Pacar Imitasi part 2

single_151-654238IMG_1879Selang beberapa bulan sejak peristiwa inge di entot oom albert…

“Tok.. took.. Peyaaangg!!.. tokk! Tok! Peyaangg, yaang!!! Tok..tokk!!”
Suara pintu kamarku diketuk keras bergantian dengan suara ketan jelek yang mengganggu waktu santai ku di hari minggu yang tampak mendung ini.

Kenapa lagi tuuh si ketan makhluk jahanam tereak tereak sambil menggedor pintu?? Di bukain ga yaa? Kalo ga dibukain, ntar jangan jangan kamar gue di gembok dari luar lagi. Dasar pshyco.. Huuh!! Sebel..

Aku beranjak bangun dari kasur dan membuka pintu pelan, mengintip, dan waspada siapa tau ketan sudah memasang ranjau si depan kamar ku.

“Ngapain lu? Ketok pintu ma manggil manggil gue ga jelas?!”, gerutu ku merasa terganggu dengan kehadiran nya.

“Gua boleh masuk ga? Tenang aja deeh lu yaang, gua ga bawa bangkai tikus kok, hehe..”, jawab ketan tanpa merasa bersalah kalo kehadirannya sudah mengganggu ku.

Bukain ga yaa? Mana gue lagi pake kaos kutung dengan panjang cuman setengah perut doang, tanpa beha lagi. Huuh!! Pasti juling tuuh mata si ketan..

“Yaa udah lu boleh masuk, bikin rese gue habisin lu!!”

“Hehehehe.. Sadis amat anceman lu peyaaanggg.. Ehh lu guu.. uhukk!..uhukk!!” belum selesai ketan ngomong, tiba tiba aja dia tersedak..

Hmm, ternyata mata bening nya itu menatap lekat kearah dada ku yang bener bener menggoda sekalee untuk segera di remes, dengan jarak hanya 30cm.

Ditambah dengan bawahan yang aku pake berupa kain pantai yang Cuma ter lilit di pinggang, sampai turun ke mata kaki untuk menutupi thong hitam yang membungkus meki.

Seiring langkah ku menjauhi nya dan duduk di kursi belajar, aku yakin si ketan pasti monyong melihat kemulusan paha dan melihat betapa seksi nya thong yang aku pake karena kain pantai yang terlilit di pinggang ku ternyata kendor.
Dan aku baru menyadari nya ketika wajah ketan cengangas cengenges merah.

“Ngapain lu senyum senyum ga jelas?”, tanyaku sewot setelah dia melihat puas benda benda berharga yang menempel di tubuh seksi ku.

“Ehh.. hmmpp hehe.. gapapa kok yang..”, sahut nya gelagapan tapi terlihat mencoba tetep cool.. Huuh dasar lu yee sok sok an cool..

“Peyang, temenin gua yuuk belanja bulanan. Di suruh mami neeh..”

“Ogah gue! Sendiri khan lu juga bisa.”, kataku menyampingi nya, biar rakha bisa melihat lekuk lekuk tubuh indah ku dari sisi yang lain.. hihihiii.. aksi exib ku mulai muncul dengan nakal.

“Ya elaah, gua khan juga butuh temen untuk ngobrol biar ga garing selama belanja..”, rakha merajuk manja.

“Masak gua harus manyun selama belanja, ayoo dong ahh!!.. ntar gua jajanin dah buat nenek peyang kaya elu, okee!!”, imbuh nya setengah memaksa tapi tetep dengan nada manjaaaa.

Tuuh khaaan kalo ada mau nya aja manjaa nya minta ampun daah si kunyuk sialan ini..

“Ngajak Inge khan juga bisa, kenapa musti gue siih?”

“Kelamaan lagi kalo sama kak inge, lagiaan yaa.. tau ga lu? dia itu kalo dandan lama nya setengah idup, terus belum lagi kalo udah di dalem mall, mata nya itu bolak balik kesana kemari kaya setrikaan liat barang barang yang di pajang di etalase. Masih mending kalo beli, lha ini kagak.. huuh! Maka nya temenin gua dong, yanggg!!”

“Hahahahahaha..” gue tertawa melihat gaya merayu si rakhaa yang lucu banget, saat ngomentarin inge waktu di mall.
“Ya udah gapapa sama gue, tapi bener lu traktir gue lho!”

“Beres dah kalo yang satu itu mah..”
“Siip dah!.. ehh lu kok ga keluar dulu seeh? Gue mau ganti baju neeh.. mau liat apa lu?”

“Gua ga bakal liat deeh.. lagian kulit lu tuu Cuma menang di putih nya aja, palingan juga keriput nama nya aja nenek peyang..mending liat tipi, weekzz!!!”

