotin terus..”
Hari ini si ketan bilang kelupaan bawa dompet, jadi terpaksa deeh gue yang traktir. Tapi awas yaa kalo ga lu ganti semua duit yang udah gue keluarin.

“Ooo, jadi lu pengen gua bikin miskin papa gitu yaa? Siapa takuut, weekz!! Lagian yaa, lu kan baru jajanin gua sekitar cepek aja peyangg sayanggg.. lagak lu udah uring uringan kaya kecopetan..”

Gyaaaaghhh!!!! Parah banget ni curut, ngomong seenak nya aja tanpa rasa salah. Gue sate gosong gosong, benge’ lu!!!!!

Belum kelar kami saling ngeyel, tiba tiba….

“Peyyaanggg, Cepeett tampar gua!! Cepet yangg! buruan tampar, cepet!!!” pekik lirih ketan sedikit ngotot.
“Kenapa gue musti tampar elu??”

“Itu ada nesta melihat kita, dan sedang berjalan kemari. Maka nya elu cepet tampar gua, biar gua terlihat merana!! BURUAN TAMPAARRR!!”

Aku melihat dari sudut mata, kalo ada seorang cewek berjalan mendekat kearah kami berdua. Ntah kenapa tiba tiba aku jadi ga suka melihat kehadiran nesta, seakan mengganggu acara kami. Hmm.. lil’ bit jealous that i feel..

“PLAKK!!” pipi kanan.

“Aduuh, kok beneran nampar nya??!!”, rakha kaget dan menjerit lirih.

“PLAAKKK!!” pipi kiri.

“Aduuhhh!!”

“Heh!! Gue ga pernah maen maen kalo nampar, ngerti kagak lu!! Lagian elu kan yang minta!!”

Dan “Neeh..!!!”

“Grasaakkk!”

Tas belanjaan rakha aku lempar ke arah tubuh nya, dan berhamburan ke lantai.

“Kakakk!!”, teriak nesta kaget, melihat keganasan seorang nona cantik sembari berlari kecil kearah kami.

“Puas lu!! Sana buruan curhat sekalian menangis darah sama nesta. Gue mau pulang!”, ujar ku dongkol dengan tatap mata yang bikin si ketan ketakutan.

Aku langsung melangkahkan tungkai kaki panjang ku dengan cepat, sehingga rok mini setengah paha yang longgar model rok cheerleader itu berkibar kibar, menampakkan sepasang paha putih licin tanpa cela yang sedang menjadi santap siang semua mata pengunjung mall.

“Thok.. thok.. thok..” bunyi high heels terdengar jelas mengiringi langkah ku, seakan tahu bahwa aku sedang di landa emosi. Entah karena cemburu atau sesuatu yang lain, aku sendiri pun ngga tahu.

What’s going on saraahhh????

1 bulan lagi hari valentine tiba..

Pukul 00.00 pm

Di kamar kost inge patti ratu walangon..

Inge mendengar kan semua cerita ku dengan tenang. Sesekali dia mengernyitkan kening. Kadang ngupil, dan Bibir nya yang beberapa waktu kemarin mengeluarkan erangan erangan penuh gairah, sekarang pun sedang bergairah pula mengeluarkan kepulan asap rokok di kamar nya.

“Itu berarti elu jealous saraahh, itu tanda nya elu jadi beneran suka sama rakha..”

Hmmm.. Mungkin iya, bisa juga tidak ngee.. gue ga tau apa yang sebenernya tengah melanda perasaan gue..

“Sok tau lu ahh!!”

“Yee di bilangin ga percaya.. Emang seeh, kalo elu Cuma pacar bo’ongan rakha. Tapi tau ga, orang jawa bilang, tresno jalaran soko kulino. (suka atau cinta karena terbiasa).”