“Rese lu ahh!! Dasar monyong!”, rutuk ku sembari melempar bantal kearah kepala si ketan yang lagi liat acara tipi di kamar ku.

single_IMG_3550Ahh gaya lu doang pake ngatain gue kaya gitu, padahal gue tahu banget gelagat cowok yang pengen dapet untung.. bentar lagi pasti beneran monyong lu!! Hihihiiii..
Dengan membelakangi ketan, perlahan mulai aku loloskan baju ngatung dengan panjang sebuah toked ku dengan gerakan yang sengaja aku bikin sesensual mungkin.

Suasana kamar yang tadi nya rame oleh suara ketan yang berisik tiba tiba.. SHIIING.. hening mendadak.

Dari sudut mata, aku bisa melihat kalo si ketan ini melirik lirik tubuh ku yang udah topless. Menampakkan sepasang gundukan buah payudara ku yang berkulit putih mulus berhiaskan sepasang puting mungil dengan warna kemerahan, yang jarang di hisap dan di kulum sama cowok cowok genit.

Setelah memilih beha ukuran 34A model transparan warna hijau tosca tanpa tali pundak, pikiran nakal ku langsung bekerja.

Si ketan gue kasih kesempatan dikit kaya nya asyik juga neeh.. itung itung beramal ma anak kecil ahh!! Hihihii..

“TAN!!”, sengaja aku teriak keras.

Ketan yang masih asyik melirik buah toked kebanggaan ku yang selama ini aku rawat pun terkaget dengan sukses sampai terlonjak dari tempat nya duduk. Hahahahaha..

“Aah, sialan lu yaangg.. bikin jantungan gua aja, huu..”, cibir ketan menghadap ku, supaya di kiranya dia itu menghadap ku dengan tidak sengaja karena kaget sehingga spontan menghadap kearahku, yang masih menimang nimang beha transparan warna hijau tosca.

Gaya luu taannn.. basi tau ga seeh!!

“Sini bentar tan, bantuin gue pake ni bra dong gue kesulitan neeh..”, ucapku dengan gaya sedikit centil manja manja gimanaa gituuh. Hihihiii..

“Ap.. appaaa?”, tanya nya bego sambil melotot kearah ku yang berdiri menyamping dari nya.

“Yee ga usah pake melotot kaleeee!! Cepet bantuin gue!” Seperti sang Ratu, aku memerintah rakha.
Dengan gemetar dan tampak grogi, ketan jelek berjalan kearahku, mengambil posisi dibelakang tubuh yang sudah topless ini, sembari menyambar beha dari tanganku.

Wajah nya, asli lucu banget ketika dia dengan jelas bisa melihat secara utuh sepasang payudara kenceng yang ku punya.

Rakha tak lupa juga untuk mengamati sejenak punggung belakang ku yang terbuka bebas dengan hamparan kulit lembut berwarna putih.

Aku bisa merasakan jakun muda nya naik turun terkena efek dari tubuh yang sangat sensual milik seorang putri solo yang begitu menawan ini. Hihihii..

Aku menutupkan cup bra dan memegangi nya, melindungi dari tatap mata rakha yang mulai semakin nanar. Sedangkan rakha dengan grogi mulai berusaha mengaitkan beha yang tampak kekecilan membungkus payudara putih ku.

Dia tampak sedikit kesulitan, beberapa kali telapak tangannya tak sengaja malah mengusap kulit punggung ku yang nampak putih dan licin. Aku memang sengaja memakai beha dengan ukuran yang lebih kecil 34A , yang seharus nya 34B.

Sehingga toked ku yang kenceng mengacung itu semakin membusung indah. Menggoda siapa saja yang melihat nya. Iihhhh seksi nya akyuuu.. hihiii..

single_152-894722IMG_0548Setelah selesai mengenakan beha, kemudian ketika aku akan segera melepaskan kain pantai yang membungkus tungkai kaki ku yang tampak panjang tiba tiba rakha berujar..
“Gua siapin motor dulu ya yangg, biar ntar bisa langsung siap begitu elu kelar dandan..”
Tanpa menunggu jawaban ku, si kunyuk monyong yang wajah nya merah padam setelah membantu aku memakaikan beha itu, langsung beranjak pergi meninggalkan kamar ku begitu saja.

Hahahahaha.. silahkan ke kamar mandi taannn!!! Kebetulan kemarin mami nina baru aja beli rinso di warung sebelah kok. Silahkan di coba biar nyaho’ lu!!!!

“Hmm.. bener bener cakep dan tampak seksi..”, ujarku sambil mematut diri didepan cermin.

Aku mengenakan kaos model sabrina warna hitam bercorak garis garis dengan kedua pundak yang terbuka lebar, menampakkan ketelanjangan pundak berkulit putih ku tanpa halangan tali beha. Aku memang suka banget baju atau kaos dengan model seperti ini. Look sexy and girly..