Inge menambahkan,

“Elu suka dan cinta sama rakha itu wajar kok, meski usia elu beda 4-5tahunan sama rakha.. Oke, sekarang kita berpikir lebih ke depan. Dengan selisih umur segitu, besok misal udah berumah tangga dan elu sudah masa menapouse sedangkan rakha masih menggebu gebu nya soal seks, apa elu yakin bisa melayani sebagai seorang istri?? Apa lu ga khawatir dengan masa puber kedua yang biasa nya dialami para cowok? Itu sesuatu yang harus lu pikir baik baik sarah..”

Bener juga omongan inge.. tumben otak nya bisa mikir lempeng, biasa nya kan selalu kusut. Hihihihi…. Ooh god please help me..

“Anyway, tadi lu di cariin cowok lho sar..” kata inge seraya menelan pisang goreng.

“Siapa nge?”

“Kata nya seeh nama nya dendy, kenal ga lu?? Besok dia nunggu elu di starbucks coffee jam 4 sore, pas lu pulang kerja..”

Gue pun tercekat begitu mendengar nama dendy, cowok masa lalu yang tiba tiba aja muncul dan mencari gue. Kok bisa tahu gue kost disini yaa? Hmm, jiwa spionase nya memang bener bener terlatih. Masih aja tajam seperti dulu.

“Kenapa bengong sarah?”, inge ngerutkan jidat.

“Eee.. gapapa kok ngee, i’m oke..”

“Ya udah yaa, gue ngantuk mo tidur dulu nge.. sweet dreamm..”, ucapku meninggalkan kamar inge dan beranjak menuju kamar ku di lantai 2.
Dari kamar rakha tak terdengar suara apapun. Senyap.

Kaya nya si kecebong dah ngiler deeh..

Aku pun langsung merebahkan tubuh diatas kasur untuk menjemput impian.. Sweet dream sarah!!!!!

##############

Starbuck coffee at 04.15 am

“Makin cakep aja lu sarah and tambah seksi hehehe, gimana kabar nya??”, tanya dendy tenang dan terlihat maskulin.

“Aaah lu bisa aja. Kalo dalam bahasa pewayangan neeh, lu itu Cuma tercekam oleh wadah tanpa pernah tau isi nya, tau ga lu?? Anyway, Gue baik baik aja kok. Lu sendiri?”

“Hahaha.. kereen. Dulu vak. Filsafat umum lu dapet A yaa? Hehe.. Yaaa, seperti yang elu liat sarah, so far so good, little angel, like you see rightnow..”, jawab dendy dengan bahasa inggris beraksen american.

“Waah karir lu begitu pesat yaa sar, otak lu bener bener briliant. Tapi udah ada pacar belon lu?”, tanya dendy cool..

Fyuuhh!! Pasti ujung ujung nya soal cowok.. kenapa seeh?? Kenapaaaa????

Aku pun berterus terang tentang sandiwara yang telah aku peran kan kepada dendy segamblang gamblang nya. Tentang pacaran selama 5 bulan ke depan sampai valentine tiba.
Dendy Cuma manggut manggut mendengarkan cerita ku dengan serius. Sesekali, double esspreso nya dia sruput. Asap rokok yang dia bentuk bulatan bulatan, keluar teratur dari bibir nya yang ia monyongin.

Tiba tiba..

“Sarah.. gue ingin merajut benang cinta yang pernah terjalin. Gue masih cinta sama lu. Mau kah lu jadi ratu di hati gue lagi??”, tanya dendy yang terasa menindih diriku, seperti palu godam yang di jatuhkan oleh dewa langit.

Whatt!! Cowok masa lalu itu meminta gue untuk menjadi cowok nya lagi?? Aduuuch kenapa bisa begini seeh?? Kenapa dendy dateng di saat mulai tumbuh benih cinta ku terhadap rakhadian ikhsani??? Hiks..hikss..hikss…

“Hmm.. gimana yaa? Mmphhh.. Gu..gue be..belum bisa dendy.. maaf yaa..”, jawab ku galau.