Karena cuaca hari ini mendung, aku pun memutuskan memakai hotpants jeans pendek model hipster yang juga berwarna hitam setengah paha. Biar ga ribet aja kala belanja ntar.

Sebener nya seeh, juga skalian pengen pamer tungkai kaki ku yang terlihat panjang itu, hihihii..

Kaos model sabrina yang aku kenakan ternyata tidak bisa menutup pinggang ramping yang ku punya, karena celana jeans pendek itu dibawah pinggul sehingga pinggang dengan kulit putih itu tampak terlihat begitu menggoda dan begitu kontras dengan busana warna hitam yang ku pakai.

Ketan hanya cuek saja melihat ku berjalan kearah nya yang sudah nangkring diatas motor matic kelir pink. Tapi sekilas aku bisa melihat senyuman di wajah nya.

“Cepet buruan!, jangan kaya siput gitu ahh!” ucap ketan tak sabar ketika aku sedang mencari cari sendal.

“Bawel banget sih lu, ni juga sendal yang dulu pernah lu kasih permen karet khan alas nya??” rutuk ku galak sambil naik di boncengan, dan “PlaakK!!” helm yang di pake si ketan aku tabok pake tas.
Lumayan keras seeh..

Aduuch maafin putri solo yang cantik ini yaa taannn!!!!

“Aduuh!! Sakit tauk!! Dasar peyang lu nenek..” Sahut ketan mengerutu sambil tancap gas menuju hypermarket di salah satu mall.

Di mall kami sudah muter muter sampe aku ngerasain capek banget, padahal belum belanja sama sekali.

Nii bocah kayak nya emang sengaja mamerin gue deh biar di liatin semua pengunjung mall, biar gue di kira cewek nya.. aduuh ogaahhh . .

Sampai di sebuah stand underwear..

Sarah, ni bagus ga menurut lu..?”, tanya rakha sambil memilih celana dalem.

“Biasa aja tuh.. heh! Gue kasih tau yaa, yang nama nya celana dalem cowok tuh yaa model nya gitu gitu aja. Ngerti kaga lu??”, tanya ku jengkel dengan kelakuan si ketan yang dari tadi Cuma ngoceh setiap memegang barang yang ada di setiap stand.. Huuhh ..Sialan!!

“Hehehehe.. masak baru gitu aja capek siih? Ahh ga asyik lu.. ooh iya ding, gua khan jalan ma nenek nenek jadi gua maklum dah kalo lu merasa capek..”, tutur si ketan sempolengan seenak udel nya.

“Ya udah deeh.. Kalo pengen cepet, nih gua kasih daftar balanjaan mami terus yang ini daftar belanjaan kak inge dan kak dina.. have a nice shopping yaaa… Tadi gua bilang ke mami kalo mo di bantuin kak sarah belanja..”, bilang ketan dengan senyuman yang dapat diartikan,kaciaaan dweh lu, makan tuuh penderitaan…

“Whattt!!! Ya ampuun ketaannn!! Belanjaan segini bisa dua trolly lebih tau ga lu! Belum juga belanjaan inge sama belanjaan dina. Lu kok tega banget seeh ma gue? Mana gua belon makan dari tadi. Brengsek lu, ngerjain gue ga kira kira..”, sembur ku penuh emosi.

“Biasa aja kalee yangg, jangan marah mulu ntar makin tambah tua bisa cepet. Lagian tadi kak inge ma kak dina tau kalo kita mo belanja ke mall, jadi mereka sekalian titip. Kan ga enak kalo gua dititipin belanja ga mau, biar gimann. . . . . . . .” ketan menggantung kalimat nya.

Tiba tiba wajah nya mendadak tercekat dan langsung berdiri sejajar di samping ku, seiring teriakan “Oiii rakhaa!!” seorang cewek manis mendekati kami berdua.

Tingkah ketan jadi kaku, mati gaya, grogi dan ga tau harus gimana. Aku yang merhatiin wajah nya jadi pengen ngakak. Ga biasa nya ketan seperti ini. Let’s see . . .

“Hi Nesta..” jawab ketan lucu bikin ngakak.

“Lagi jalan sama cewek nya yaa..?” selidik nesta sambil memicingkan mata tanda tidak senang.

“Ehh.. emm.. ii.iyaaa neeh..”, jawab ketan langsung melingkarkan tangan kanan nya ke pundak ku sebelah kanan.

single_149-435800IMG_0532Dan tersentuh lah kulit lembut pundak ku oleh telapak tangan si ketan yang kerasa dingiiiiinnnn dan terasa remasan sedikit kuat aku rasakan seperti nya itu sebuah tanda kalo aku harus mengiyakan pertanyaan nesta.
Aku melotot kearah nya, ketan tersenyum ganjil kearah ku sambil meremaskan lagi jari kanan nya ke pundak ku dan berkata dengan polos nya,”Ada apa sayang? Hmm? Udah laper lagi yaa? Padahal tadi khan baru aja maem??” Brengseeekk!!! Ketaan sialaaannn!!!!!!