“Hehe.. it’s oke sarah gapapa kok. Lu bener bener cinta yaa sama rakha? Gue hargai itu kok, selama elu bahagia. Tapi kita still being a friend khan?”, bilang dendy sambil tersenyum ringan.

“Eeh.. mmph.. ii.iyaa.. still a friend..” jawabku gugup, dan merasa lega ketika tahu kalo dendy merelakan aku di pacari sama bocah kuliahan semester1 yang masih kekanak kanakan, manja, rese’ tapi aku begitu suka pada nya.

“Ya udah sarah, Kita cabut yuuk dah sore lagian pasti elu capek..”

“Okee.. gue bayarin aja denn ni kopi nya..”

“Aaah ga usah, orang gue yang ngajak elu kok..”

“Nhaah emang itu kok jawaban yang gue nanti, pasti elu nya ga mau gue bayarin kan? dan akhirnya malah elu yang traktirin gue.. tadi gue Cuma basa basi aja kalee, hahaha!!”

“Huuuu.. dasar lu!! Ga pernah bisa berubah yaa dari dulu..”, sahut dendy manyun sembari menepuk nepuk kepala ku. Mas Kasir pun ikutan tersenyum melihat tingkah kami.

 

Malam Valentine menjelang..

Tadi sore ketan pesen supaya aku tampil secantik mungkin kala menghadiri perayaan valentine yang diadakan di salah satu rumah temen kuliah nya.
Aku pun mengenakan gaun pesta helterneck warna hitam dengan tali melingkar di leher dengan model belahan dada yang jatuh, sampai pangkal buah toked ku yang tak terbungkus beha itu terlihat seperempat nya.

Untung nya, bahan kain gaun pesta itu sedikit tebal di bagian dada sehingga puting mungil yang selalu menentang manja itu tertutup dengan aman dari tatapan mata cowok cowok ganjen pengulum toked.
Di bagian belakang, menampakkan punggung yang terbuka sampai setengah. Jadi kalo dipaksakan mengenakan beha, akan terlihat aneh dan lucu.

Lagian, pasti akan menjadi penghalang ku yang akan memamerkan kemulusan kulit punggung yang terbuka lebar itu di hadapan temen temen kuliah nya ketan.
Hmm.. kulit punggung yang terbalut kulit putih terlihat mulus, begitu menawan dengan taburan sedikit glitter kerlap kerlip. Sejengkal diatas lutut gaun pesta yang aku pake. Betis dan paha dari tungkai kaki yang panjang semakin terlihat menjulang dan mempesona.

Apalagi ditopang dengan high heels setinggi 4cm, menambah tinggi badan ku menjadi 172cm. Sapuan lipstik merah terang tapi tipis, membuat bibir ini menjadi impian semua para kontie untuk segera merasakan betapa hangat nya rongga mulut ku, untuk mengayuh berjuta kenikmatan.
Aku tambahkan sedikit sapuan eyeliner hitam di kelopak mata bagian bawah.

Hmm.. tampak semakin seksi dan terlihat misterius. Aku mengagumi diriku sebentar, sebelum turun ke lantai bawah menemui rakha yang udah menunggu di samping volks wagen beetle keluaran tahun 2002 milik ku.

Saraaah.. elu bener bener Anggun. Seksi, nakal, tapi tak berkesan murahan . . .

“Hey!! Cabut yuuk..”, ajak ku cepat.
Rakha malah bengong melihat ku dengan tatapan mata yang seakan kalo diterjemahkan seperti ini,
I can’t believe it.. are you sarah pradipta?? Gosh!! You are so beautifull. Look so sexy . . .

Rakha juga terlihat ganteeeng.. dengan kemeja warna putih dan blazer hitam yang ga di kancingkan, mengisyaratkan bahwa dia adalah seorang individu yang ga mau terkekang oleh siapa pun.

“Sarah.. Lu cantik bangeeet. Sumpah deeh..”, rakha spontan tanpa sadar mengatakan itu padaku. Tulus dan apa adanya. Tidak di lebih lebihkan ataupun di kurang kurangkan. Sedang aku pura pura tak mendengar nya.

“Ayook tan berangkat, jangan malah bengong kaya orang kesambet dong!!”

“Eehh.. i.iiyaa iyyaa, yuuk”, jawab nya tergagap, dan membukakan pintu mobil untuk tuan putri.

Mata nya yang bening begitu tajam memasuki relung hati ku.. Seandai nya engkau tau apa yang aku rasakan, rakhaa . . .

Lagu dari Avril Lavigne, “I’m With you” mengalun lirih menemani sepanjang perjalanan kami ke tempat pesta valentine.
30menit kemudian, kami tiba di sebuah rumah mewah yang sudah di penuhi cowok cewek temen temen kuliah rakha.

“Halo bro, masuk masuk..” temen rakha, si empu nya rumah, agus nama nya mempersilahkan masuk.

“Waah gilaa man!! Pacar lu cakep banget, mau dong gue..”, imbuh agus becanda..

Dengan mesra tangan kanan rakha melingkar ke pundak ku. Aku pun membalas melingkarkan tangan kiri ku ke pinggang nya. So sweet. Aah.. andai saja aku bukan pacar imitasi si ketan . . .

Sampai di dalem ruangan, kami bersalaman dan say hallo dengan para hadirin pesta, yang tak lain dan tak bukan adalah para mahasiswa temen nya rakha.
Jujur aku lah yang paling “tampak” diantara mereka. Banyak para cowok yang ngajak kenalan dan meminta nomor hp ku. Aku pun dengan ramah berkenalan dan mengumbar nomor hp yang barusan tadi siang aku beli kartu perdana di counter sebelah kost dahlia hitam..

Hehehe.. semua sudah aku antisipasi dengan baik, coz di acara semacam ini pasti banyak cowok yang berkamuflase menjadi pribadi yang lain, untuk menarik perhatian kaum cewek. Setelah acara kelar, nomor dari kartu perdana tadi tentu nya langsung aku buang. Hihihiii..

Acara nya seru. Ada game, solo keyboard, pemilihan pasangan paling romantis dan masih banyak lagi. Aku sangat enjoy menikmati itu semua. Makanan dan minuman nya juga sangat memuaskan. Sampai pada akhir nya, aku melihat raut wajah rakha yang sangat tegang, memerah menahan marah.

Wajah ganteng yang nampak manis itu berubah menjadi benang kusut.
“Brengsekk!! Nesta malah asyik berpangku pangkuan dengan cowok lain. Pake acara kiss kiss an lagii. Huuhhh!!!!!”, kata rakha geram menahan emosi, mengetahui cewek idaman nya ternyata jatuh ke pelukan cowok lain.

Aku biarkan rakha melampiaskan emosi dengan mengumpat ga jelas. Ketika diri nya sudah tenang, baru aku ajak bicara.

“Jangan marah gitu ahh, ntar ganteng nya diambil orang lhooo..”, canda ku penuh kelembutan sambil mengelus pipi nya.

Whattt!! Duuch, kenapa gue pake ngelus pipi nya yaa.. aaaahhhh!!!!!

Rakha menoleh kearah ku dan tersenyum.
Mata nya begitu bening menatap tajam kearah ku, sampai aku tak sanggup menatap nya lagi.

“Elu emang paling bisa yaa, bikin gua selalu tertawa meski sebener nya hati gua kecewa. Lu emang paling bisa yaa, bikin gua selalu merasa di hargai.. hehehe.”, jawab rakha terkekeh dan mengusap usap rambut ku. Tak lama kemudian, salah seorang temen rakha yang menjadi Dj meneriakkan kalo Time for slow dance started.

“Turun yuuk..”

Sambil tersenyum manis, aku pun langsung menyambut uluran tangan rakha.

Kami berpelukan dengan mesra sambil saling bertatapan pandang. Senyum nya yang hangat menyapa kelembutan senyum ku. Aku menaruh kepala di pundak rakha. Rakha langsung menggeser kepala nya mendekat kearah telinga ku.