“Pacar lo boleh juga, hmm.. seksi. Ga nyangka gue ternyata lo bisa juga dapetin cewek..”, ucap nesta sambil melihat kearah ku dari bawah sampe atas.

Belagu banget siih ni cewek, manis seeh tapi kalu di banding sama sarah pradipta yang cantik ini, masih jauh laah. Dan entah mengapa ada perasaan senang di hati ku ketika ketan mengaku bahwa aku adalah cewek nya. Ooh God!! Wake up sarah.. Wake up!!!

“Duuch makasih banget pujiannya, emang gue cakep kok..” sahut ku dengan nada yang aku centil centil kan. Karena, bukannya sombong aku emang lebih cakep dari nasta kok.

“Eeh.. engg.. yaa udah deeh met lanjut aja kalian. Eh rakha, gue tunggu sampe besok yang kita janjiin yaa, daagh!!

“i.iiyaa nes..”, jawab ketan tergagap.

Sepeninggal nesta..

“Lepasin tangan lu ahh, enak di elu ga enak di gue dong..”

“Iyee.. iyee, gasah pake sewot napa?”

“Eeh kupret, tadi kecengan elu khan?”

Rakha mengangkat bahu nya, “Siapa?? Nesta? Ngaco lu, yaa ngga’ laah..”

“Alaah pake ngeles segala, norak ah. Bo’ong kutilan lu..”

“Nuduh upilan lu..”

Setelah semua nya kelar, kami menuju tempat makan..

Sambil menunggu makanan datang, aku menepuk nepukkan sebungkus rokok yang di beliin si ketan. Buat sesajen nenek peyang biar ga marah marah mulu kata nya, setelah tadi aku uring uringan.. Nyebelin ga seeh??? Huuftt..

Makhluk jahanam kerak neraka itu mulai curhat, kalo selama ini dia naksir berat sama nesta. Si ketan itu membikin skenario, kalo dia pura pura berpacaran dengan ku.

Udah gitu, ntar pura pura nya lagi, aku nampar atau marahan ma ketan agar dia bisa curhat mengenai kelakuan ku yang kasar, sehingga nesta akan bersimpati pada nya akan nasib yang harus di alami ketika pacaran sama aku.

Nhah rencana nya pas hari valentine 5 bulan kedepan itu rakha akan nembak nesta biar jadi cewek nya.

Gilaa, perjanjian yang bener bener gilaa.. dasar keturunan setan beneran dah kalo bener bener ngelakuin itu semua.. emang ga punya perasaan apa?? Mungkin Itulah yang di namakan Love is Blind.. Dan sial nya, ketan merayu aku untuk menjadi pacar imitasi nya, sehingga dia sukses bisa macarin nesta. Bener bener Sialaann, kenapa harus aku??

“Jadi gimana neh peyang, elu setuju khan?”

Aku berpikir sesaat sebelum memutuskan untuk jadi pacar bo’ongan dia..

“Hmm.. Oke! Tapi ada syarat yang musti elu turutin..”

“Oke daah.. emang syarat nya apaan?”

“Gini tan, lu khan tau kalo gue anak kost, jadi lu harus ngasih suplai makanan atau camilan ke gue.”

“enteeng itu mah kalo Cuma camilan doang..”

“Eiitsss.. jangan senang dulu, masih ada lagi tan. Setiap malam minggu, elu harus traktir gue makan di luar, yang enak enak untuk perbaikan gizi gue, gimana??”

Waah, kalo itu nama nya pemerasan anak di bawah umur doong yaanggg!.. lagian elu khan udah kerja, gimana seeh??”, protes ketan ga terima dengan syarat yang aku ajukan.

“Yee.. meski gue udah kerja, status gue khan tetep aja anak kost!! kalo ga mau yaa sudah, gue juga ga rugi kan??”

Ketan yang culun tampak semakin bego aja tampang nya waktu mikir mengenai proposal yang gue ajukan. Daan…

“Oke deeh yangg, deal.. elu jadi pacar gue sampe 5 bulan ke depan sampe hari valentine.”

“Siip, deal!!”, sahut ku mantap.

Jangan kaget elu, tan.. kalo selama 5 bulan ke depan, gue akan membalas perilaku lu yang terus terusan menganiaya gue. Tunggu pembalasan gue.. hahahaha!!!!

Bersambung…

Advertisements

About Lili

i'm just ordinary human :)
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s