Aku sangat yakin kalo rakha bisa mencium aroma harum parfum yang aku semprotkan di belakang telingaku. Tiba tiba, aku merasakan sebuah jendolan menyentuh nyentuh di sekitar pusar ku.

Hihihii.. itu kan kontie nya rakha. Pasti ngaceng deeh gara gara kelembutan buah payudara ku yang tak terbungkus beha menempel erat di dada nya. Rakha dengan nakal makin memelukku dengan erat, seakan ingin lebih merasakan kekenyalan toked yang aku punya menekan dada nya sendiri.
Selama alunan music berlangsung, tangan rakha yang satu nya mulai meraba punggung telanjang ku, dari leher belakang sampai pinggang dengan perlahan.

“Uuugh..” desah ku lirih merasakan geli. Tangan yang mulai piknik itu mulai meraba pelan pantat sekel ku yang terlihat nungging.
Di usap nya pelan seperti mencari sesuatu, di remas nya gemas seperti menilai tingkat kekenyalan pantat yang ku punya.

Aku pun sedikit menggesek gesekkan buah toked yang puting nya mulai mengeras karena terangsang dengan usapan dan remasan tangan rakha di bongkahan pantat ku. Tiba tiba rakha berbisik iseng di telinga ku..

“Eeh sarah, elu ga pake celana dalem yaa?”

“Yeee, sialan lu, enak aja. Yaa jelas gue pake laah. Gila apa!!”

“Tapi, dari tadi gua usap usap pantat lu kok ga kerasa yaa?”

“Coba deeh lu raba di bagian belahan pantat gue..”, ucap ku berbisik lirih.

Kemudian terasa telapak tangan rakha meraba lebih ke tengah, kearah celah sepasang pantat nungging itu. Aku pun dengan nakal menggoyang goyangkan pinggul untuk menggesek kontie rakha yang semakin mengeras menusuk perut ku.
Seiring jari tangan nya yang menelusuri pelan pelan seutas tali celana dalem model thong segaris yang aku kenakan.

“Uughhh!”, pekik lirih ku terdengar, ketika rakha menekan lubang pantat ku dan mengusap usap nya cepat.

“Aaakhh!” rakha pun mengerang ketika batang kontie nya seakan tergiling oleh perut rata ku yang menempel erat dengan kontie nya, dan bergeser geser ke kanan kiri. Menit demi menit berlangsung saling goda dan saling rangsang.

“Celana dalem lu kok model nya aneh yaanggg, gua kira tadi malah daun pisang yang elu pake, hihihihiii..”, bilang rakha kumat jail nya sambil berbisik.

“Kurang ajar lu ngatain gue pake daun pisang!! Maka nya elu buruan cari pacar dong, nanti jadi nya tau mengenai daleman cewek..”

“Nesta gimana tadi?”

“Dah gua lupain, tadi dia enak enakan berpangkuan ma kiss kiss an ma cowok lain, maybe pacar nya kalee. Eehh.. Jadi pacar gua aja yaa sarah, mau ga?? Gua dah mulai ngerasa sayang sama elu beberapa bulan terakhir, selama kita main pacar bo’ongan. Yaa, plisss..??”, rengek nya manja. Iihhh gemess deeh

WoW.. Rakha nembak gue pas kami dansa, diiringi music lembut yang terus mengalun. So sweet seeh sebener nya, tapii . . . .

“Hahahaa.. ngaco lu ahh! Mabok yaa??”, jawab ku menghindar.

“Iyee mabok karena elu, nenek peyanggg!! Hahahaa.. tapi beneran kok, gua suka, dan gua juga sayang sama lu..”, bilang rakha serius diantara kekehan tawa nya.

Hati ku berbunga.. Hari ku semakin berwarna.. ketika kau ucapkan cinta, duhai rakhaa!!!!!!!

To be continued . . .

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s